Berita

 Network

 Partner

Tempat Hiburan
Sejumlah Massa Menghadang Buldozer Yang Akan Membongkar THM di Jalan Lingkar Selatan pada Senin (15/11/2021). (Foto: Nindia/BantenNews.co.id)

Warga Tolak Pembongkaran Tempat Hiburan Malam di JLS

Berita Baru, Serang – Sejumlah warga menolak pembongkaran Tempat Hiburan Malam yang terletak di JLS (Jalan Lingkar Selatan) Kabupaten Serang, Senin (15/11) kemarin.

Massa menghadang petugas serta alat berat yang digunakan untuk melakukan pembongkaran THM. Penolakan awalnya berjalan damai dan akhirnya berujung ricuh.

Mereka menolak pembongkaran THM lantaran dinilai merugikan semua para pengusaha dan pekerja yang berada di THM.

“Pemerintah harusnya memikirkan rakyat, kita mau makan apa. Anak-anak kita mau sekolah gimana? Pikirkan janda!!,” teriak salah satu gadis PL di tengah-tengah unjuk rasa.

Beberapa pendemo bahkan menyandera kendaraan alat berat yang hendak digunakan untuk membongkar THM (Tempat Hiburan Malam) tersebut.

Berita Terkait :  Hadiri Pelantikan PCNU Sukoharjo, Kiai Said Titip Tiga Pesan

Sebelumnya tim gabungan TNI Polri dan Pol PP Kabupaten Serang akan membongkar THM di JLS yang banyak dikeluhkan oleh masyarakat.

Polemik penutupan THM sudah berjalan sangat lama dan alot. Pemkab Serang sudah melakukan berbagai upaya untuk menutup THM di JLS mulai dari menyegel, mencabut izin operasional dan IMB bangunan, pengosongan properti dan pemutusan arus listrik.

Hingga akhirnya Pemkab Serang memutuskan untuk membongkar sejumlah THM yang masih bandel beroperasi.

Dalam pembongkaran THM kali ini, kericuhan sempat terjadi ketika petugas menurunkan papan nama salah satu THM yakni Tri Naga Cafe. Pasalnya mereka menolak jika petugas membongkar THM seluruhnya.

Massa hanya mengizinkan Pemkab Serang membongkar THM secara simbolis dan mereka baru akan mengizinkan pembongkaran THM sepenuhnya jika PTUN dan PN sudah mengeluarkan keputusan yang menyatakan THM dapat dibongkar seutuhnya.

Berita Terkait :  Basmi Hama Tikus, Pemdes Gredek Duduksampeyan Pasang Rubuha di Area Persawahan

“Beko (Buldozer) jalan!! Kita tadi sepakat secara simbolis menurunkan logo Tri Naga Cafe. Saya mematuhi aturan hukum kalau ada inkrah pengadilan silakan dibongkar. Ini kan hanya simbolisasi kenapa semuanya mau dibongkar!!” ujar Toha selaku orator.

Setelah kericuhan terjadi beberapa kali, akhirnya kedua belah pihak baik Pemkab Serang maupun massa mengambil jalan tengah dengan menunggu surat putusan dari PTUN dan PN.

“Kita membongkar simbolis nanti mereka yang meneruskan dibongkar sendiri. Kita kasih waktu selama proses pengadilan, kita lihat situasi keamanan pertimbangannya itu. Perintah ibu Bupati dan pak Wakil Bupati sudah jelas untuk dibongkar,” jelas Asisten Daerah I Nanang Supriatna.

Nanang juga menyebutkan dalam proses mediasi yang dilakukan, massa berjanji untuk tidak membuka THM selama masa pengadilan. Jika nantinya ditemukan ada yang tetap beroperasi, Pemkab Serang akan tegas membongkar.

Berita Terkait :  Putrinya Disekap dan Dianiaya Mantan Pacar, Ayah Korban Minta Polisi Hukum Berat Pelaku