Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

CO2
Peningkatan CO2 ditahun 2021 diprediksi oleh para Ilmuwan Lingkungan, Sumber : Dailymail.co.uk

Prediksi Kenaikan CO2 Tahun 2021 Sekitar 50% Melebihi Pra-Industri

Berita Baru , Amerika Serikat – Peneliti memperkirakan tahun ini karbon dioksida (CO2) akan meningkat di atmosfer. Peningkatan mencapai konsentrasi 50 persen lebih tinggi dari tingkat pra-industri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Para ahli mengatakan bahwa prediksi peneliti tersebut menggarisbawahi perlunya tindakan cepat untuk memangkas emisi karbon dioksida dari pembakaran batu bara, minyak dan gas alam.

“Penumpukan karbondioksida di atmosfer yang disebabkan oleh manusia semakin cepat,” kata ilmuwan iklim dari Met Office, Richard Betts, Pada Jumat (08/01).

“ Butuh lebih dari 200 tahun untuk peningkatan sebesar 25 persen, tetapi sekarang nyatanya lebih dari 30 tahun kemudian kita telah mendekati peningkatan 50 persen.”

Emisi dari bahan bakar fosil dan penggundulan hutan akan menyebabkan karbon dioksida terus menumpuk di atmosfer tahun ini, dengan konsentrasi diperkirakan melebihi 417 bagian per juta untuk pertama kalinya dalam catatan selama beberapa minggu dari April hingga Juni.

Ini adalah peningkatan 50 persen dari 278 bagian per juta konsentrasi yang terlihat pada awal era industri, di akhir abad ke-18, kata Met

Puncak tahunan kemungkinan akan diikuti oleh siklus musim gugur, karena tanaman yang tumbuh di musim panas di belahan bumi utara menyerap karbon dioksida.

Mulai September dan seterusnya, tingkat karbon dioksida akan terus meningkat – dengan Met Office memperkirakan konsentrasi tahunan rata-rata sekitar 416,3 bagian per juta.

Prediksi Kenaikan CO2 Tahun 2021 Sekitar 50% Melebihi Pra-Industri
Grafis peningkatan CO2 Bumi dari tahun ke tahun.

Tingkat karbon dioksida telah lama melewati tingkat yang dianggap aman oleh para ilmuwan iklim.

Faktanya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mencatat pada KTT iklim di Madrid pada Desember 2019 bahwa tingkat 400 bagian per juta pernah dianggap sebagai titik kritis yang tidak terpikirkan.

Setelah sempat turun tajam musim semi lalu, karena ekonomi dilanda virus corona,  emisi sekarang sebagian besar telah kembali ke tingkat pra-pandemi, tambah Kantor Met.

Meski demikian, akumulasi karbon dioksida diperkirakan akan sedikit lebih lambat dari biasanya tahun ini.

Ini karena pola cuaca yang terkait dengan acara La Niña tahun ini seharusnya meningkatkan pertumbuhan hutan tropis dan membantu menyerap sejumlah emisi, kata Kantor Meteorologi.

La Niña adalah saat suhu permukaan laut di tengah dan timur ekuator Samudra Pasifik mendingin, sebuah fenomena yang disertai dengan pergeseran sirkulasi atmosfer tropis, angin, tekanan, dan curah hujan.