Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Resmi, Dell Hentikan Semua Operasi di Rusia

Resmi, Dell Hentikan Semua Operasi di Rusia

Berita Baru, Internasional – Dell Technologies Inc mengatakan bahwa mereka telah menghentikan semua operasi Rusia pada hari Sabtu (27/8/22).

Sebelumnya Dell telah menutup kantornya pada pertengahan Agustus lalu dan bergabung dalam dalam daftar perusahaan Barat dari Rusia.

Perusahaan komputer AS yang merupakan pemasok penting server di Rusia itu telah bergabung dengan perusahaan lain dalam membatasi operasi sejak Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari lalu.

Dell menangguhkan penjualan di Ukraina dan Rusia pada Februari, mengatakan akan memantau situasi untuk menentukan langkah selanjutnya.

“Pada pertengahan Agustus, kami menutup kantor kami dan menghentikan semua operasi Rusia,” kata juru bicara Dell Mike Siemienas sebagaimana dilansir dari Reuters.

“Kembali pada bulan Februari, kami membuat keputusan untuk tidak menjual, melayani atau mendukung produk di Rusia, Belarus, dan wilayah Donetsk dan Luhansk di Ukraina, selain Krimea yang sudah diembargo.”

Rusia mencaplok semenanjung Laut Hitam Krimea dari Ukraina pada 2014 dan mengakui republik yang memisahkan diri di wilayah Donetsk dan Luhansk di Ukraina timur pada Februari, tindakan itu dikutuk oleh Ukraina dan negara-negara Barat, yang telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia.

Kementerian Perindustrian Rusia Jumat (26/8/22) lalu mengatakan bahwa banyak peneliti dan insinyur yang bekerja untuk Dell di Rusia telah ditawari pekerjaan baru, setelah laporan media mengatakan bahwa perusahaan tersebut akan keluar sepenuhnya.

Publikasi yang berfokus pada teknologi CNews minggu ini melaporkan bahwa Dell akan sepenuhnya keluar dari Rusia dan akan memberhentikan semua staf lokalnya.

“Kami sedang memantau perkembangan situasi,” kantor berita TASS mengutip Wakil Menteri Perindustrian dan Perdagangan Vasily Shpak.

“Menurut data kami, sebagian besar spesialis pusat R&D Dell dan insinyur pendukung di St Petersburg dan Moskow telah menerima tawaran pekerjaan dengan gaji kompetitif dari produsen Rusia.”