Darurat Covid di India, Relawan Sikh Sumbangkan Tabung Oksigen

-

Berita Baru, Internasional – Pada hari Senin (3/5), penghitungan angka infeksi virus Corona di India mengalami kenaikan menjadi kurang lebih 20 juta kasus secara keseluruhan. Pertambahan angka ini dipicu oleh lebih dari 300.000 kasus baru per hari selama 12 hari berturut-turut.

Para ilmuwan, sebagaimana dilansir dari Reuters, memperkirakan kasus akan terus memuncak dalam beberapa hari ke depan.

Menurut data kementerian kesehatan, sejak awal pandemi hingga sekarang India mencatat total kasus hingga 19,93 juta, membengkak oleh 368.147 kasus baru selama 24 jam terakhir. Sementara jumlah kematian naik dari 3.417 kasus menjadi 218.959, dan 3,4 juta orang saat ini sedang dirawat.

Namun demikian, para ahli mengatakan bahwa angka sebenarnya lima hingga 10 kali lebih tinggi dari pada yang dilaporkan.

Gelombang kriris pandemi yang melanda India telah melumpuhkan fasilitas medis yang tersedia. Rumah sakit terisi penuh, pasokan oksigen medis menipis dan kamar mayat serta krematorium kewalahan akibat lonjakan kasus.

“Setiap kali kami harus berjuang untuk mendapatkan kuota tabung oksigen kami,” kata B.H. Narayan Rao, seorang pejabat distrik di kota selatan Chamarajanagar, di mana 24 pasien COVID-19 meninggal, beberapa diduga kekurangan pasokan oksigen.

“Ini pertarungan kami sehari-hari,” tambah Rao, saat dia menggambarkan hiruk pikuk perbekalan.

Dalam banyak kasus, kelompok relawan datang untuk menyelamatkan. Di luar kuil di ibu kota New Delhi, sekelompok relawan Sikh memberikan oksigen kepada pasien yang berbaring di bangku di dalam tenda darurat, dihubungkan ke silinder raksasa. Setiap 20 menit atau lebih, pasien baru masuk.

“Tidak ada yang harus mati karena kekurangan oksigen. Ini hal kecil, tapi sekarang, itu adalah satu hal yang dibutuhkan setiap orang,” kata Gurpreet Singh Rummy, yang menjalankan layanan tersebut, kepada Reuters. Dia menyebutnya “langar” oksigen, kata yang digunakan oleh Sikh untuk dapur bebas komunal.

Tim penasihat pemerintah mengatakan bahwa kasus infeksi virus Corona akan mencapai puncaknya pada Rabu pekan ini, beberapa hari lebih awal dari perkiraan sebelumnya, karena virus menyebar lebih cepat dari yang diperkirakan.

Setidaknya 11 negara bagian dan wilayah telah menerapkan pembatasan wilayah untuk membendung infeksi. Tetapi Perdana Menteri Narendra Modi enggan mengumumkan penguncian nasional, karena khawatir dengan dampak ekonomi.

“Menurut pendapat saya, hanya tinggal di rumah secara nasional dan mengumumkan keadaan darurat medis yang akan membantu memenuhi kebutuhan perawatan kesehatan saat ini,” kata Bhramar Mukherjee, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Michigan, di Twitter.

“Jumlah kasus aktif semakin menumpuk, tidak hanya kasus baru setiap hari. Bahkan angka yang dilaporkan menyebutkan ada sekitar 3,5 juta kasus aktif,” tambahnya.

India berada dalam cengkeraman krisis terbesarnya sejak Modi menjabat pada 2014. Dia telah banyak dikritik karena kelambanannya dalam mengatasi penyebaran.

Pada awal Maret, sebuah forum penasihat ilmiah pemerintah memperingatkan para pejabat tentang varian baru yang lebih menular dari virus korona, kata lima anggotanya kepada Reuters.

Terlepas dari peringatan tersebut, empat ilmuwan mengatakan pemerintah federal tidak berusaha untuk memberlakukan pembatasan besar-besaran.

Melalui sebuah surat pada Minggu (2/5), para pemimpin dari 13 partai oposisi mendesak Modi untuk segera meluncurkan vaksinasi nasional gratis dan memprioritaskan pasokan oksigen ke rumah sakit dan pusat kesehatan.

Beberapa negara bagian telah menunda perluasan program vaksinasi untuk orang dewasa yang akan dimulai pada hari Sabtu karena kurangnya vaksin.

Meski menjadi negara produsen vaksin terbesar di dunia, India tidak memiliki cukup vaksin untuk dirinya sendiri. Hanya 9% dari 1,35 miliar populasi yang telah menerima vaksin.

India telah berjuang untuk meningkatkan kapasitas melebihi 80 juta dosis sebulan karena kurangnya bahan baku dan kebakaran di Serum Institute, yang membuat vaksin AstraZeneca.

Produsen lain, Pfizer Inc (PFE.N), sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah untuk “mempercepat persetujuan” vaksinnya, kata Kepala Eksekutif Albert Bourla di LinkedIn, mengumumkan sumbangan obat-obatan senilai lebih dari $ 70 juta.

Bulan lalu, India mengatakan regulator obatnya akan mengeluarkan keputusan dalam tiga hari tentang aplikasi penggunaan darurat untuk vaksin asing, termasuk Pfizer.

Berbagai bantuan asing telah mendarat ke India. Yang terbaru, Inggris dikabarkan akan mengirim 1.000 ventilator lagi ke India, kata pemerintah pada Minggu. Perdana Menteri Boris Johnson dan Modi akan berbicara pada hari Selasa.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments