Bernyanyi Paduan Suara Meningkatkan Fungsi Kognitif pada Lansia

Lansia
Bernyanyi dalam paduan suara dapat meningkatkan fleksibilitas kognitif maupun integerasi sosial pada usia lansia, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Finlandia – Menurut penelitian, bernyanyi dalam paduan suara dapat meningkatkan fungsi kognitif pada orang tua karena menggabungkan proses otak yang berbeda

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Bernyanyi telah dikaitkan dengan banyak manfaat kesehatan, mulai dari menghilangkan stres hingga meningkatkan fungsi paru-paru.

Sekarang, sebuah studi baru dari Finlandia menunjukkan nyanyian paduan suara dapat meningkatkan fleksibilitas kognitif, kemampuan untuk beralih di antara berbagai proses berpikir.

Senior yang bernyanyi dalam paduan suara juga melaporkan lebih banyak rasa kebersamaan, kata peneliti, terutama mereka yang telah bergabung dalam paduan suara selama lebih dari satu dekade.

Mereka yang lebih baru dalam menyanyi melaporkan kesehatan keseluruhan yang lebih baik, meskipun, mungkin karena mereka bergabung dengan paduan suara sebagai bagian dari gerakan menuju gaya hidup aktif, para peneliti berteori.

Penelitian sebelumnya tentang kekuatan musik untuk meningkatkan kemampuan kognitif sebagian besar berfokus pada memainkan alat musik.

Namun menurut laporan baru yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE, penyanyi paduan suara dapat memperoleh manfaat serupa.

Para peneliti di Universitas Helsinki mensurvei 162 lansia sehat berusia di atas 60 tahun, dua pertiga di antaranya adalah bagian dari paduan suara.

Peserta secara teratur mengisi kuesioner tentang kognisi, suasana hati, keterlibatan sosial, kualitas hidup, dan peran musik mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Sedikit kurang dari setengah dari para senior juga diberikan tes kognitif yang mengukur memori, keterampilan verbal, fungsi eksekutif, dan keterampilan mental lainnya.

Hasilnya menunjukkan bahwa penyanyi lansia memiliki fleksibilitas verbal yang lebih baik, seperti tanda fleksibilitas kognitif yang lebih baik, ini dibandingkan mereka yang tidak menyanyi dalam paduan suara sebagai hobi.

“Ini adalah aktivitas yang membutuhkan pemrosesan informasi serbaguna, karena menggabungkan pemrosesan rangsangan sensorik yang beragam, fungsi motorik yang terkait dengan produksi dan kontrol suara, keluaran linguistik, belajar dan menghafal melodi dan lirik, serta emosi yang dibangkitkan oleh lagu yang dinyanyikan,” kata penulis utama Emmi Pentikäinen, seorang peneliti psikologi di Universitas Helsinki. Pada Sabtu (20/02).

Para senior yang bernyanyi juga lebih memiliki perasaan kebersamaan dan integrasi sosial, terutama mereka yang sudah lebih dari satu dekade menjadi paduan suara.

Menariknya, para senior yang bergabung kurang dari sepuluh tahun yang lalu dilaporkan lebih bahagia dengan kesehatan mereka secara keseluruhan daripada mereka yang memiliki pengalaman paduan suara lebih banyak atau tidak sama sekali.

“Mungkin saja orang-orang yang telah bergabung dengan paduan suara di kemudian hari telah menemukan motivasi untuk menjaga kesehatan mereka dengan mengikuti gaya hidup aktif dan sehat,” kata Pentikäinen.

“Kemudian lagi, hubungan dan jejaring sosial yang disediakan oleh paduan suara di antara mereka yang telah melakukannya lebih lama mungkin telah menjadi mapan sebagai bagian integral dari kehidupan mereka, oleh karena itu muncul sebagai perasaan kebersamaan sosial yang lebih besar,”

Sayangnya, pandemi virus corona telah meredam nyanyian kelompok, baik di hadapan penonton maupun di ruang latihan.

Latihan paduan suara di negara bagian Washington pada bulan Maret berubah menjadi acara yang sangat luas, dengan satu penyanyi paduan suara menyebarkan COVID-19 ke 52 orang lainnya, dua di antaranya meninggal karena virus.

Sebuah studi bulan Juni 2020 dari Scientific Advisory Group for Emergencyencies (SAGE) menemukan bahwa bernyanyi  terutama dalam kelompok besar untuk durasi yang lama lebih berisiko dalam hal penularan virus karena dapat menghasilkan lebih banyak aerosol, atau inti tetesan, daripada berbicara normal atau bernapas.

Tapi itu tidak berarti tidak ada cara untuk tetap menikmati membuat musik selama lockdown, kata Pentikäinen.

“Orang-orang telah bernyanyi bersama di balkon dan dari jendela yang terbuka untuk mengangkat suasana hati mereka,” katanya.

Penelitiannya mengikuti jejak studi sebelumnya tentang manfaat menyanyi kelompok untuk manula: Menurut sebuah penelitian tahun 2010 di jurnal Music Precepts, bernyanyi dapat membantu orang mengatasi kondisi neurologis seperti penyakit Parkinson dan masalah bahasa terkait stroke.

Bernyanyi juga dapat memperpanjang bunyi di setiap kata, sehingga lebih mudah diucapkan, dan memberikan ritme yang memudahkan mengingat kata.

Para peneliti juga percaya fakta bahwa bernyanyi menstimulasi beberapa area otak pada saat yang sama memungkinkan mereka yang mengalami cedera otak untuk mengimbangi menggunakan area lain dari materi abu-abu mereka.

Orang dengan penyakit Alzheimer dan bentuk demensia lainnya sering kali dapat mengingat lirik lagu dengan lebih baik daripada kata lain, dan menyanyikan lagu yang sudah dikenal dapat memicu ingatan akan peristiwa yang terlupakan.

Bernyanyi bahkan dapat membantu mengatasi kesedihan: Menurut sebuah studi tahun 2019 dari Departemen Ilmu Perilaku dan Kesehatan Universitas College London, orang yang menghadapi kematian orang yang dicintai memiliki lebih sedikit depresi dan perasaan lebih baik jika mereka berada dalam paduan suara.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini