Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Targetkan Kesepakatan dengan Negara-negara Pasifik, Langkah China Bikin Barat Ketar-ketir

Targetkan Kesepakatan dengan Negara-negara Pasifik, Langkah China Bikin Barat Ketar-ketir

Berita Baru, Internasional – China sedang menargetkan kesepakatan keamanan ekonomi regional dengan negara-negara Pasifik melalui sebuah pakta. Hal tersebut akan secara signifikan memperluas pengaruh dan jangkauannya ke negara-negara terkait, membuat barat dan beberapa pemimpin Pasifik Ketar-ketir.

Pakta kesepakatan tersebut menjabarkan visi China untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan Pasifik, terutama dalam masalah keamanan, di mana China mengusulkan untuk terlibat dalam pelatihan polisi, keamanan siber, pemetaan laut yang sensitif, dan mendapatkan akses yang lebih besar ke sumber daya alam.

Draf kesepakatan, seperti dilansir dari The Gurdian, ditulis dengan gaya yang mirip dengan kesepakatan keamanan bilateral Kepulauan Solomon dan China bulan lalu, juga rencana aksi lima tahun, yang keduanya mencakup beberapa sektor termasuk perdagangan, pembiayaan dan investasi, pariwisata, kesehatan masyarakat dan dukungan Covid-19, membangun pertukaran bahasa dan budaya Tiongkok, pelatihan dan beasiswa, serta pencegahan dan bantuan bencana.

Kesepakatan tersebut akan dibahas oleh para pemimpin Pasifik dan menteri luar negeri China, Wang Yi, yang telah memulai tur maraton Pasifik, mengunjungi delapan negara dalam 10 hari, termasuk bertemu dengan rekan Kepulauan Solomon pada hari Kamis.

China berharap kesepakatan itu akan ditandatangani oleh 10 negara Pasifik di Fiji minggu depan ketika Wang menjadi tuan rumah pertemuan kedua menteri luar negeri China-Pasifik.

Menteri Luar Negeri Australia yang baru, Penny Wong mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas berita tentang rancangan perjanjian: “China telah menjelaskan niatnya (tetapi) demikian juga niat pemerintah Australia yang baru.”

Wang Yi akan melakukan perjalanan ke Fiji pada hari Kamis sebagai tanda awal tekadnya untuk memperdalam hubungan dengan negara-negara Pasifik, menanggapi berita tentang rancangan perjanjian.

Kesepakatan itu menegaskan kembali komitmen China untuk menggandakan volume perdagangan bilateral pada tahun 2025 dibandingkan dengan 2018, dan juga berjanji untuk memberikan tambahan US$2 juta ke negara-negara kepulauan Pasifik untuk bantuan Covid, serta mengirim 200 tenaga medis China ke negara-negara Pasifik selama lima tahun ke depan. China juga menawarkan 2.500 beasiswa pemerintah ke wilayah tersebut dan akan mengirim 5-10 rombongan seni ke pulau-pulau itu, sambil menunggu aturan Covid.

Fokus utama dari kesepakatan yang diusulkan adalah keterlibatan China dalam keamanan Pasifik.

Pengaturan tersebut akan menjadi perluasan keterlibatan China dengan kepolisian di kawasan itu, dengan rancangan kesepakatan yang mengusulkan untuk “memperluas kerja sama penegakan hukum, bersama-sama memerangi kejahatan transnasional dan membangun mekanisme dialog tentang kapasitas penegakan hukum dan kerja sama polisi.”

Kesepakatan tersebut, pada intinya, akan menempatkan fokus yang signifikan pada pelatihan polisi Pasifik China, dengan China mengusulkan untuk mengadakan pelatihan polisi tingkat menengah dan tinggi untuk negara-negara kepulauan Pasifik dan sebagai masalah mendesak untuk “memegang kapasitas penegakan hukum dan kerja sama polisi” akhir tahun ini, serta membantu membangun laboratorium untuk pengujian sidik jari, otopsi forensik, obat-obatan, forensik elektronik dan digital.

Perjanjian tersebut juga bertujuan untuk memperkuat kerja sama dalam keamanan siber dan mempromosikan perumusan aturan untuk tata kelola data global.

Kesepakatan itu juga akan mengusulkan promosi perdagangan antar negara, termasuk menjajaki kemungkinan pembentukan “Area Perdagangan Bebas” dengan negara-negara Pasifik. Selain berusaha untuk memperluas kerjasama timbal balik di bidang infrastruktur, energi, pertambangan, IT, e-commerce, pertanian, kehutanan dan perikanan, China berharap untuk lebih banyak investasi langsung di negara-negara Pasifik.

Tidak hanya itu, China juga mengusulkan untuk bersama-sama membuat rencana tata ruang maritim dan terlibat dalam pemetaan laut yang sensitif, serta memungkinkan China untuk mendapatkan akses yang lebih besar ke sumber daya alam.

Namun, beberapa pemimpin Pasifik bereaksi keras terhadap kesepakatan itu.

Dalam sebuah surat kepada 21 pemimpin Pasifik yang dilihat oleh Reuters, presiden Negara Federasi Mikronesia (FSM), negara yang tidak termasuk dalam agenda kunjungan China, David Panuelo, mengatakan negaranya akan menolak, karena dia khawatir itu bisa memicu perang dingin baru antara China dan barat.

Seorang diplomat senior di wilayah tersebut mengatakan kepada Guardian bahwa beberapa pemimpin prihatin, tetapi bagaimanapun, telah terjadi kekosongan di wilayah ini dari mitra tradisional – mereka harus bekerja ekstra keras untuk memenangkan kembali hati orang-orang Pasifik.

Diplomat itu mengatakan kesepakatan itu tidak dijamin. “Kami akan bekerja melalui arsitektur regional kami untuk memastikan keamanan dan stabilitas kawasan kami dipertahankan di bawah hukum internasional.”