Rasa Mual dan Jijik Adalah Perlindungan Tubuh Terhadap Penyakit

Jijik
Sensitif yang tinggi terhadap rasa jijik dapat melindungi individu dari beberapa paparan penyakit dan infeksi, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Orang dengan watak sensitif yang mudah jijik mungkin telah mengembangkan sifat ini sebagai cara alami mereka untuk menghindari infeksi dan penyakit.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan menemukan orang dengan mudah untuk merasa jijik cenderung tidak terinfeksi bakteri atau virus.

Ini, kata para peneliti, membuktikan teori abad ke-19 Charles Darwin bahwa rasa jijik berevolusi sebagai mekanisme pertahanan diri memang benar.

Namun, alat skrining rasa jijik tidak melindungi dari semua penyakit, termasuk Covid-19, karena kurangnya petunjuk yang dapat dideteksi, seperti bau atau penglihatan yang menyinggung.

“Kami menemukan bahwa orang dengan tingkat rasa jijik yang lebih tinggi memiliki tingkat penanda inflamasi yang lebih rendah yang mengindikasikan infeksi bakteri atau virus,” kata Dr Aaron Blackwell, salah satu penulis studi dari Washington State University. Pada Rabu (24/02).

Sementara studi menunjukkan bahwa fungsi jijik untuk melindungi terhadap infeksi, namun itu  juga menunjukkan itu bervariasi di lingkungan yang berbeda, berdasarkan seberapa mudah orang dapat menghindari hal-hal tertentu.

Charles Darwin pertama kali mengemukakan teori bahwa manusia mengembangkan rasa jijik sebagai cara untuk menghindari makanan yang tercemar pada tahun 1872.

Studi selanjutnya menemukan bahwa rasa jijik membantu melindungi orang-orang di bagian dunia yang makmur di mana dimungkinkan untuk memilih untuk menghindari patogen jika menurut Anda mungkin ada.

Misalnya, jika ayam dikeluarkan dari lemari es dan berbau tidak sedap, ayam tersebut dapat dibuang ke tempat sampah karena tersedia makanan lain.

Namun, belum ada penelitian yang dilakukan untuk menguji teori tersebut di lingkungan ketika orang tidak memiliki cara untuk menghindari tanda peringatan serupa.

Studi terbaru dianggap yang pertama menguji teori ini di antara populasi Pribumi dan berfokus pada tiga kelompok Shuars, penduduk asli Ekuador dan Peu yang bertetangga.

Para peneliti mengumpulkan data dari tiga komunitas Syura Ekuador, dengan partisipan berusia antara lima tahun hingga 65 tahun.

Ketiga komunitas tersebut berada dalam lingkungan yang oleh para peneliti dianggap sebagai lingkungan patogen tinggi yang penuh dengan infeksi seperti TB dan cacing gelang tetapi telah mengalami tingkat perkembangan ekonomi yang berbeda-beda.

Misalnya, satu masyarakat lebih mendasar, tinggal di gubuk lumpur dan hampir sepenuhnya bergantung pada alam.

Yang lainnya lebih modern, dengan anggota yang tinggal di flat beton dan dekat dengan pasar.

Ke-75 orang tersebut mengisi kuesioner yang menanyakan seberapa jijik mereka terhadap berbagai hal, seperti: melihat seseorang muntah, menyentuh daging mentah, menemukan belatung dalam makanannya, dan melihat hewan pengerat di mana mereka menyimpan makanannya.

Sampel darah dan feses dari partisipan juga dianalisis untuk mencari tanda-tanda infeksi.

Terungkap bahwa orang-orang yang cenderung tidak merasa jijik juga mereka yang paling bergantung pada kegiatan seperti berburu dan pertanian skala kecil dan oleh karena itu lebih mungkin untuk menemukan patogen potensial.

“Memiliki tingkat kepekaan rasa jijik yang tinggi terlindungi dari beberapa jenis infeksi, tetapi tidak harus terhadap yang lain seperti infeksi cacing parasit yang umum di daerah ini,” kata Dr Blackwell.

“Masuk akal karena telur dan larvanya ditularkan melalui tanah, dan ketika Anda mencari nafkah dengan berburu dan menanam makanan Anda sendiri, tanah sulit dihindari.”

“Rasa jijik tidak melindungi kita dengan baik dari pandemi seperti COVID-19 sebagian karena banyak orang tidak menunjukkan gejala.”

“Untuk Covid-19, Kami tidak mendapatkan petunjuk tentang apa yang harus dihindari. Anda tidak bisa melihatnya.” Tambah peneliti.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini