Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Serbia akan Mengajukan 2 Gugatan Lagi Terhadap NATO Atas Pengeboman Uranium 1999 di Yugoslavia

Serbia akan Mengajukan 2 Gugatan Lagi Terhadap NATO Atas Pengeboman Uranium 1999 di Yugoslavia

Berita Baru, Internasional – Dua tuntutan hukum baru terhadap NATO akan dibawa ke Pengadilan Tinggi di Beograd atas nama para korban Serbia dari pengeboman uranium 1999 di Yugoslavia, setahun setelah klaim pertama atas pengajuan masalah itu, kata pengacara Srdjan Aleksic kepada Sputnik News.

Gugatan pertama, lebih dari 20 tahun setelah pengeboman, diajukan pada Januari 2021. Aleksic sedang mengerjakan bukti material untuk mewakili kepentingan seorang perwira Yugoslavia yang menderita kanker karena serangan udara tersebut.

“Pada 20 Januari, kami mengajukan dua tuntutan hukum baru di Beograd dari dua korban dan kami berharap bahwa setiap bulan, kami akan mengajukan dua atau tiga tuntutan lagi. Butuh waktu dan uang untuk pekerjaan seorang ahli bahan peledak dan senjata dan kesimpulan pemeriksa medis. Harus dibuktikan dengan jelas bahwa NATO melakukan pengeboman depleted uranium di mana penggugat berada. Juga harus dibuktikan bahwa kanker penggugat disebabkan oleh radiasi dari uranium NATO,” kata Aleksic.

NATO bisa saja menggunakan senjata konvensional; namun, ia memilih untuk menggunakan depleted uranium di wilayah Serbia, kata pengacara itu melanjutkan, yang akan memiliki efek merugikan pada orang-orang selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Ini adalah kejahatan perang dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara harus mengkompensasi kerusakan pada warga Serbia,” kata Aleksic.

Pengacara menambahkan bahwa klaim tahun lalu diteruskan ke markas NATO, tetapi sejauh ini tanpa pengakuan telah diterima. Namun, Pengadilan Tinggi di Beograd dapat memberikan putusan kepada NATO bahkan jika aliansi tersebut tidak mengambil bagian dalam proses di bawah undang-undang Serbia, Aleksic menjelaskan.

Aleksic mencari kompensasi setidaknya 300.000 euro ($ 344.000) untuk setiap korban Serbia, seperti untuk militer Eropa barat yang terkena radiasi dalam jumlah berbahaya selama layanan mereka di NATO.

Serangan udara NATO berlanjut dari 24 Maret hingga 10 Juni 1999, merenggut jumlah nyawa yang tidak diketahui. Pihak berwenang Serbia mengatakan bahwa sekitar 2.500 orang, termasuk 89 anak-anak tewas dan sekitar 12.500 orang terluka dalam pemboman itu.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan bahwa penggunaan senjata depleted uranium menyebabkan peningkatan jumlah pasien kanker di negara itu.

Template Ads