Derek Chauvin Dinyatakan Bersalah Atas Pembunuhan George Floyd

-

Berita Baru, Internasional – Derek Chauvin dinyatakan bersalah atas pembunuhan terhadap George Floyd (46), seorang lelaki kulit hitam Afrika-Amerika yang tewas dibunuh polisi berkulit putih pada Mei tahun lalu.

Seperti dilansir dari The Guardian, hakim secara bulat menjatuhkan hukuman kepada Chauvin atas semua tuduhan yang mengarah kepadanya, pembunuhan tingkat dua dan tiga. Ia membunuh George Floyd, dengan berlutut di lehernya selama lebih dari sembilan menit, sebuah kejahatan yang memicu gelombang protes untuk mendukung keadilan rasial di AS dan di seluruh dunia.

Sorak-sorai para pendukung George Floyd terdengar di luar gedung pengadilan yang dijaga ketat. Mereka meneriakkan “Kemenangan siapa? Kemenangan kita! “

“Jangan biarkan siapa pun memberi tahu Anda bahwa protes tidak berhasil,” kata seorang pria kepada kerumunan melalui pengeras suara.Vonis bersalah Chauvin tersebut menjadi momen penting dalam sejarah peradilan pidana AS.

Saudara laki-laki Floyd, Philonise, adalah satu-satunya anggota keluarga yang hadir di pengadilan. Dia duduk berdoa di menit-menit sebelum putusan dan tampak gemetar saat diumumkan. Saat putusan bersalah diumumkan, dia menutup matanya dan menganggukkan kepalanya berulang kali.

“Saya hanya berdoa mereka akan menemukannya bersalah. Sebagai orang Afrika-Amerika, kami biasanya tidak pernah mendapatkan keadilan,” katanya segera setelah itu.

Benjamin Crump, seorang pengacara untuk keluarga Floyd, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Keadilan bagi Amerika Hitam adalah keadilan bagi seluruh Amerika. Kasus ini adalah titik balik dalam sejarah Amerika untuk akuntabilitas penegakan hukum dan mengirimkan pesan yang jelas, kami harap dapat didengar dengan jelas di setiap kota dan negara bagian. “

Presiden Joe Biden, Wakil Presiden Kamala Harris dan Jill Biden, ibu negara, menelepon anggota keluarga Floyd beberapa saat setelah putusan, menurut video yang diposting oleh Crump. Biden memberi tahu keluarga itu: “Tidak ada yang akan membuat semuanya lebih baik, tapi setidaknya sekarang ada keadilan.” Dia menambahkan: “Kami semua sangat lega.”

Di George Floyd Square, tugu peringatan darurat yang dibangun di jalan tempat Chauvin membunuhnya, Mileesha Smith menyambut baik putusan itu.

“Ini baru permulaan. Tuhan tidak membiarkan dia mati sia-sia. Kami membutuhkan perubahan dan kami mendapatkannya,” katanya. “Ini lebih besar dari putusan. Apa yang kami perjuangkan selama ini. Anda memberi tahu kami bahwa kami benar.”

Chauvin, yang memperlihatkan wajah emosi saat putusan dibacakan, segera ditahan untuk menunggu hukuman. Dia dijatuhi hukuman 40 tahun penjara tetapi kemungkinan akan menerima hukuman yang lebih pendek, menurut pedoman hukum.

Jaksa Agung Minnesota, Keith Ellison, menyambut baik putusan tersebut. “Saya tidak akan menyebut putusan hari ini sebagai keadilan, karena keadilan menyiratkan pemulihan yang benar, tetapi akuntabilitas yang merupakan langkah pertama menuju keadilan,” katanya. “Putusan ini mengingatkan kita bahwa kita harus membuat perubahan sosial yang abadi, sistemik, dan abadi.”

Dalam pidatonya, Joe Biden memuji putusan tersebut dan mencatat betapa sulitnya memastikan keadilan.

“Ini bisa menjadi langkah maju yang besar dalam perjalanan menuju keadilan di Amerika. Tapi mari kita perjelas: vonis seperti itu juga terlalu jarang,” katanya. “Sepertinya butuh konvergensi faktor yang unik dan luar biasa. Seorang wanita muda pemberani dengan kamera smartphone. Kerumunan yang trauma. Saksi trauma. Pembunuhan yang berlangsung hampir sepuluh menit di siang hari bolong. Petugas berdiri dan bersaksi melawan sesama petugas alih-alih hanya menutup barisan.”

 “Bagi banyak orang, sistem peradilan membutuhkan semua itu untuk memberikan akuntabilitas dasar,” tambahnya.

Tuduhan pembunuhan tingkat dua mengharuskan hakim untuk menemukan bahwa Chauvin melakukan kejahatan dengan berlutut di leher Floyd, yang pada gilirannya menyebabkan kematiannya.

Seorang ahli paru, Dr Martin Tobin, memberikan kesaksian nyata tentang perjuangan Floyd untuk bernafas saat posisinya ditahan, dijepit di antara petugas polisi dan jalan dengan tangan yang diborgol didorong ke dadanya. Tobin mengatakan bahwa dalam insiden tersebut Floyd hampir tidak bisa menggunakan paru-parunya.

Dokter mengatakan kepada hakim bahwa dalam lima menit pertama saat leher Floyd ditekan dengan lutut, ia masih dapat berbicara. Hal tersebut menunjukkan bahwa tingkat oksigen masih cukup untuk menjaga otaknya bekerja.

Setelah itu ada bukti kerusakan otak. Dokter mengatakan kaki Floyd terlihat menendang yang merupakan tanda kejang miotonik yang disebabkan oleh kekurangan oksigen. Tobin mengatakan bahwa ketika Floyd kehilangan kesadaran, tingkat oksigen di paru-parunya jauh di bawah setengah dari jumlah normal.

Pengacara Chauvin berusaha memberikan pembelaan dan menolak vonis atas pembunuhan tingkat dua dengan mengklaim bahwa apa yang dilakukan Chauvin adalah bagian dari prosedur. Hakim menolak pernyataan tersebut dengan mengatakan bahwa tindakan meletakkan lutut di leher korban dengan waktu yang lama hingga menyebabkan kematian tidak dibenarkan.

Pakar penuntutan mengatakan bahwa meskipun Floyd memiliki masalah jantung, dia tidak akan mati jika bukan karena polisi menghentikan pasokan oksigennya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments