Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh. Foto: Twitter @IRIMFA_En.
Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh. Foto: Twitter @IRIMFA_En.

Semakin Alot, Iran Tegas Menolak Kompromi dalam Negosiasi Kesepakatan Nuklir

Berita Baru, Teheran – Kementerian Luar Negeri Iran tegas menolak kompromi dalam negosiasi kesepakatan nuklir yang sedang berlangsung antara Iran dan kekuatan dunia, Sabtu (21/5).

Hal itu disampaikan oleh juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh pada Sabtu (21/5) malam, menegaskan bahwa pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, tidak menyebutkan kompromi dengan emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, ketika mereka bertemu di Teheran awal bulan ini.

Khamenei mengatakan kepada Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani bahwa Iran tidak akan kompromi.

“Kami selalu mengatakan negosiasi harus menghasilkan hasil, tidak membuang waktu … Amerika tahu apa yang harus mereka lakukan mengenai ini,” kata Khatibzadeh mengatakan kepada situs berita semi-resmi Tasnim.

“Sangat jelas dari konteks pernyataan pemimpin bahwa bola ada di pengadilan AS, yang harus membuat keputusan politik yang bijaksana untuk memenuhi kewajibannya,” imbuhnya.

Menurut laporan Al Jazeera, Komentar itu muncul setelah menteri luar negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, seperti dikutip di surat kabar Jerman Handelsblatt bahwa “kepemimpinan Iran” telah menyatakan kesiapannya untuk berkompromi mengenai “arsip nuklir Iran”.

Khatibzadeh menyarankan kesalahan penerjemahan komentar mungkin telah terjadi.

Kementerian luar negeri Qatar pada hari Minggu mengatakan menteri itu salah mengutip tentang komentar “kompromi”.

Sebelumnya, pada hari Jumat (20/5), Sheikh Tamim telah menyatakan optimisme selama konferensi pers di Jerman bahwa Iran dan AS dapat mencapai kesepakatan tentang kesepakatan nuklir, dan menegaskan kembali kesiapan Qatar untuk membantu.

Majed Mohammad al-Ansari, juru bicara kementerian luar negeri Qatar, mengatakan pada hari Sabtu bahwa Doha “sangat optimis” tentang kemajuan dalam pembicaraan nuklir untuk mencapai “perdamaian dan stabilitas di kawasan Teluk”.

“Kami berharap kesepakatan yang memuaskan semua pihak dan menjamin hak Iran untuk menggunakan energi nuklir secara damai akan tercapai sesegera mungkin,” kata al-Ansari.

Pembicaraan untuk memulihkan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), sebagaimana kesepakatan itu secara resmi dikenal, telah terhenti sejak Maret karena kedua belah pihak gagal menyepakati sejumlah kecil tetapi sangat urgen, termasuk penunjukan pasukan Iran Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) sebagai “teroris”.

AS secara sepihak meninggalkan kesepakatan pada 2018, menjatuhkan sanksi keras.

Koordinator Uni Eropa untuk negosiasi nuklir, Enrique Mora, mengunjungi Teheran awal bulan ini dalam upaya untuk memfasilitasi pembicaraan.

Menteri luar negeri Iran Hossein Amirabdollahian dan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell melakukan panggilan telepon awal pekan ini untuk membahas keadaan pembicaraan.

“Penting untuk pergi,” tweet Borrell setelah panggilan itu. “Semakin kita menunggu, semakin sulit untuk menyimpulkan negosiasi.”