Analisis CSIS: FBI Sebut Penganut Qanon Berpotensi Terlibat dalam Kekerasan Dunia Nyata

-

Berita Baru, Internasional – Biro Investigasi Federal (FBI) dalam laporan terbarunya pada 10 Juni menyebut bahwa penganut QAnon berpotensi terlibat dalam “kekerasan dunia nyata” karena prediksi teori konspirasi gagal terwujud.

QAnon adalah teori konspirasi “tenda besar” yang muncul di Internet pada tahun 2017. Sejak itu komunitas tersebut telah mengumpulkan jutaan pendukung, sebagian kecil di antaranya termotivasi untuk melakukan kekerasan yang diilhami Qanon. FBI melabelinya ancaman terorisme domestik tahun 2019.

Analisis pertama dari Examing Extremism (serial baru dari Proyek Ancaman Transnasional CSIS), yang ditulis oleh James Suber, mantan rekan peneliti di Proyek Ancaman Transnasional di Pusat Studi Internasional & Strategis (CSIS) di Washington, D.C. dan Jacob Ware, peneliti yang mempelajari terorisme sayap kanan dan melawan ekstremisme kekerasan menelusuri sejarah dan ideologi Qanon.

Analisis tersebut menemukan bahwa sejak 2018, setidaknya ada 22 insiden kekerasan yang melibatkan penganut QAnon dan bahwa 36% dari insiden tersebut telah menargetkan pemerintah.

(Foto: TNT)

Sejarah

Konspirasi QAnon dimulai pada Oktober 2017, ketika seorang pengguna platform digital 4chan yang dikenal sebagai “Q” mulai memposting pesan samar tentang penangkapan Hillary Clinton.

Q adalah pejabat pemerintah yang mengklaim akses istimewa ke informasi rahasia. Sejak 2017, mereka telah memposting ribuan pesan, termasuk yang menyebut tokoh Partai Demokrat lainnya sebagai bagian dari jaringan rahasia aktor politik jahat. Meskipun tidak ada “penurunan Q,” sejak Desember 2020, gerakan QAnon terus hidup.

QAnon memiliki akar ideologis konspirasi seperti teori New World Order dari John Birch Society selama Perang Dingin, Kepanikan Setan tahun 1980-an, manifesto milisi Bill Cooper tahun 1991 Beyond a Pale Horse, dan tulisan David Icke dari tahun 1990-an. Segmen QAnon menarik dari tipuan internet awal 2000-an yang berpengaruh dari John Titor, penyelamat perjalanan waktu militer. Akhirnya, tidak lama sebelum Q muncul, ada berbagai poster “anon” lainnya yang mengklaim memiliki banyak pengetahuan tentang orang-orang dalam pemerintah, seperti FBIAnon dan CIAAnon.

Beberapa minggu setelah posting asli Q, tiga individu mulai secara signifikan memperkuat penurunan Q: YouTuber TracyBeanz (Tracy Diaz) dan moderator 4chan Pamphlet Anon (Coleman Rogers) dan BaruchtheScribe (Paul Furber). Dengan bekerja sama, mereka menghasilkan posting dan video yang menganalisis pesan Q, yang mendapatkan daya tarik di antara ahli teori konspirasi dan golongan sayap kanan, terutama di kalangan pendukung Presiden Donald Trump saat itu.

Pada awal 2018, komunitas QAnon telah berkembang menjadi puluhan ribu pelanggan di berbagai platform. Konspirasi tersebut terus mendapatkan pendukung dan publisitas arus utama melalui kampanye viral seperti acara “Save the Children” di lapangan. Pada tahun 2020, diperkirakan ada 4,5 juta akun QAnon di Facebook dan Instagram, dan komunitas QAnon yang berkembang diidentifikasi di lebih dari 25 negara.

Melalui semua itu, Q dan komunitas QAnon telah melewati banyak gangguan platform. Namun demikian, mereka menunjukkan kemampuannya untuk bermigrasi, beradaptasi, dan bertahan. Q pindah dari posting di 4chan ke 8chan di akhir 2017, lalu ke 8kun di 2019. Sejak musim panas 2020, konten QAnon menghadapi gelombang larangan dan pembatasan baru di TikTok, Twitter, Facebook, Instagram, dan YouTube—yang diintensifkan pada 2021 setelah pengikut QAnon memainkan peran penting dalam pemberontakan 6 Januari. Upaya ini dapat mendorong konsumen QAnon biasa menjauh dari platform populer ke forum yang lebih pinggiran dan ekstrem, seperti 8kun.

Berita Terkait :  Anggota Parlemen Italia: Bill Gates Harus Diadili atas Kejahatan Kemanusiaan
Berita Terkait :  Anggota Parlemen Italia: Bill Gates Harus Diadili atas Kejahatan Kemanusiaan

Ideologi

Pada intinya, QAnon berpendapat bahwa dunia dan Amerika Serikat dikendalikan oleh sekelompok pedofil rahasia dan kuat, yang menyembah Setan dan mengendalikan partai Demokrat, media, dan Hollywood.

Pada 2016, Presiden Trump memenangkan pemilihan dan ia melawan komplotan rahasia. Teori itu mengusulkan, dan memalsukan campur tangan pemilihan Rusia untuk berkolaborasi dengan Robert Mueller melawan kudeta yang akan segera dipimpin oleh pejabat partai Demokrat terkemuka. Banyak dari pengikut QAnon juga percaya pada Pizzagate—teori yang lebih spesifik yang berpendapat bahwa Demokrat menjalankan jaringan perdagangan seks dari kedai pizza, terutama Comet Ping Pong di barat laut Washington, DC QAnon juga menubuatkan kejatuhan cincin pedofilia melalui “Badai,” di mana anggota komplotan rahasia akan ditangkap dan dikirim ke Teluk Guantanamo.

Sejak awal, QAnon telah berevolusi mencakup berbagai teori konspirasi, baik mendaur ulang teori lama—misalnya, bahwa 9/11 adalah pekerjaan orang dalam—serta memperkuat teori baru, sering kali sebagai respons terhadap siklus berita—seperti bahwa ledakan tahun 2020 di Beirut direncanakan oleh keluarga Rothschild.

Pengikut QAnon memandang diri mereka sebagai bagian dari subkelompok yang tercerahkan—mereka sering memohon kepada orang luar untuk “melakukan penelitiannya sendiri” untuk berhenti dicuci otak oleh narasi yang diterima yang didorong oleh media. Oleh karena itu, komunitas QAnon sangat erat, para pengikutnya secara teratur membagikan moto, “Di mana Kita Pergi Satu, Kita Pergi Semua” (sering disingkat menjadi “WWG1WGA”).

Mereka melihat diri mereka sebagai patriot yang bekerja untuk melindungi negara dari orang dalam yang jahat, yang pada gilirannya menggemakan kiasan anti-Semit kuno, mengklaim bahwa kepentingan Yahudi diam-diam mengendalikan negara. Yang terpenting, di mata mereka, teori-teori tersebut tidak dapat dibantah. Seperti yang ditulis oleh Travis View, seorang ahli teori konspirasi mengatakan, “Beberapa pengikut QAnon bahkan mengklaim bahwa prediksi yang gagal tidak relevan, karena tanggal yang berlalu tanpa insiden bertujuan untuk menipu ‘komplotan rahasia.’ Mereka membayangkan mereka sedang bertarung.”

Struktur organisasi

Struktur organisasi QAnon masih belum jelas. Komunitas mengambil arahan dari Q, yang posisinya dalam gerakan sama seperti dewa sebagai pemimpin ekstremis: kebijaksanaan mereka mutlak dan kata-kata mereka Injil. Seperti kebanyakan faksi ekstremis sayap kanan lainnya, kekerasan yang dilakukan oleh QAnon hingga saat ini hanya dilakukan oleh aktor tunggal. Itu mungkin menunjukkan bahwa hanya ada sedikit koordinasi organisasi untuk kekerasan—masyarakat malah menciptakan lingkungan yang permisif untuk menyampaikan keluhan dan menawarkan nasihat bagi mereka yang bersedia melakukan kekerasan.

Seperti banyak gerakan ekstremis modern, QAnon ada di berbagai platform online, muncul dari ekosistem “chan” ke platform yang lebih umum seperti Facebook dan Twitter. Terlepas dari sejumlah larangan dan pembatasan oleh perusahaan media sosial, penyebaran gerakan ini menunjukkan bahwa sudah terlambat untuk melakukan penghapusan sedikit demi sedikit untuk menjadi efektif. QAnon telah mendapat dukungan di antara berbagai komunitas, termasuk selebriti, penegak hukum, veteran militer, ekstremis anti-pemerintah, pemberi pengaruh kesehatan, dan bahkan anggota Kongres.

Berita Terkait :  Riset: Gerakan Anti Masker di Prancis Diikuti Orang Tua dan Berpendidikan

Taktik dan Target

Sejak 2018, setidaknya ada 22 insiden kekerasan yang melibatkan penganut QAnon. Hanya sembilan dari insiden ini yang memenuhi definisi terorisme seperti yang digunakan dalam laporan singkat TNT sebelumnya.

Untuk gambaran QAnon yang lebih lengkap, analisis ini memilih untuk memasukkan semua insiden di mana beberapa unsur kekerasan ditampilkan, seperti penculikan dan kepemilikan senjata ilegal. Insiden paling awal terjadi pada Juni 2018 ketika Matthew Philip Wright, yang mengutip teori QAnon, mengendarai kendaraan lapis baja ke Bendungan Hoover, menyebabkan bentrokan dengan polisi. Insiden yang lebih baru terjadi pada November 2020 ketika Joshua Macias dan Antonio LaMotta, keduanya memiliki banyak hubungan dengan QAnon, ditangkap karena diduga merencanakan penyerangan pusat penghitungan suara di Philadelphia dan mencegat surat suara yang diduga palsu.

Berita Terkait :  El Nino, La Nina dan Cincin Api

Dari 22 insiden kekerasan terkait QA, 13 menargetkan individu swasta, delapan entitas pemerintah dan satu menargetkan entitas agama. Keragaman ini mencerminkan ideologi luas konspirasi QAnon. Meskipun kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden adalah target plot pembunuhan QAnon yang tidak direncanakan dengan baik, begitu pula Presiden Trump saat itu—meskipun penganut QAnon sebagian besar pro-Trump. Ekstremis QAnon telah menargetkan lembaga keagamaan dan individu, biasanya karena dugaan keterlibatan dalam perdagangan anak. Pendukung QAnon juga sempat bentrok dengan pengunjuk rasa sayap kiri, seperti di Portland, Oregon pada Agustus 2020.

Dalam hal senjata utama, dari 22 insiden sejak 2018, ekstremis QAnon menggunakan senjata api dalam delapan kasus, senjata jarak dekat dalam enam kasus, kendaraan dalam empat kasus, dan pembakaran dalam dua kasus (beberapa kasus melibatkan banyak senjata). Senjata tidak eksplisit dalam empat kasus, tiga di antaranya melibatkan penculikan anak-anak oleh orang tua yang terasing. Perincian ini sejalan dengan tren terorisme yang lebih luas yang menunjukkan senjata api adalah senjata pilihan umum dalam serangan mematikan terlepas dari orientasi teroris, tetapi juga mencerminkan penggunaan senjata kenyamanan oleh ekstremis QAnon, seperti pisau dan mobil.

Dari insiden tersebut, hanya tiga yang mengakibatkan kematian non-pelaku. Pada Januari 2019, Buckey Wolfe membunuh saudaranya dengan pedang, mengklaim bahwa dia percaya dia sebagai “kadal,” referensi ke salah satu kepercayaan QAnon yang aneh, didaur ulang dari konspirasi seperti David Icke. Pada Maret 2019, penganut QAnon, Anthony Comello, menembak Francesco Cali, seorang pemimpin keluarga kriminal Gambino, karena Comello mengira Cali adalah anggota “negara bagian dalam”. Pada November 2020, penganut QAnon, Neely Petrie-Blanchard, menembak Christopher Hallett, seorang pemimpin kelompok “warga negara berdaulat” yang mendukung teori hukum pinggiran. Akhirnya, meskipun tidak ada korban yang dibunuh oleh pengikut QAnon yang dikenal, serangan 6 Januari yang mematikan di US Capitol banyak menampilkan pendukung QAnon, termasuk Ashli ​​Babbitt, yang dibunuh oleh polisi saat dia melanggar Lobi Pembicara.

