Berita

 Network

 Partner

Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Makassar

Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Makassar

Berita Baru, Makassar – Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri mengamankan seorang terduga teroris berinisial SR (56) di wilayah Kelurahan Tello, Kecamatan Panakukang, Makassar, Sulawesi Selatan.

“Iya benar, itu terkait (jaringan) teroris di Poso (Sulawesi Tengah),” kata Kapolda Sulsel, Irjen Pol Merdisyam membenarkan penangkapan kepada wartawan di Rumah Sakit Bayangkara, Makassar, Jumat (30/7).

Sebagaimana dikutip dari Antara, Perwira tinggi Polri ini mengungkap bahwa penangkapan terduga teroris tersebut merupakan bagian dari penyelidikan lanjutan Tim Densus 88 Antiteror berkaitan dengan serangkaian aksi teror di wilayah Sulawesi dan Sulsel belum lama ini.

“Kalau kita (Polda Sulsel) tentu saja hanya mem-‘backup’ (dukungan personel) Tim Densus 88,” ujar Merdy.

Dari penangkapan SR di rumahnya, petugas menyita sejumlah barang bukti seperti buku, alat panah, dan pakaian diduga berkaitan dengan kasus terorisme.

Menurut Kapolda, terduga bukan jaringan Kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang sebelumnya digerebek di Villa Mutiara Biru, Kecamatan Biringkanaya, Makassar.

Kapolda mengatakan dari hasil pemeriksaan, SR merupakan jaringan Ali Kalora, di Poso, Sulteng. Kendati demikian, dirinya tidak mengetahui persis dimana lokasi pemeriksaan terduga tersebut.

“Iya sudah ditangkap, dimana lokasi pemeriksaannya belum ada informasi terbaru, karena ini kewenangan Densus 88,” katanya.

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror Mabes Polri membawa 58 orang tersangka teroris ke Jakarta setelah melalui serangkaian pemeriksaan secara intensif di Kantor Polda Sulsel.

Para tersangka dituduh terlibat dalam aksi bom bunuh diri pasangan suami istri inisial L dan YSR di depan Gereja Katedral Makassar pada Minggu, 28 Maret 2021, di sela pelaksanaan ibadah Minggu. Puluhan orang terluka saat kejadian tersebut.

Usai serangan itu, Densus 88 Antiteror di-“backup” Polda Sulsel langsung bergerak cepat dan menangkap sejumlah jaringannya, bahkan satu orang terduga teroris ditembak mati di Jalan Malangkeri, Kecamatan Tamalanrea, karena diduga melawan petugas saat penangkapan.

Berita Terkait :  Kerjasama FK UGM, Sonjo Galang Donor Plasma Penyintas COVID-19