Think Tank: Beijing Bukan Satu-Satunya Reklamasi Pulau Laut China Selatan di Vietnam

-

Berita Baru, Internasional – Dalam beberapa tahun terakhir, reklamasi tanah Vietnam di beberapa pulau Laut China Selatan terus berlanjut, dan tanah yang direklamasi sedang dilengkapi dengan instalasi militer baru, juga, South China Sea Probing Initiative (SCSPI), sebuah wadah pemikir yang terhubung dengan Universitas Peking mengungkapkan.

SCSPI, sebagaimana dilansir dari Sputnik News, Rabu (9/12), meminta perhatian pada upaya reklamasi lahan yang luas dan peningkatan militer di serangkaian pulau di Laut Cina Selatan yang dikendalikan oleh Vietnam. Meskipun China sering disalahkan oleh AS dan sekutunya atas upaya serupa yang bertujuan untuk memperkuat klaimnya atas wilayah tersebut, Hanoi atau Taiwan tidak mendapat perhatian yang sama.

Satu set tweet terbaru oleh SCSPI telah membawa perhatian pada perubahan terbaru di Pulau Pasir Cay dan Badai (Spratly), dua pulau yang ditempati oleh Vietnam di kepulauan Kepulauan Spratly.

Gambar satelit menunjukkan kedua pulau masih diperluas dan dibangun, dengan helipad dan dermaga muncul di Sand Cay dalam beberapa bulan terakhir dan pengerukan pelabuhan lanjutan, stasiun radar 3D besar dan situs peluncuran rudal sedang dibangun di Storm Island.

Perubahan Besar di Pulau Spratly yang diduduki Vietnam sejak 2016 diantaranya:

1, reklamasi besar-besaran dari 2016 hingga 2019.

2, Stasiun radar 3D besar baru Tercermin dalam gambar dari Januari 2018 hingga Oktober 2020.

3, Pembangunan baru situs peluncuran rudal dan HF Radar.

4, Pengerukan pelabuhan pada tahun 2018

Sejak 2011, Vietnam telah melipatgandakan ukuran kedua pulau tersebut, menambahkan 9 hektar ke Sand Cay dan 40 hektar ke Pulau Storm. Secara keseluruhan, Hanoi menempati 27 “fitur” di Kepulauan Spratly, 10 di antaranya adalah pulau kecil; sisanya adalah platform yang dipasang di bebatuan dan terumbu yang terendam, menurut Center for Strategic and International Studies (CSIS), sebuah wadah pemikir di Washington, DC.

Pulau-pulau tersebut adalah dua yang terbesar dalam rangkaian Pulau Spratly, satu set pulau kecil yang membentang di tengah Laut Cina Selatan. Beberapa negara telah mengklaim semua atau sebagian Spratly, karena perairan penangkapan ikan yang berharga di sekitar mereka dan kemungkinan tinggi deposit minyak bumi di bawah dasar laut, termasuk Vietnam, Filipina, Brunei, Malaysia, Republik Rakyat Cina dan Republik. Cina, lebih dikenal sebagai Taiwan.

Peta yang menunjukkan berbagai instalasi militer Vietnam di Kepulauan Spratly yang muncul dalam laporan April 2019 oleh Center for Strategic and International Studies ‘(CSIS) Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI)

Trung Nguyen, dekan hubungan internasional di Ho Chi Minh University of Social Sciences and Humanities, mengatakan kepada Voice of America milik negara AS pada 2019 bahwa Hanoi sengaja menjaga tindakannya lebih tenang dan lebih kecil cakupannya.

“Pemerintah Vietnam telah memperjelas bahwa mereka baru saja merebut kembali pulau-pulau itu untuk pertahanan diri, dan mereka tidak berkembang secara besar-besaran untuk tujuan lain,” kata Nguyen. “Saya rasa pemerintah Vietnam tidak ingin menarik banyak perhatian dari negara lain tentang reklamasi mereka, jadi itulah alasan mereka ingin melakukannya secara diam-diam.”

China, juga, telah bergerak untuk memperkuat klaimnya di wilayah tersebut, membangun pulau-pulau terdekat seperti Fiery Cross Reef, 90 mil timur laut Pulau Spratly, dan beberapa lainnya di seberang Laut China Selatan dengan tanah reklamasi dan instalasi militer. Pulau Taiping yang diklaim Taiwan, 115 mil timur laut dari Fiery Cross Reef China dan hanya 11 km di barat Sand Cay Vietnam, adalah yang terbesar di rantai Spratly dan telah diperkuat dengan cara yang sama. Pekan lalu, Hanoi memprotes setelah pasukan Taiwan melakukan latihan tembakan langsung di dekat Pulau Taiping, yang mereka sebut Pulau Ba Binh.

Namun, Washington hampir sepenuhnya mengabaikan tindakan paralel Taiwan dan Vietnam, memfokuskan kritiknya pada China. Meskipun AS belum mengartikulasikan posisi tentang klaim lahan yang bersaing, AS telah secara eksplisit menolak sebagian besar klaim laut China, dan Angkatan Laut AS secara khusus berusaha menunjukkan penghinaan terhadap pulau-pulau buatan China dengan kebebasan operasi navigasi ( FONOP).

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments