Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teken MoU, Apindo dan Kadin Gandeng 60 SMK se-Gresik Dirikan Rumah Vokasi

Teken MoU, Apindo dan Kadin Gandeng 60 SMK se-Gresik Dirikan Rumah Vokasi

Berita Baru, Gresik – Sebanyak 60 SMK Swasta dan Negeri se-Kabupaten Gresik menandatangani Memorandum Of Understanding (MoU) dengan 155 Perusahaan di bawah naungan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Gresik. MoU resmi ditandatangani oleh Wakil Bupati Gresik, Aminatun Habibah di Atrium Utama Iconmall, Rabu (25/05).

Poin penting MoU yang ditandatangani berkaitan dengan sinergitas dunia pendidikan dan perusahaan mendirikan rumah vokasi sebagai pusat inkubasi peningkatan skill ataupun kompetensi tenaga kerja lokal untuk memenuhi kebutuhan perusahaan.

Wakil Bupati Gresik, Aminatun Habibah mengatakan, sinergi Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI) di Kabupaten Gresik dengan dunia pendidikan sangat luar biasa. Dimana hal tersebut mendapat apresiasi dan dukungan dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur.

“Saya bersama Bapak Bupati akan Mensupport itu dalam rangka menurunkan angka pengangguran di Kabupaten Gresik yang akan sejalan selurus dengan penurunan angka kemiskinan,” kata Wabup Gresik.

Banyaknya perusahaan yang berinvestasi di Gresik, sambung Wabup, diharapkan tidak ada sekat lagi antara perusahaan dengan lulusan sekolah dalam dunia industri, agar ada timbal balik yang dapat dirasakan manfaatnya antara perusahaan dan sekolah serta masyarakat Gresik.

“Dengan Perjanjian Kerjasama (PKS) ini diharapkan perusahaan bisa memanfaatkan lulusan sekolah yang sudah Kompeten dan mempunyai skill yang mendukung dengan berimbas pada ketersediaan lapangan kerja dan pendapatan masyarakat,” terangnya.

Sebaliknya, pihak sekolah juga harus menyesuaikan diri dengan kondisi terkini. Apa yang dibutuhkan oleh dunia usaha dan industri, itulah yang harus sekolah siapkan. Wabup Gresik menyebut, untuk menyelesaikan hal luar biasa tidak bisa dengan langkah yang biasa-biasa saja.

“Hard skill harus diiringi dengan soft skill. karakter, kompetensi, kreatif dan menguasai spesifikasi apa yang perusahaan harapkan,” tegas dia.

Disamping itu, Wabup Gresik menuturkan, Pemerintah Daerah (Pemda) juga akan membuka Beasiswa dengan menambah kuota agar siswa-siswi yang tidak mampu dan siswa-siswi yang berprestasi di Kabupaten Gresik dapat melanjutkan sampai perguruan tinggi mudah-mudahan ini semua menjadi permulaan yang baik.

Sementara Ketua APINDO Gresik, Alfan Wahyudin menyatakan tidak semua perusahaan mau ditempati anak magang baik dari SMK atupun SMA dengan alasan tidak disetujui pimpinan dan ada yang alasan sudah kerjasama dengan sekolah lain.

“Ini tidak boleh terjadi lagi di Kabupaten Gresik, Perusahaan harus bisa memanfaatkan lulusan SMK sesuai Spesifikasi atau Sertifikasi yang diperlukan,” ucap Alfan.

“Nanti akan ada beberapa format spesifikasi dan sertifikasi ini nanti akan diinisiasi oleh ketua KADIN melaui tes dan pelatihan selama 7 hari yang benar-benar disaring akan ada yang lulus dan ada yang tidak lulus.” imbuhnya.

Alfan melanjutkan, akan banyak manfaat yang didapat diantaranya mendapat tenaga kerja yang sudah terampil tanpa harus magang, kedua mindset kerja sudah baik, dan karyawan sudah terbentuk habingnya.

“Selain itu, Kita akan membuat Website APINDO yang akan mempublish lowongan kerja yang dikirim langsung ke SMK yang ada di Kabupaten Gresik,” jelasnya.

Pada kesempatan, Ketua MKKS SMK Swasta Gresik, Hanan menerangkan, awal kerjasama dengan Kepala Sekolah SMK dengan pihak perusahaan kali ini, dalam menjaring tenaga kerja lokal dari lulusan SMK dengan spesifikasi kualitas yang dibutuhkan.

Dikatakan, pihak lembaga SMK dalam hal ini ingin ada masukan dan arahan dari pihak dunia usaha dan dunia industri terkait spesifikasi SDM lulusan SMK sesuai kebutuhan dunia usaha di Kabupaten Gresik.

“Kami ingin mengetahui kebutuhan tenaga kerja dari lulusan SMK dengan kualifikasi seperti apa, yang diminta perusahaan,” ujar Hanan.

Kepala Sekolah SMK YPI Darusalam 1 Cerme itu menyampaikan terima kasih kepada Bupati dan Wakil Bupati Gresik yang telah menginisiasi acara ini dengan dunia usaha. Serta Kepala Dinas Cabang Pendidikan Jatim Gresik, Kadin, Apindo serta Dinas Tenaga Kerja sehingga acara penandatanganan MoU rumah Vokasi bisa terlaksana.

“Ini merupakan langkah luar biasa yang dilakukan Bupati dan Wakil Bupati Gresik dalam mewujudkan penyediaan lapangan kerja. Setelah ini kami akan berkoordinasi penuh dengan perusahaan-perusahaan sehingga apa yang dibutuhkan oleh perusahaan dalam merekrut tenaga kerja sesuai dengan spesifikasi dan sertifikasi yang diharapkan.” tandasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Gresik, Kiswanto berharap momen ini disambut sebaik-baiknya setelah MoU ini harus ditindaklanjuti sehingga SMK di Kabupaten Gresik dapat menjadi Pilot Project rujukan SMK lain di Jawa Timur.

“Baru di Kabupaten Gresik satu-satunya di Jawa Timur yang sudah menerbitkan 100 persen Kurikulum Merdeka. Untuk itu mari bekerjasama berkolaborasi untuk mewujudkan SMK yang siap di dunia usaha dan Industri.” tutupnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua KADIN Gresik, Choirul Rizal mengatakan, baru kali ini APINDO dan KADIN bertemu dalam acara penandatanganan kerjasama SMK Se Kabupaten Gresik dengan perusahaan anggota APINDO.

“Program Dunia usaha dan Dunia Industri di Kabupaten Gresik harus memperhatikan adik-adik kita maka rumah Vokasi ini nantinya sebagai jembatan siswa-siswi SMK dengan Perusahaan,” terangnya.

“Mudah-mudahan Dengan adanya kerja sama itu, anak-anak lulusan SMK nantinya bisa langsung dipakai dan terserap oleh Dunia Usaha dan Dunia Industri setelah tamat,” tutupnya menambahkan.