Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

10 Agustus 1961: Mengenang Tragedi Penyemprotan 77 Juta Liter Defoliant AS ke Vietnam

10 Agustus 1961: Mengenang Tragedi Penyemprotan 77 Juta Liter Defoliant AS ke Vietnam

Berita Baru, Internasional – 10 Agustus 1961 lalu, Amerika Serikat memulai perang kimia di Vietnam dengan menyemprotkan 77 juta liter defoliant ke Vietnam Selatan dan berlangsung hingga akhir tahun 1971. Dari jumlah itu, 44 juta liter defoliant mengandung dioksin, yang menyebabkan berbagai penyakit dan mutasi genetik pada manusia dan makhluk hidup lainnya yang terpapar. Akibatnya, Sekitar tiga juta orang Vietnam terkena kontak langsung dengan dioksin dalam dekade itu.

Sementara itu, 14% wilayah Vietnam Selatan terkena racun tersebut dan menyebabkan konsekuensi parah bagi tanah dan alam. Lima ribu kilometer persegi hutan bakau hampir hancur total – sekitar 10.000 kilometer persegi hutan dan lebih dari seribu kilometer persegi hutan dataran rendah terkena dampaknya. Pasukan Amerika menghancurkan 70% perkebunan kelapa dan 60% perkebunan Gewea, mereka juga mengubah keseimbangan ekologi Vietnam.

Melansir dari Sputnik News, daerah terdampak kehilangan 18 dari 150 spesies burung, hampir semua amfibi dan serangga menghilang; jumlah ikan di sungai berkurang, dan komposisinya berubah. Komposisi mikrobiologis tanah juga terganggu. Perubahan fauna mengakibatkan penggantian tikus hitam, yang aman bagi manusia, dengan spesies lain yang justru menjadi wabah. Perubahan komposisi spesies nyamuk menyebabkan masuknya nyamuk pembawa malaria.

Menurut Profesor Andrei Kuznetsov, direktur jenderal Divisi Rusia dari Penelitian Gabungan Rusia-Vietnam dan Technology Tropical Center, mengatakan bahwa perang itu belum berakhir.

“Ini karena dioksin, begitu masuk ke dalam tubuh manusia, mulai bekerja seperti infeksi HIV. Jika seseorang benar-benar sehat, mereka tidak berdampak. Segera setelah sistem kekebalan manusia melemah dan penyakit apa pun dimulai, dioksin segera diintegrasikan ke dalam rantai penyakit dan mulai bekerja dengan caranya sendiri. Tidak ada yang tahu bagaimana caranya. Dioksin dapat menyebabkan kanker, kerusakan pada hati, kulit, sistem pernapasan, dan banyak lagi. Patologi dioksin sangat beragam, dan yang paling tragis adalah bahwa hal itu diwariskan melalui air susu ibu. Lebih dari satu setengah juta orang Vietnam dalam tiga generasi pascaperang telah menderita karenanya. Untuk waktu yang sangat lama, selama beberapa generasi, dioksin akan terus diturunkan dari wanita ke anak-anak mereka. Selain itu, tidak ada dosis minimum yang diizinkan untuk dioksin,” kata Andrei Kuznetsov.

Saat ini, Vietnam menghadapi ancaman yang selalu ada, bahwa anak-anak akan dilahirkan dengan berbagai macam cacat. Sampai hari ini, beberapa desa di sana tertutup untuk umum, di mana anak-anak dilahirkan dalam keluarga dengan berbagai kelainan. Ada beberapa sekolah asrama khusus yang menampung anak-anak dengan cacat genetik.

Para ilmuwan dari berbagai negara telah mempelajari efek dioksin pada tanah untuk waktu yang lama, tetapi hanya di daerah beriklim sedang dan utara. Belum ada yang mempelajari dampaknya di daerah tropis. Belum ada penelitian tentang apa yang terjadi ketika molekul dioksin memasuki tanah dalam kondisi tropis, lanjut Profesor Kuznetsov.

“Pusat Penelitian dan Teknologi Tropis Bersama Rusia-Vietnam adalah lembaga pertama dan satu-satunya yang menangani masalah ini. Secara umum, molekul dioksin diyakini tidak dapat larut. Seharusnya, humus mengikat mereka dan mereka tetap berada di lapisan atas tanah. Seseorang bisa melibas atau bahkan menyekopnya dan membakarnya. Namun ternyata hal berbeda terjadi di daerah tropis. Molekul dioksin berikatan dengan berbagai asam di dalam tanah, membentuk molekul baru yang mengandung dioksin yang menjadi larut dalam air dan permeabel dalam air. Mereka bercampur dengan aliran air hujan, tenggelam ke dalam tanah, diangkut oleh air bawah permukaan, dan kemudian memasuki sumur, danau, sungai, dan laut ratusan kilometer jauhnya dari tempat mereka disemprotkan. Situasi ini berlanjut di Vietnam hingga hari ini. Ada beberapa ‘titik panas’; tempat-tempat agresi Amerika menyimpan barel dengan bahan kimia. Ketika mereka meninggalkan Vietnam, mereka menembak barel ini dengan senapan mesin kaliber besar dan meninggalkannya di sana. Misalnya, ini terjadi di Da Nang, yang merupakan salah satu pangkalan militer terbesar AS. Dan hal yang sama terjadi di pangkalan militer AS di Bien Hoa. Dua bekas pangkalan ini masih merupakan sarang kontaminasi terbesar dan paling menakutkan,” kata Andrei Kuznetsov.

Para pakar juga mencatat bahwa Amerika baru-baru ini telah melakukan aksi demonstrasi di Da Nang – dan sekarang telah memulainya di Bien Hoa – untuk mendekontaminasi tanah hingga kedalaman dua meter di tempat-tempat penyimpanan barel dengan agen perang. Tetapi mereka tidak memeriksa tingkat kontaminasi dioksin bahkan dalam radius 200-300 meter dari tempat penyimpanan. Sementara itu, air bawah permukaan mengangkut pestisida jauh melampaui batas tersebut.

Misi Pusat Tropis Bersama Pusat Penelitian dan Teknologi Bersama Rusia-Vietnam telah mempelajari konsekuensi dari perang kimia AS di Vietnam sejak pendiriannya. Faktanya, itu didirikan tepat untuk pekerjaan ini, kata Profesor Kuznetsov.

“Kami ditugaskan untuk menentukan apakah kontak dengan dioksin menyebabkan perubahan genetik pada manusia dan memiliki efek merugikan pada tanah, flora, dan fauna. Kesimpulan kami – ya, benar. Hasil pekerjaan kami diterbitkan dan dilaporkan kepada pimpinan Kementerian Pertahanan Nasional dan Kementerian Kesehatan Vietnam, bersama dengan rekomendasi ilmiah dan praktis kami untuk memerangi berbagai efek terkait dioksin. Pada saat yang sama, kami mencatat bahwa cara global yang paling efektif untuk mencegah dioksin dari merusak orang adalah dengan menjaga kesehatan mereka secara maksimal. Artinya, Vietnam perlu berinvestasi lebih banyak dalam perawatan kesehatan daripada negara-negara yang belum terpapar bahan kimia beracun ini. Kami belum bisa mengatakan kapan efek perang kimia AS akan berhenti di Vietnam. Bagaimanapun, Vietnam adalah negara pertama dan satu-satunya yang terpapar zat beracun dalam jumlah besar,” Kuznetsov menyimpulkan.