Berita

 Network

 Partner

Sekelompok Lelaki di Italia Hidup Sebagai Hobbit: “Bumi Telah Terancam Oleh Polusi dan Darurat Iklim”
(Foto: Giacomo Savini e Luciano Masiello, milik Nicolas Gentile.)

Sekelompok Lelaki di Italia Hidup Sebagai Hobbit: “Bumi Telah Terancam Oleh Polusi dan Darurat Iklim”

Berita Baru, Internasional – Nicolas Gentile, seorang koki pastry Italia berusia 37 tahun, tidak hanya ingin berpura-pura menjadi seorang hobbit – dia ingin hidup seperti seorang hobbit. Pertama, dia membeli sebidang tanah di pedesaan Bucchianico, dekat kota Chieti di Abruzzo, di mana dia dan istrinya mulai membangun Shire pribadi mereka dari Dunia Tengah fiksi JRR Tolkien.

Kemudian, pada 27 Agustus, bersama sekelompok teman dan penggemar Lord of the Rings, mereka berpakaian seperti peri, kurcaci, hobbit, penyihir, dan manusia, dia berjalan lebih dari 120 mil (200 km) dari Chieti ke Napoli, melintasi pegunungan dan sungai, untuk membuang “Satu Cincin”, elemen plot utama dari kisah The Lord of the Rings, ke kawah gunung berapi Gunung Vesuvius.

“Beberapa waktu lalu, saya menyadari bahwa buku dan film tidak lagi cukup untuk memuaskan hasrat saya terhadap genre fantasi dan, khususnya, saga Lord of the Rings,” kata Gentile. “Saya masih membaca tentang kehidupan orang lain. Saya memutuskan bahwa saya ingin menjalani kehidupan hobbit saya sepenuhnya.”

Berita Terkait :  Hasil Penelitian: Anak-Anak Lebih Ingin Menjadi Youtuber Ketimbang Astronot

Sekelompok Lelaki di Italia Hidup Sebagai Hobbit: “Bumi Telah Terancam Oleh Polusi dan Darurat Iklim”
Gentile, seorang koki pastry berusia 37 tahun, tinggal bersama keluarganya di sebuah rumah hobbit, di mana mereka mengenakan pakaian hobbit. Foto: Giacomo Savini e Luciano Masiello, milik Nicolas Gentile.

Di atas tanah seluas dua hektar yang dibelinya, dia sudah membangun rumah pertamanya, tempat tinggal bersama keluarganya, dengan pakaian hobbit, dan pintunya juga terbuka untuk pengunjung. Di sini, koki pastry, yang memiliki gelar di bidang geologi, berencana untuk membangun karavan para kurcaci, penginapan naga hijau, dan versi besar rumah Bilbo Baggins. Tujuannya adalah untuk mengubah bagian Abruzzo ini menjadi desa hobbit, dengan rumah pertanian yang berdampingan, di mana pengunjung akan dapat hidup di dunia magis, yang menurut Gentile, tidak terlalu jauh dari cara hidup orang di Bucchianico.

“Seiring waktu, saya menyadari bahwa teman, kerabat, dan petani Bucchianico selalu hidup sebagai hobbit. Mereka bekerja seperti hobbit, melakukan pekerjaan yang semuanya berhubungan erat dengan alam. Mereka merayakannya seperti hobbit, dengan menyelenggarakan festival dan tarian dan bahkan berdandan seperti hobbit.”

Sekelompok Lelaki di Italia Hidup Sebagai Hobbit: “Bumi Telah Terancam Oleh Polusi dan Darurat Iklim”
Seorang pengunjung mengetuk pintu sebuah rumah di Gentile’s Shire di Abruzzo, Italia. Foto: Giacomo Savini e Luciano Masiello, milik Nicolas Gentile.

Di Bucchianico, festival Banderesi diselenggarakan setiap tahun. Ini adalah salah satu festival tertua di Eropa – dirayakan selama hampir 500 tahun dan di mana orang-orang mengenakan pakaian abad pertengahan, menyanyikan lagu, menari, dan menyiapkan hidangan khas lokal.

Berita Terkait :  Para Tokoh Dunia Bicara Soal 'Darurat Iklim'

“Itu pakaian hobbit,” kata Gentile. ”Saya menyadari bahwa saya selalu tinggal di Shire. Satu-satunya hal yang hilang adalah menyadarinya dan membangun desa. Saya ingin orang memasuki pikiran saya, fantasi saya. Banyak yang mengolok-olok kita. Beberapa orang berpikir saya mencoba melarikan diri dari kenyataan. Jauh dari itu. Saya menjalani mimpi saya, petualangan saya. Dengan membeli sebidang tanah itu, saya telah menghilangkannya dari kenyataan yang tidak saya sukai dan membentuknya seperti yang saya inginkan.”

Dia mengatakan “county”-nya akan disebut Contea Gentile, karena masalah hak cipta.

Rumah-rumah akan dibangun melalui crowdfunding dan akan berkelanjutan, menggunakan energi matahari. Seperti hobbit sejati, Gentile mencintai alam dan tujuannya adalah untuk menjaganya. Dia mengatakan perjalanannya ke Vesuvius untuk melempar cincin ke kawah bukan hanya jalan-jalan mewah oleh para penggemar Lord of the Rings – dia ingin mengirim pesan.

Berita Terkait :  Biaya Kremasi Mahal, Mayat Covid-19 di India Ditemukan Mengapung di Sungai

“Bumi saat ini terancam oleh polusi dan darurat iklim, yang merupakan musuh yang sama menakutkannya dengan Sauron. Kami ingin menunjukkan bahwa tanah kami, seperti Dunia Tengah Tolkien, harus diselamatkan dan dilindungi. Itu sebabnya kami pergi ke sana untuk melempar cincin itu. Saya terlalu pecinta lingkungan untuk melemparkan sepotong besi ke alam, jadi saya secara simbolis melemparkan sepotong lava yang mengeras ke dalam kawah dan memberikan cincin itu kepada seorang anak kecil yang kami temui.

“Kami bertemu banyak orang selama ratusan kilometer itu. Dan kasih sayang yang mereka tunjukkan kepada kami sangat luar biasa. Orang-orang di jalan membukakan pintu rumah mereka untuk kami, memberi kami makanan, menawarkan untuk menjamu kami di rumah mereka dan membiarkan kami mandi. Apa ini kalau bukan sihir?”