Berita

 Network

 Partner

Taliban Klaim Kemenangan atas Kantong Perlawanan Terakhir di Lembah Panjshir
(Foto: Reuters)

Taliban Klaim Kemenangan atas Kantong Perlawanan Terakhir di Lembah Panjshir

Berita Baru, Internasional – Pada Senin (6/9), Taliban mengklaim kemenangan atas pasukan oposisi di lembah Panjshir, timur laut Kabul. Militan menyatakan bahwa mereka menyelesaikan pengambilalihan kelompok Islam di Afghanistan dan berjanji untuk segera mengumumkan pemerintahan baru.

Panjshir, seperti dilansir dari Reuters adalah kantong terakhir perlawanan bersenjata melawan Taliban. Ia memiliki sejarah yang sulit untuk ditaklukkan musuh. Wilayah itu terletak di lembah pegunungan yang terjal dan masih dipenuhi reruntuhan tank yang hancur selama perang panjang melawan Uni Soviet pada 1980-an.

Gambar-gambar yang beredar di media sosial menunjukkan anggota Taliban berdiri di depan gerbang kompleks gubernur provinsi Panjshir usai pertempurannya dengan Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA), yang dipimpin oleh pemimpin Panjshiri Ahmad Massoud.

“Panjshir, yang merupakan tempat persembunyian terakhir musuh yang melarikan diri, ditangkap,” kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid dalam konferensi pers.

Sebelumnya, dia mengatakan: “Dengan kemenangan ini dan upaya terbaru negara kita telah keluar dari pusaran perang dan rakyat kita akan memiliki kehidupan yang bahagia dalam damai, kebebasan dan kebebasan.”

Berita Terkait :  Utusan Myanmar untuk PBB Serukan Embargo Senjata

Taliban meyakinkan rakyat Panjshir – kelompok yang secara etnis berbeda dari Taliban, mereka didominasi Pashtun dan berperang melawan kelompok Islamis selama pemerintahan Taliban dari tahun 1996 hingga 2001 – dengan mengatakan bahwa tidak akan ada “tindakan diskriminatif terhadap mereka”.

“Mereka adalah saudara kita dan akan bekerja sama untuk tujuan bersama dan kesejahteraan negara,” kata Mujahid.

Massoud, yang memimpin pasukan tentara reguler Afghanistan dan unit pasukan khusus serta pejuang milisi lokal, mengatakan dalam pesan Twitter bahwa dia aman, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Mujahid mengatakan dia telah diberitahu bahwa Massoud dan mantan wakil presiden Amrullah Saleh telah melarikan diri ke negara tetangga Tajikistan.

Ali Maisam Nazary, kepala hubungan luar negeri di NRFA, mengatakan klaim kemenangan Taliban adalah palsu dan pasukan oposisi terus berperang.

“Pasukan NRF hadir di semua posisi strategis di seluruh lembah untuk melanjutkan pertarungan,” katanya di halaman Facebook-nya.

Berita Terkait :  Taliban Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Kepala Pusat Media dan Informasi Afghnistan

Mujahid, juru bicara Taliban, membantah ada ketidaksepakatan dalam gerakan itu tentang pembentukan pemerintahan baru yang akan segera diumumkan, tetapi dia tidak menetapkan tanggal.

Dia juga mengatakan bahwa perempuan akan bekerja di sektor kesehatan dan pendidikan dan akan menyediakan bidang lain, satu per satu, “begitu sistem telah ditetapkan untuk mereka”.

Saku terakhir resistensi Taliban

Taliban, yang pernah memerintah Afghanistan tahun 1996 hingga 2001 telah melarang perempuan bersekolah dan bekerja. Kini mereka meraih kemenangannya kembali, setelah Amerika Serikat menarik pasukannya pada 31 Agustus dan mengakhiri 20 tahun operasi militernya.

Kelompok itu mengatakan bahwa pemerintahannya kali ini akan memberikan izin bagi perempuan untuk bersekolah dan bekerja di sektor-sektor penting masyarakat, sejalan dengan hukum Islam, dan hak-hak mereka akan dilindungi.

Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan tiga minggu lalu, mengambil alih kekuasaan di Kabul pada 15 Agustus setelah pemerintah yang didukung Barat runtuh dan Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu.

Berita Terkait :  Taliban Tolak Tim Negosiasi Afghanistan

Pertempuran Panjshir telah menjadi contoh paling menonjol dari perlawanan terhadap Taliban. Tetapi beberapa kota juga menyaksikan protes kecil untuk hak-hak perempuan atau untuk membela bendera hijau, merah dan hitam dari republik Afghanistan yang ditaklukkan.

Sekitar 1.000 orang, termasuk orang Amerika, masih terjebak di Afghanistan utara selama berhari-hari menunggu izin untuk penerbangan, kata seorang penyelenggara kepada Reuters.

Kekuatan Barat mengatakan mereka siap untuk terlibat dengan Taliban dan mengirim bantuan kemanusiaan kepada orang-orang yang terlantar akibat kekeringan dan perang, tetapi pengakuan formal dari pemerintah dan bantuan ekonomi yang lebih luas akan bergantung pada tindakan, bukan hanya janji, untuk melindungi hak asasi manusia.

PBB mengatakan akan mengadakan konferensi bantuan internasional pada 13 September untuk membantu mencegah apa yang disebut Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sebagai bencana kemanusiaan yang mengancam.