Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Seniman Palestina Kenang Korban Perang Gaza Lewat Lukisan

Seniman Palestina Kenang Korban Perang Gaza Lewat Lukisan

Berita BaruSeorang seniman wanita Palestina yang kehilangan 22 keluarga besarnya dalam serangan udara Israel dalam perang tahun lalu, menggunakan seni untuk melepaskan kesedihan dan keputusasaan atas kehilangannya itu.

Perempuan yang bernama Zainab Al-Qolaq mencoba memperingati para korban dari serangan itu dengan menggambar lukisan untuk memperingati ulang tahun pertama para korban.

Dilansir dari Reuters, diantara korban yang hilang da ketika serangkaian serangan udara Israel menghancurkan bangunan dan jalan di Kota Gaza pada 16 Mei 2021, adalah ibu dan tiga saudara kandungnya.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan serangan Israel menewaskan 42 warga sipil Gaza, termasuk 10 anak-anak di lingkungan Qolaq hari itu.

Militer Israel mengatakan korban sipil tidak disengaja. Dikatakan jet-jetnya menyerang sistem terowongan yang digunakan oleh gerilyawan, yang runtuh, merobohkan rumah-rumah.

Sementara itu, Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza, menyebutnya sebagai “pembunuhan terencana”.

Qolaq menggambar sembilan lukisan untuk mendokumentasikan momen-momen yang diingatnya sejak hari itu.

Satu menunjukkan 22 orang tewas, anak di bawah umur dan orang dewasa, terbungkus kain putih, yang lain dengan beberapa orang lain, beberapa tanpa kepala, dan yang ketiga menunjukkan petugas penyelamat di puing-puing rumahnya.

“Setiap lukisan itu mengungkapkan momen tragis, waktu tertentu yang saya jalani karena penjajah,” kata Qolaq di sebuah galeri, bernama “Saya 22 dan saya kehilangan 22 orang”, yang diselenggarakan oleh Euro-Med Human Rights Monitor di Gaza, dikutip Berita Baru, Kamis (26/5/22).

“Bahasa seni menyebar lebih cepat, itu adalah bahasa semua orang tanpa memandang bahasa dan kebangsaan kita. Pesan saya, saya ingin penjajah dihukum,” kata Qolaq, dikelilingi lukisan berwarna abu-abu dan hitam.

Konflik 2021 mereda 10 hari setelah gencatan senjata yang ditengahi oleh mediator Arab dan internasional, tetapi ketegangan baru-baru ini di Tepi Barat dan di masjid Al-Aqsa di Yerusalem menghidupkan kembali kekhawatiran akan pertempuran baru di seberang perbatasan.

Para pejabat Palestina mengatakan sedikitnya 254 orang tewas dalam serangan militer Israel selama 10 hari itu.

Israel mengatakan 13 orang tewas oleh roket Gaza dan serangan peluru kendali. Qolaq ditarik keluar dari reruntuhan rumahnya, di mana dia terjebak selama 12 jam. Ketika dia bangun, dia bilang dia terlalu takut untuk bertanya siapa yang masih hidup.

“Mereka pikir mereka mungkin telah mengangkat puing-puing dari saya, tetapi mereka tidak bisa mengeluarkannya dari dalam diri saya,” katanya.

“Mereka mungkin telah mengangkat tiga tepung atau lebih dari saya, tetapi siapa yang bisa menghilangkan ingatan saya tentang tragedi yang ditanamkan pendudukan di dalam diri kita?” dia bertanya.