Sekolah di Jepang akan Diliburkan Hingga Awal april

(Foto: Japantimes )

Berita Baru, Internasional – Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe meminta semua sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah untuk libur mulai hari Senin hingga awal April.

“Berbagai upaya telah dilakukan untuk mencegah penyebaran infeksi di antara anak-anak di setiap wilayah, dan satu atau dua minggu ini akan menjadi periode yang sangat kritis,” kata Abe dalam pertemuan para menteri kabinet penting pada hari Kamis (27/2), mengenai krisis wabah coronavirus.

Pada hari itu juga kementerian kesehatan dan kesejahteraan mengatakan permintaan Abe tidak berlaku untuk pusat penitipan anak dan fasilitas setelah sekolah untuk siswa sekolah dasar.

Pengumuman dari Abe datang saat jumlah pasien virus COVID-19 terus melonjak melebihi 200 orang di seluruh Jepang pada Kamis malam. Ini tidak termasuk 700 lebih pasien yang terinfeksi terkait dengan kapal pesiar Diamond Princess yang terkena virus.

Dilansir dari Japantimes, hasil survey menyebut sebanyak 1.600 sekolah dasar dan menengah di Hokkaido memutuskan untuk diliburkan selama seminggu sebagai upaya untuk memperlambat penyebaran wabah koronavirus yang sedang berlangsung.

Berita Terkait :  Personel Madrid Positif Corona, La Liga Ditunda Hingga Dua Pekan

Tindakan itu terjadi sehari setelah dewan pendidikan Hokkaido mendesak pemerintah setempat untuk sementara waktu menutup semua sekolah dasar dan menengah negeri dan swasta dalam upaya untuk menahan penyebaran virus, karena lebih dari 50 infeksi telah dikonfirmasi di prefektur, termasuk beberapa siswa.

“Kami akan melakukan upaya terbaik kami untuk mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut untuk melindungi kehidupan dan kesehatan orang-orang di Hokkaido,” Gubernur Naomichi Suzuki mengatakan pada sesi perakitan prefektur.

Universitas Ochanomizu di Tokyo telah mengatakan akan menutup sekolah-sekolah yang berafiliasi mulai Jumat hingga awal April, termasuk liburan musim semi. Pangeran Hisahito, keponakan Kaisar Naruhito yang berusia 13 tahun, menghadiri sekolah menengah pertama yang berafiliasi dengan universitas. “Saya percaya ini adalah penutupan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk jangka waktu yang lama,” kata seorang pejabat sekolah.

Pemerintah Kanagawa juga demikian, ia memutuskan untuk melarang paara wali yang menghadiri upacara kelulusan dan masuk di sekolah menengah pertama dan atas yang dijalankan oleh prefektur sebagai tindakan pencegahan.

Berita Terkait :  Festival di Jepang Putar Film Dokumenter PSK Masa Perang

“Kami ingin mendapatkan cukup waktu bagi orang tua yang bekerja untuk mengatur jadwal mereka dengan majikan mereka sebelum memulai liburan,” kata Masahide Hasegawa, kepala dewan pendidikan Sapporo, menjelaskan keterlambatan satu hari dalam penutupan dibandingkan dengan sekolah lain di Hokkaido.

Machiko Inari, seorang warga Hakodate yang berusia 40 tahun, akan mengambil cuti seminggu untuk merawat putrinya, di kelas lima, dan putranya di taman kanak-kanak. “Meskipun itu akan mempengaruhi pekerjaan dan rekan kerja saya, lebih baik jika mengurangi risiko infeksi bagi anak-anak karena sedikit yang diketahui tentang penyakit ini,” katanya.

Menurut dewan pendidikan Hokkaido, survei kesehatan yang menargetkan semua guru yang terkena dampak akan dilakukan selama penutupan, sementara keputusan untuk mendekontaminasi fasilitas sekolah akan ditentukan oleh masing-masing kota.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan