Berita

 Network

 Partner

Bolivia
Jeanine Anez, Presiden sementara Bolivia (Foto: dw.com)

Presiden Sementara Bolivia, Jeanine Anez Janjikan Pemilihan Ulang

Berita Baru, Internasional – Presiden sementara Bolivia, Jeanine Anez berjanji untuk mengadakan pemilihan ulang sesegera mungkin. Ia juga mengutuk tindakan balas dendam oleh para pendukung Evo Morales–yang mengundurkan diri setelah diprotes atas tuduhan kecurangan pemilu.

Dilansir dari The Guardian, Kamis (14/11), Wakil Presiden Senat, Jeanine Anez (52) mengambil peran sementara pada Selasa malam. Sumpah jabatannya sekaligus menandai berakhirnya kekuasaan sosialis Morales selama 14 tahun.

“Tuhan memberkati Anda dan memungkinkan kami untuk bebas dan mengadakan pemilihan yang transparan segera,” Ia mentweet pada hari Rabu dalam sebuah pesan kepada khalayak muda negara itu.

Kedatangannya di istana presiden menghadapi tantangan langsung dari anggota parlemen yang setia kepada Morales. Kelompok itu memegang mayoritas suara di parlemen dan mengancam akan mengadakan sesi saingan untuk membatalkan pengangkatan Anez.

Berita Terkait :  Kapal Israel Meledak di Teluk Oman

Setelah berminggu-minggu terjadi protes keras karena dugaan kecurangan dalam pemilu–pengunduran diri Morales mebuat–ibukota dataran tinggi La Paz saat ini lebih tenang. Meskipun puluhan pendukung Morales tetap melakukan aksi protes di luar dan mencari celah untuk memblokir akses ke istana.

Dalam kekacauan yang terjadi pada akhir pekan, polisi memberontak dan ikut bergabung dengan pawai. Setelah sebelumnya, Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) menyatakan pemilihannya kembali dimanipulasi, dan militer mendesaknya untuk mundur.

Dari Meksiko, Morales tetap membangkang dengan mentweet bahwa selfñez ‘proklamasi diri’ adalah penghinaan terhadap pemerintah konstitusional. “Bolivia menderita serangan terhadap kekuatan rakyat,” tulisnya.

Pendukung, termasuk serikat guru, merencanakan aksi unjuk rasa untuk Morales–seorang presiden adat pertama Bolivia yang dicintai oleh orang miskin ketika ia berkuasa pada tahun 2006.

Berita Terkait :  KPU RI Canangkan Program Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan

Namun oposisi mengatakan bahwa tekanan telah begitu kokoh untuk dikembalikan, setelah semakin banyak bukti yang menyatakan rusaknya pemilu bulan Oktober. Di mana Morales telah menentang kehendak rakyat dengan mencari masa jabatan keempat.

Sumber : The Guardian