Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rameshbabu Praggnanandhaa. Foto: Sachin.
Rameshbabu Praggnanandhaa. Foto: Sachin.

Banjir Pujian, Pecatur Muda India Kalahkan Juara Dunia 5 Kali

Berita Baru, New Delhi – Grandmaster catur remaja India, Rameshbabu Praggnanandhaa mendapat banjir pujian atas kemenangan menakjubkan mengalahkan pecatur nomor satu dunia Magnus Carlsen.

Praggnanandhaa mengalahkan Carlsen dalam 39 langkah di turnamen online catur cepat Airthings Masters yang digelar pada Senin (22/2) malam. Tidak hanya itu, ia saat bertanding menggunakan bidak hitam.

Pada tahun 2016, remaja yang kini berusia 16 tahun tersebut menjadi master internasional termuda dalam sejarah. Ia menjadi master catur pada usia 10 tahun.

“Sudah waktunya untuk tidur karena saya tidak berpikir saya akan makan malam pada pukul 2.30 pagi,” kata Praggnanandhaa yang tampak tenang setelah kemenangan.

Dalam catatan, sudah ada banyak pecatur internasional yang pernah mengalahkan Carlsen, misalnya pecatur India Viswanathan Anand dan Pentala Harikrishna. Namun, Praggnanandhaa adalah yang termuda sejak Carlsen menjadi juara dunia pada 2013.

Karena itu, Anand, yang merupakan juara dunia lima kali dan diakui sebagai pemain catur terhebat yang pernah dihasilkan India bahkan memuji Praggnanandhaa.

“Selalu bangga dengan bakat kami! Hari yang sangat baik untuk Praggnanandhaa,” kata Anand di Twitter.

Superstar kriket India Sachin Tendulkar juga ikut memuji Praggnanandhaa yang secara luas dianggap sebagai penantang gelar dunia masa depan.

“Perasaan yang luar biasa bagi Pragg. Semua dilakukan pada usia 16, dan telah mengalahkan Magnus Carlsen, berpengalaman & dihiasi, dan itu juga saat bermain hitam, ajaib!,” tulis Tendulkar di Twitter.

“Semoga sukses untuk karir catur yang panjang & sukses di masa depan. Anda telah membuat India bangga!” imbuh Tendulkar.

“Fluktuasi bisa mengkhawatirkan dan perlu distabilkan. Kemenangan melawan Magnus ini penting. Mengalahkan salah satu pemain terkuat dalam sejarah catur adalah momen besar baginya,” kata pelatih Praggnanandhaa RB Ramesh seperti dikutip di ESPN.

Sementara itu, Carlsen, yang kini berusia 31 tahun, tampak melakukan kesalahan dalam acara Tur Catur Juara Meltwater dengan total hadiah lebih dari $1,5 juta.

Carlsen mengatakan dia masih merasakan efek samping dari infeksi virus corona baru-baru ini.

“Hari ini lebih baik, tetapi beberapa hari pertama, saya merasa baik-baik saja tetapi saya tidak punya energi dan agak sulit untuk fokus,” kata Carlsen.

Carlsen memenangkan gelar catur dunia kelimanya secara berturut-turut pada bulan Desember, mengalahkan Ian Nepomniachtchi dalam sebuah kejuaraan epik delapan jam, yang terpanjang yang pernah dimainkan di kejuaraan dunia.