Penilaian Ancaman

Dengan 22 insiden kekerasan dalam tiga tahun, sembilan di antaranya termasuk terorisme dan tiga fatal. Ancaman yang ditunjukkan dari ekstremis QAnon relatif kecil. Sebagai perbandingan, data TNT tentang serangan dan plot teroris mencatat 148 insiden sayap kanan (termasuk sembilan serangan QAnon yang memenuhi definisi terorisme), 34 insiden keagamaan, dan 37 insiden sayap kiri selama periode waktu yang sama. Namun, ekstremisme QAnon meningkat setiap tahun sejak awal—ada tiga insiden pada 2018, enam insiden pada 2019, 13 insiden pada 2020, dan dua insiden baru pada Januari 2021. Selain itu, QAnon berpotensi lebih mematikan, terutama ketika dipandang sebagai bagian dari teori konspirasi secara lebih luas. Lingkungan konspirasi tempat QAnon tinggal berdekatan dan terkadang tumpang tindih dengan keyakinan berbahaya lainnya—misalnya, teori Tata Dunia Baru dan Teori Penggantian Besar—yang telah mengilhami supremasi kulit putih dan ekstremis milisi selama beberapa dekade. Sejak Oktober 2018, setidaknya ada lima penembakan massal besar di seluruh dunia yang sebagian dimotivasi oleh teori konspirasi; mereka mengklaim total 96 korban.

Berita Terkait :  Rembuk Desa Sebagai Penyatuan Desa Sukodadi
Berita Terkait :  7 Instruksi Presiden Saat Melantik Menteri Barunya

Perubahan politik di Washington, D.C. berpotensi memperburuk ancaman yang ditimbulkan oleh penganut QAnon secara instan dan serius. Mengingat penilaian QAnon terhadap Demokrat sebagai pedofil setan, setiap perolehan Demokrat—baik yang sah atau yang dirasakan, termasuk kemenangan pemilihan Presiden Biden—dapat menginspirasi Q untuk membalas dengan berbagai pembenaran, seperti “Selamatkan Anak-Anak” atau “Hentikan Pencurian.” Oleh karena itu, masa depan politik Presiden Trump kemungkinan juga akan menjadi faktor ancaman gerakan tersebut. Keragaman taktik dan penargetan Q sejauh ini menunjukkan bentuk kekerasan yang tidak dapat diprediksi, sangat memperumit upaya kontraterorisme dan meningkatkan kemungkinan serangan yang lebih sering dan lebih mematikan.

Pemerintah AS menyadari ancaman tersebut. Pada awal Mei 2019, penilaian FBI memperingatkan bahwa pemilihan presiden AS 2020 kemungkinan akan mengintensifkan ancaman teroris domestik dari ekstremis yang bermotivasi konspirasi, termasuk penganut QAnon. Dan penilaian ekstremisme kekerasan domestik Maret 2021 oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional tampaknya menunjukkan kekhawatiran pemerintah atas QAnon dan konspirasi terkait. “Perkembangan sosial politik yang lebih baru—seperti narasi penipuan dalam pemilihan umum baru-baru ini, dampak yang berani dari pelanggaran kekerasan terhadap US Capitol, kondisi yang terkait dengan pandemi COVID-19, dan teori konspirasi yang mempromosikan kekerasan—hampir pasti akan memacu beberapa DVE (ekstrimis kekerasan domestik) untuk mencoba terlibat dalam kekerasan tahun ini,” kata Kantor Direktur Intelijen Nasional.

Selain kekerasan, kemampuan QAnon yang paling mengancam adalah penyebaran disinformasi online melalui ekosistem pendukungnya yang beragam dan transnasional. Lebih jauh, QAnon telah menunjukkan bahwa ia dapat menyesuaikan pesannya dengan perubahan waktu dan mengubah peristiwa dunia apa pun menjadi konspirasi, siapa pun menjadi target.

Namun beberapa orang mempertanyakan seberapa tangguh gerakan QAnon jika Q menghilang dan para pendukung serta pemberi pengaruh intinya kehilangan daya tarik di media sosial—keheningan nyata Q sejak kemenangan pemilihan Joe Biden telah menyebabkan peningkatan retorika kekerasan dan fragmentasi antara penganut QAnon hardcore dan mereka kehilangan iman.

Bahkan jika QAnon hanyalah meme sementara, teori konspirasi berbahaya tidak akan hilang. Selama Internet menyediakan forum untuk konten pinggiran, penganut QAnon akan terus melestarikan keyakinan bebas fakta mereka dan kadang-kadang diradikalisasi untuk melakukan serangan kekerasan. Dan jika QAnon benar-benar menghilang, itu masih akan menyoroti jalan bagi para ekstremis jahat dan saingan aktor negara untuk mempolarisasi dan memecah masyarakat Amerika, seringkali dengan konsekuensi kekerasan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU