Produktifitas Pertanian Global Anjlok Karena Dampak Perubahan Iklim

Pertanian
Menurut penelitian baru, perubahan iklim telah menyebabkan penurunan 21 persen dalam produktivitas pertanian global dibandingkan dengan apa yang akan terjadi jika pola cuaca tetap seperti pada tahun 1961, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sementara populasi global terus meningkat, sebuah studi baru menunjukkan produktivitas pertanian anjlok karena efek perubahan iklim.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Di seluruh dunia, petani menanam 20 persen lebih sedikit makanan dibandingkan kondisi lingkungan yang sama seperti di tahun 1960-an.

Hal ini terjadi karena perubahan pola cuaca, kata para peneliti, termasuk peningkatan banjir dan kekeringan di berbagai daerah.

Pergeseran drastis dan tak terduga yang terkait dengan perubahan iklim mempersulit para perusuh untuk merencanakan strategi produktif untuk menghasilkan panen yang paling sukses.

Wilayah topikal seperti Amerika Latin, Karibia, dan Afrika telah terpukul paling parah, dengan pertumbuhan pertanian sepertiga dari yang seharusnya.

Produktivitas faktor total adalah ukuran efisiensi ekonomi yang biasa digunakan untuk menentukan bagaimana industri tumbuh, biasanya dengan membandingkan rasio input dengan hasil.

Namun, di bidang pertanian, petani tidak mengendalikan semua faktor yang memengaruhi hasil mereka, sehingga produktivitas sulit dihitung.

“Ketika seorang petani membuat keputusan ekonomi seperti apa yang akan ditanam pada bulan Juni, kami belum tentu mengetahui hasil dari keputusan itu sampai enam bulan kemudian,” kata Robert Chambers, seorang profesor pertanian di Universitas Maryland. Pada Jumat (02/04).

“Jadi ada jeda yang berbeda antara input dan output, dan kejadian acak seperti cuaca dapat sangat mempengaruhi hal itu,” tambah Chambers, rekan penulis studi baru di jurnal Nature Climate Change.

Daerah yang lebih hangat seperti Afrika, Amerika Latin dan Karibia telah mengalami penurunan produktivitas tanaman antara 26 persen dan 34 persen, studi tersebut menentukan. AS hanya mengalami penurunan pertumbuhan sekitar 5 persen hingga 15 persen

“Penghitungan produktivitas untuk pertanian belum secara historis memasukkan data cuaca, katanya, tetapi kami ingin melihat tren input yang berada di luar kendali petani.”

Chambers dan Ariel Ortiz-Bobea, ekonom di Cornell University, menciptakan model untuk menghitung produktivitas seperti sekarang dan di mana jadinya jika pola cuaca tetap seperti itu beberapa dekade yang lalu.

Mereka menemukan penurunan 21 persen dalam produktivitas pertanian global sejak 1961, setara dengan kehilangan pertumbuhan selama tujuh tahun terakhir.

Namun, efeknya tidak seragam: wilayah yang lebih hangat seperti Afrika, Amerika Latin, dan Karibia mengalami perlambatan pertumbuhan antara 26 persen dan 34 persen, studi menyimpulkan.

AS hanya mengalami penurunan pertumbuhan sekitar 5 persen hingga 15 persen.

“Beberapa orang berpikir tentang perubahan iklim sebagai masalah yang masih jauh, sesuatu yang harus menjadi perhatian utama generasi mendatang,” kata Ortiz-Bobea. “Studi kami menemukan bahwa perubahan iklim [karena manusia] sudah memiliki dampak yang tidak proporsional pada negara-negara miskin yang sangat bergantung pada pertanian,” tambahnya.

Kenaikan suhu berdampak negatif pada produktivitas faktor total pertanian (TFP), ukuran efisiensi ekonomi yang digunakan untuk menentukan bagaimana industri tumbuh dengan membandingkan rasio input dan output

“Kemajuan teknologi yang menghasilkan pestisida dan tanaman hibrida yang lebih baik belum diterjemahkan ke dalam ketahanan iklim yang lebih,” tambahnya.

Dengan populasi dunia hampir 10 miliar yang diharapkan pada tahun 2050, Chambers memperingatkan bahwa produktivitas pertanian yang penting tidak hanya stabil, tetapi tumbuh lebih cepat daripada sebelumnya.

“Ini memberi kami gambaran tentang tren untuk membantu melihat apa yang harus dilakukan di masa depan dengan perubahan baru dalam iklim yang melampaui apa yang telah kita lihat sebelumnya,” katanya.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini