Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tangkapan layar video serangan drone mematikan. Foto: NYT.
Tangkapan layar video serangan drone mematikan. Foto: NYT.

Terungkap! Pentagon Merilis Rekaman Serangan Drone Mematikan di Afganistan

Berita Baru, Washington – Pertama kalinya, Pentagon merilis rekaman serangan drone mematikan di Afganistan yang menewaskan 10 anggota keluarga, termasuk tujuh anak, di tengah penarikan pasukan AS dari negara yang kini dikuasai Taliban.

The New York Times memperoleh rekaman serangan itu melalui gugatan Freedom of Information Act terhadap Komando Pusat Amerika Serikat, yang mengawasi operasi militer di Afghanistan pada Kamis (19/1).

Rekaman video tersebut memberikan wawasan tambahan tentang menit-menit terakhir dan setelah serangan pesawat tak berawak AS yang gagal tahun lalu di Kabul, Afghanistan.

Video tersebut juga menunjukkan bagaimana militer membuat keputusan hidup atau mati seseorang berdasarkan citra yang kabur, sulit untuk ditafsirkan secara nyata. waktu dan rentan terhadap bias konfirmasi.

Serangan drone mematikan itu dilakukan pada 29 Agustus tahun lalu, dan diakui memang merupakan suatu kesalahan tragis yang menandai berakhirnya perang 20 tahun di Afghanistan.

Pengungkapan video tersebut merupakan keputusan ‘langka’ yang diambil oleh militer AS dalam kasus serangan udara yang menyebabkan korban sipil, dan merupakan pertama kalinya rekaman dari serangan Kabul dilihat publik.

Video tersebut mencakup sekitar 25 menit cuplikan diam dari dua drone — seorang pejabat militer mengatakan keduanya adalah MQ-9 Reaper — menunjukkan menit-menit sebelum, selama dan setelah serangan.

Militer AS mengatakan bahwa saat itu mereka berada di bawah tekanan ekstrem untuk mencegah serangan lain dari pasukan Taliban terhadap pasukan AS dan warga sipil di tengah penarikan pasukan AS yang kacau.

Dikatakan bahwa pihaknya yakin sedang melacak teroris ISIS-K yang mungkin akan segera meledakkan bom di dekat bandara Kabul.

Tiga hari sebelum serangan drone tersebut, sebuah bom bunuh diri di bandara telah menewaskan sedikitnya 182 orang, termasuk 13 tentara Amerika.

Dengan perilisan video tersebut, maka kemungkinan akan menambah bahan bakar pada perdebatan tentang aturan serangan udara dan perlindungan bagi warga sipil di era perang drone.

Dalam cuplikan video yang tampaknya dari kamera yang dirancang untuk mendeteksi panas, menunjukkan sebuah mobil tiba dan mundur ke halaman di jalan perumahan yang diblokir oleh dinding.

Sosok-sosok kabur terlihat bergerak di sekitar halaman, dan anak-anak berjalan di jalan di luar tembok pada saat-saat sebelum bola api dari rudal Hellfire menghancurkan bangunan.

Para tetangga kemudian terlihat dengan putus asa membuang air ke halaman dari atap.

Adegan-adegan yang terjadi di video itu keruh. Dalam retrospeksi, jelas bahwa gambar-gambar dalam video tersebut kabut dan kemudian disalahartikan oleh militer AS hingga kemudian memutuskan untuk menembak.

Sebulan setelah serangan tersebut, pada bulan November, Pentagon mengakui telah membuat kesalahan tragis, dengan mengatakan bahwa pria yang mengemudikan mobil itu, Zemari Ahmadi, tidak ada hubungannya dengan ISIS-K dan malah bekerja untuk Nutrition and Education International, sebuah organisasi bantuan yang berbasis di AS.