Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Senator Marco Rubio. Foto: Reuters.
Senator Marco Rubio. Foto: Reuters.

Senator Republik AS Kecam Pembebasan Kepala Keuangan Huawei

Berita Baru, Washington – Senator Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik Marco Rubio mengatakan bahwa pembebasan kepala keuangan Huawei Meng Wanzhou menimbulkan pertanyaan serius tentang kemampuan Presiden Joe Biden untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh raksasa teknologi dan Partai Komunis China.

Rubio, dalam pesan teks kepada Reuters, meminta Pemerintahan Biden untuk segera memberi tahu Kongres tentang masalah ini.

Kepala Keuangan Huawei, Meng Wanzhou kembali ke China pada hari Sabtu (25/9) setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS pada hari Jumat (24/9) untuk mengakhiri kasus penipuan bank terhadapnya.

“Pembebasan Meng menimbulkan pertanyaan serius tentang kemampuan dan kesediaan Presiden Biden untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh Huawei dan Partai Komunis China,” kata Rubio kepada Reuters, Sabtu (25/9).

“Kita telah melihat bagaimana fokus tunggal pemerintah pada iklim menyebabkan mereka meremehkan genosida. Ini hanyalah contoh lain dari pendekatan lunak berbahaya Pemerintahan Biden terhadap Beijing,” imbuhnya.

Meng Wanzhou ditangkap di Bandara Internasional Vancouver Kanada atas surat perintah dari Amerika Serikat pada Desember 2018, membuat hubungan China dan Kanada meregang.

Ia ditangkap atas tuduhan penipuan bank dan diduga menyesatkan HSBC pada tahun 2013 tentang transaksi bisnis raksasa peralatan telekomunikasi di Iran. Dia menghabiskan lebih dari 1.000 hari di bawah tahanan rumah di Kanada.

Kesepakatan itu juga dikritik oleh Senator Republik Bill Hagerty, yang mengatakan kepada Reuters bahwa itu lebih merupakan penyerahan kepada China.

“Saya sangat prihatin bahwa ini muncul, bahwa itu bisa menjadi lebih banyak peredaan dari Pemerintahan Biden, lebih banyak penyerahan,” kata Hagerty, mantan duta besar untuk Jepang.

“Huawei adalah perusahaan predator yang agresif. Didukung oleh Partai Komunis China. Kami telah melepaskan pengaruh hari ini,” imbuhnya.