Dampak Bahan Kimia Plastik Pada Wanita Hamil

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru memperingatkan, Wanita yang terpapar bahan kimia berbahaya dari plastik selama kehamilan lebih mungkin menderita gangguan mood setelah melahirkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menemukan wanita dengan jejak zat phthalate yang lebih tinggi, yaitu sekelompok bahan kimia yang digunakan dalam ratusan produk termasuk kemasan plastik dalam tubuh mereka, sehingga lebih mungkin mengembangkan depresi pasca melahirkan.

Periode pascapersalinan, atau “pascapersalinan”, telah dikaitkan dengan perubahan suasana hati, mantra tangisan, kecemasan, dan kesulitan tidur.

Tetapi penulis penelitian, dari New York University Langone Medical Center, menyalahkan paparan bahan kimia berbahaya yang memengaruhi perubahan hormonal selama kehamilan.

Depresi pascapersalinan adalah gangguan kejiwaan yang serius dan umum yang menyerang satu dari lima wanita yang melahirkan anak.

Penyebab depresi pascapersalinan tidak dipahami dengan baik, tetapi perubahan hormonal selama kehamilan terbukti menjadi faktor penting.

Para ahli secara khusus menunjuk pada zat bisphenol dan ftalat, yang ditemukan dalam plastik dan produk perawatan pribadi dan sudah diketahui mempengaruhi hormon seks.

Phthalates adalah aditif yang digunakan selama pembuatan plastik atau untuk memperpanjang umur simpan produk.

Phthalates telah terdeteksi di banyak produk sehari-hari, seperti air kemasan, parfum, mainan, lantai vinil, dan sampo.

Phthalates adalah kelompok bahan kimia yang digunakan dalam ratusan produk, seperti mainan, lantai vinil dan penutup dinding, deterjen, minyak pelumas, kemasan makanan, obat-obatan, kantong dan tabung darah, dan produk perawatan pribadi, seperti cat kuku, semprotan rambut, losion aftershave, sabun, sampo, parfum, dan bahan pewangi lainnya. Bisphenol A dalam plastik polikarbonat digunakan untuk botol keras yang dapat digunakan kembali dan barang umum lainnya seperti wadah makanan

Sedangkan bisphenol, seperti bisphenol A (BPA), digunakan sebagai bahan penyusun kimia pada plastik polikarbonat dan resin epoksi.

Mereka digunakan dalam wadah makanan dan minuman yang dapat digunakan kembali, botol air yang dapat digunakan kembali, lapisan kaleng makanan, peralatan medis dan olahraga, lensa kacamata, dan bahkan kuitansi kertas.

“Penelitian ini penting karena ftalat begitu lazim di lingkungan sehingga dapat dideteksi di hampir semua wanita hamil di Amerika Serikat,” kata penulis studi Melanie Jacobson di NYU Langone Medical Center di New York.

“Jika bahan kimia ini dapat mempengaruhi kadar hormon prenatal dan kemudian depresi pascapersalinan, mengurangi paparan jenis bahan kimia ini bisa menjadi cara yang masuk akal untuk mencegah depresi pascapersalinan.”

Untuk penelitian mereka, para peneliti mengukur kadar bisphenol dan ftalat dalam sampel urin dan hormon seks dalam sampel darah dari 139 wanita hamil.

Mereka menilai wanita-wanita ini pada empat bulan pascapersalinan menggunakan Skala Depresi Pascanatal Edinburgh (EPDS) – skala laporan mandiri 10 item sederhana yang mengidentifikasi wanita yang berisiko tinggi mengalami depresi.

Tim menemukan bahwa wanita dengan tingkat ftalat yang lebih tinggi dalam urin mereka lebih mungkin untuk mengembangkan depresi pasca melahirkan.

Wanita juga memiliki kadar progesteron yang lebih rendah, hormon yang berperan penting dalam siklus menstruasi, dalam mempertahankan tahap awal kehamilan dan mengatur suasana hati.

“Hasil ini perlu diinterpretasikan dengan hati-hati karena ini adalah studi pertama yang meneliti bahan kimia ini dalam kaitannya dengan depresi pascapersalinan dan ukuran sampel kami kecil,” kata Jacobson.

Bahan kimia yang mengganggu endokrin dapat memengaruhi perubahan hormonal selama kehamilan serta berkontribusi pada depresi pascapersalinan

Studi tersebut telah dipublikasikan di Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism.

Ini mengikuti penelitian yang diterbitkan pada bulan Maret oleh para ahli dari University of California San Francisco (UCSF) yang menemukan 109 bahan kimia selama penelitian terhadap 30 wanita hamil, termasuk 55 yang tidak pernah terlihat pada manusia dan 42 “bahan kimia misterius” tanpa sumber atau kegunaan yang diketahui.

Para peneliti percaya mereka kemungkinan besar berasal dari produk konsumen seperti kosmetik dan plastik.

Mereka mengamati bahan kimia dalam darah wanita serta anak-anak mereka yang baru lahir, menunjukkan bahwa mereka melakukan perjalanan melalui plasenta ibu.

Tahun lalu, tim lain yang dipimpin oleh Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan menemukan paparan jenis bahan kimia buatan manusia dapat menyebabkan menopause terjadi dua tahun lebih awal pada wanita.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat zat per dan polifluoroalkil (PFAS) yang tinggi dalam sampel darah berkontribusi pada menopause lebih dini.

PFAS, yang digunakan sebagai penolak dan pelapis minyak dan air untuk produk konsumen, dapat masuk ke sumber air dan mengganggu fungsi ovarium.

Bahan kimia, yang banyak digunakan dalam kemasan makanan, peralatan masak, dan busa industri, mengganggu sistem endokrin sebagai kumpulan kelenjar penghasil hormon yang mengatur fungsi seksual.

Studi sebelumnya juga mengaitkan PFAS dengan infertilitas, masalah perilaku, cacat lahir, kadar kolesterol tinggi, dan bahkan kanker

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments