Batal Diblokir Karena Pilpres, TikTok AS dalam Proses Akuisisi Microsoft

TikTok AS
Orang-orang berjalan melewati gedung markas Bytedance di Beijing, China 3 Agustus 2020. REUTERS / Carlos Garcia Rawlins

Berita Baru, Internasional – Pada hari Senin (3/8), ByteDance telah memulai pembicaraan awal dengan perusahaan teknologi untuk membantunya terus menawarkan aplikasi video pendek TikTok di Amerika Serikat (AS), kata sebuah sumber mengutip surat internal perusahaan.

Sebelumnya, pada Jumat (1/8), Presiden Trump mengatakan dia akan melarang aplikasi TikTok yang sangat digemari dan populer di AS dengan 100 juta lebih pengguna, terutama oleh kalangan remaja.

Namun, tampaknya Presiden Trump mempertimbangkan kembali keputusannya bersama dengan anggota Partai Republik.

Banyak orang di Partai Republik percaya bahwa pelarangan langsung terhadap jejaring sosial akan mengasingkan beberapa pengguna mudanya menjelang pemilihan presiden AS pada bulan November, dan kemungkinan besar dapat memicu komplikasi hukum.

Lalu, pada hari Minggu (2/8) Presiden Trump akhirnya setuju untuk tidak melarang TikTok dan setuju untuk diakuisisi oleh perusahaan asal AS.

Tetapi, Presiden Trump hanya setuju jika perusahaan yang ‘boleh’ mengakuisisi aplikasi TikTok AS adalah Microsoft Corp. Itu pun waktu negosiasi hanya diberi selang waktu 45 hari, menurut tiga orang anonim yang akrab dengan masalah tersebut, dilansir dari Reuters.

Menurut salah satu sumber, selang waktu itu seolah-olah akan berfungsi sebagai periode transisi bagi Microsoft untuk mengembangkan teknologi untuk TikTok yang akan sepenuhnya terpisah dari ByteDance, salah satu sumber mengatakan.

Berita Terkait :  Satu Pelayan Pribadi Trump di Gedung Putih Positif COVID-19

Para pejabat AS telah beberapa kali menegaskan bahwa TikTok di bawah bendera China merupakan ancaman bagi AS karena kekhususan data pribadi yang ditangani.

Menurut Sputnik, terkait keputusan Presiden Trump untuk akuisisi pada hari Minggu, ByteDance tidak secara langsung membahas potensi kesepakatan dalam komentarnya. Sementara Microsoft mengatakan akan menimbang dengan mengatakan bahwa “sepenuhnya menghargai pentingnya mengatasi masalah presiden.”

“Ini berkomitmen untuk mengakuisisi TikTok dengan tunduk pada tinjauan keamanan lengkap dan memberikan manfaat ekonomi yang tepat untuk Amerika Serikat, termasuk Departemen Keuangan Amerika Serikat,” kata Microsoft dalam sebuah pernyataan.

Tugas prioritas utama dipahami adalah memisahkan teknologi TikTok dari infrastruktur dan akses ByteDance, sehingga dapat secara efektif meredakan berbagai kekhawatiran AS tentang integritas data pribadi.

Valuasi ByteDance untuk aplikasi naik di atas US$ 50 miliar, meskipun tekanan AS untuk melepaskannya bisa menurunkan harga.

Usulan akuisisi bagian-bagian TikTok, akan menawarkan Microsoft kesempatan langka untuk menjadi pesaing utama bagi raksasa media sosial seperti Facebook dan Snap.

Berita Terkait :  Microsoft Kantongi Izin Ekspor 'Perangkat Lunak Mass-Market' ke Huawei

Microsoft, yang juga memiliki jaringan media sosial profesional LinkedIn, juga berusaha membeli kepentingan TikTok di Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Sampai pada hari Senin (3/8), ByteDance belum mengkonfirmasi kabar tersebut secara terbuka. Tetapi dalam surat internal kepada staf pada hari Senin dilihat oleh Reuters, pendiri dan CEO perusahaan Zhang Yiming mengatakan perusahaan telah memulai pembicaraan dengan perusahaan teknologi yang tidak diidentifikasi.

Surat itu juga mengatakan ByteDance tidak setuju dengan sikap yang diambil oleh Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) bahwa pihaknya harus sepenuhnya mendivestasi operasi TikTok AS.

“Kami tidak setuju dengan kesimpulan CFIUS ini,” kata surat itu tetapi menambahkan, “… kami memahami keputusan dalam lingkungan makro saat ini.”

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan