Berita

 Network

 Partner

Demonstran Anti-Lockdown di Sydney Didenda
(Foto: The Guardian)

Demonstran Anti-Lockdown di Sydney Didenda

Berita Baru, Internasional – Belasan pengunjuk rasa anti-Lockdown di Sydney dijatuhi denda atas dakwaan perilaku “kekerasan, rusuh dan berisiko,” usai bentrok dengan polisi.

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengatakan pada hari Minggu protes hari sebelumnya – di mana ribuan demonstran melanggar langkah-langkah virus corona di kawasan itu untuk memprotes – adalah “egois dan merugikan diri sendiri”, menambahkan: “Itu tidak mencapai tujuan. Itu tidak akan membuat penguncian lebih cepat berakhir.”

Perdana Menteri New South Wales, Gladys Berejiklian, mengatakan dia “benar-benar muak” dengan kejadin itu, dan mengatakan: “Hanya menghancurkan hati saya bahwa orang-orang mengabaikan sesama warga mereka.”

Saat ini, para detektif tengah melakukan pemeriksaan d media sosial, rekaman dari CCTV dan kamera tubuh yang dikenakan polisi untuk mengidentifikasi dan mendakwa orang-orang yang dituding melakukan pelanggaran.

Polisi mengatakan bahwa mereka telah mengeluarkan 510 denda dalam 24 jam terakhir, dengan “sebagian besar” datang dari protes hari Sabtu. Setidaknya 57 orang telah didakwa atas kerusuhan tersebut, termasuk dua orang karena diduga menyerang kuda polisi.

Berita Terkait :  Dikritik, ‘Hotel Beruang Kutub’ China Tetap Open Booking

Menteri kepolisian negara bagian, David Elliott, mengecam aksi yang digelar pada hari Sabtu, dengan mengatakan: “Sydney tidak kebal dari orang-orang bodoh.”

Para pejabat Victoria mengkritik protes serupa di ibu kota negara bagian, Melbourne. Komandan pengujian Covid-19 negara bagian itu, Jeroen Weimar, menggambarkan mereka yang mengalami stres sebagai “minoritas kecil yang suka memanjakan diri sendiri,” dengan perdana menteri Victoria, Daniel Andrews, memperingatkan bahwa “Anda tidak dapat memvaksinasi keegoisan”.

Wilayah Sydney sedang berjuang untuk melawan wabah varian Delta yang dimulai di Bondi bulan lalu, di tengah peluncuran vaksinasi yang lamban dan pelanggaran terus-menerus terhadap perintah untuk “di rumah saja.” Analisis Guardian Australia menemukan bahwa perlu waktu berbulan-bulan untuk mengendalikan virus.

Sekitar setengah dari 25 juta orang Australia dikurung di beberapa kota dan negara bagian, dengan kemarahan tumbuh pada pemerintah federal untuk program vaksin yang telah sepenuhnya menginokulasi kurang dari 13% populasi sejak dimulai pada Februari.

Berita Terkait :  China Kembali Lockdown Satu Kota Baru karena COVID-19

New South Wales melaporkan 141 kasus lagi pada hari Minggu, dan dua kematian, termasuk seorang wanita berusia 30-an yang tidak memiliki riwayat penyakit sebelumnya. “Jika ada yang mengira ini adalah penyakit yang hanya menyerang orang tua, tolong pikirkan lagi,” kata Berejiklian.

Kejadian di Sydney dan Melbourne – serta Adelaide dan Brisbane – juga terjadi di seluruh Eropa ketika orang-orang mencerca langkah-langkah pemerintah dalam menangani Covid-19 dan kebijakan pembatasan pemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan penyerapan vaksin.

Di Prancis, polisi menembakkan gas air mata dan meriam air terhadap beberapa pengunjuk rasa, setelah sekitar 160.000 orang turun ke jalan dalam protes nasional terhadap izin kesehatan Presiden Emmanuel Macron, yang secara drastis akan membatasi akses ke restoran dan ruang publik bagi orang-orang yang tidak divaksinasi.

Para demonstran meneriakkan “kebebasan, kebebasan” dan membawa plakat yang mencela “Macron, tiran”, “Big Pharma membelenggu kebebasan” atau mengatakan “Tidak untuk rasa malu”.

Berita Terkait :  Taliban Serang Rumah Menhan Afghanistan dengan Bom Mobil

Akhir pekan lalu, protes serupa menarik lebih dari 110.000 orang di 130 lokasi, di seluruh negeri.

Undang-undang yang sedang dipertimbangkan oleh anggota parlemen akan membuat vaksinasi wajib untuk profesi tertentu, sementara izin kesehatan yang kontroversial akan sangat membatasi kehidupan sosial bagi yang tidak memilikinya mulai akhir Juli.

Ada tanda-tanda tindakan yang lebih keras, yang diumumkan pada 13 Juli, memiliki efek yang diinginkan: 48% populasi telah divaksinasi penuh pada Jumat, naik delapan poin persentase dari 10 Juli.

Sementara lebih dari tiga perempat orang Prancis mendukung langkah-langkah Macron, menurut jajak pendapat Elabe untuk BFMTV pada 13 Juli, minoritas yang cukup besar dan vokal tidak.

Di Italia, pengunjuk rasa berkumpul di Roma untuk berdemonstrasi menentang “izin hijau” wajib untuk makan dan hiburan dalam ruangan.

Sementara itu, sekitar 5.000 orang berdemonstrasi di Athena, Yunani, membawa plakat dengan slogan-slogan seperti, “Jangan sentuh anak-anak kami”, menurut seorang jurnalis Agence France-Presse di tempat kejadian.