Berita

 Network

 Partner

KLHK

Di Forum ASEAN, Indonesia Ajak Kolaborasi Restorasi Ekosistem

Berita Baru, Jakarta – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengajak seluruh anggota Asosiasi Negara-negara di Asia Tenggara atau Asociation of South East Asia Nation (ASEAN) berkolaborasi melakukan aksi nyata untuk restorasi ekosistem.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Menteri LHK), Siti Nurbaya, mengatakan kolaborasi ini penting untuk menghadapi tantangan isu lingkungan hidup dan selaras dengan deklarasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) 2021-2030 yang dinyatakan sebagai Dekade Restorasi Ekosistem.

“Dekade ini memiliki peran penting dalam upaya mencegah, menghentikan, dan memperbaiki degradasi ekosistem di seluruh dunia, termasuk kawasan Asia Tenggara,” ujar Menteri LHK dalam keterangan resmi terkait pertemuan 16th Asean Ministerial Meeting on the Environment (AMME) pada Jumat (22/10).

Berita Terkait :  Nilai Strategis Perhutsos Dalam Mewujudkan Pembangunan Nasional Adil Gender

Menurut Menteri LHK menjelaskan, perlu upaya adaptasi pola pikir dan aksi nyata dengan menerapkan prinsip menata ulang (Reimagine), menciptakan kembali (Recreate), dan memulihkan (Restore) dalam pengelolaan lingkungan di kawasan ASEAN.

Dia berharap penyelenggaraan AMME Ke-16, dengan tuan rumah Indonesia, secara virtual dapat memberikan kontribusi konkret dan komprehensif atas tantangan di bidang lingkungan hidup.

Pertemuan AMME tahun 2021 ini membahas perkembangan kerja sama bidang lingkungan hidup di ASEAN antara lain isu mengenai konservasi alam dan keanekaragaman hayati; Lingkungan pesisir dan laut; Manajemen sumber daya air; Kota ramah lingkungan; Bahan kimia dan limbah; Pendidikan lingkungan serta isu konsumsi dan produksi berkelanjutan; dan Perubahan iklim.

Berita Terkait :  FWI Sebut Hutan Indonesia Hilang Setara 75 Kali Yogyakarta

Lebih lanjut Menteri LHK yang didaulat menjadi pimpinan (chair) pada AMME ke-16 menyampaikan apresiasi kepada Kamboja atas pencapainnya sebagai pimpinan pertemuan selama dua tahun terakhir.

Menteri LHK juga menyampaikan terima kasih atas kesempatan yang telah diberikan kepada Indonesia untuk menjadi tuan rumah dalam tiga pertemuan penting yaitu AMME ke-16, 17th ASEAN Plus Three Environment Ministers Meeting (EMM), dan 5th ASEAN ESC Award Ceremony, meskipun penyelenggaraan pertemuan secara virtual karena kondisi pandemi COVID-19.

“Kami menyampaikan apresiasi kepada Sekretariat ASEAN atas koordinasi efektif yang telah dilakukan selama persiapan penyelenggaraan pertemuan,” kata dia.

Berdasarkan hasil pertemuan ini, disepakati dua dokumen yaitu Nomination of Cities for the 5th ASEAN ESC Award and 4th Certificates of Recognition dan ASEAN-China Joint Statement on Enhancing Green and Sustainable Development Cooperation.

Berita Terkait :  Para Dubes Apresiasi Hasil Kerja KLHK