Pasien Skizofrenia 3 Kali Lebih Mungkin untuk Meninggal Karena Covid-19

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut penelitian, orang dengan skizofrenia tiga kali lebih mungkin meninggal karena covid-19 daripada mereka yang tidak memiliki masalah kesehatan mental. Tentunya dengan usia tua satu-satunya faktor risiko yang lebih tinggi

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Skizofrenia adalah faktor risiko terbesar kedua untuk kematian karena Covid-19 setelah peringkat usia tua.

Kondisi kesehatan mental hampir meningkatkan tiga kali lipat risiko kematian akibat Covid-19 jika dibandingkan dengan orang sehat yang berusia antara 18 dan 44 tahun.

Satu-satunya kelompok orang dengan risiko kematian lebih tinggi daripada mereka yang menderita skizofrenia adalah orang lanjut usia yang terlepas dari penyakit penyerta, mereka jauh lebih mungkin untuk meninggal.

Para ilmuwan belum sepenuhnya memahami mengapa orang dengan skizofrenia berada pada peningkatan risiko, tetapi percaya itu mungkin karena cacat genetik yang menghambat respons kekebalan mereka.

Orang dengan skizofrenia cenderung hidup rata-rata hingga dua dekade lebih singkat daripada orang yang tidak memiliki masalah kesehatan mental dan juga menderita penyakit yang meningkat akibat kurang olahraga, obesitas, merokok, dan efek samping dari beberapa obat skizofrenia.

Kondisi lain yang meningkatkan risiko kematian termasuk gagal jantung (peningkatan risiko 60 persen), tekanan darah tinggi (38 persen) dan diabetes (27 persen).

Pria ditemukan 69 persen lebih berisiko terhadap kematian daripada wanita dan orang non-kulit putih (kulit hitam, Asia, ras campuran) 47 persen lebih berisiko dibandingkan dengan kulit putih.

Para peneliti dari Universitas New York mempelajari catatan kesehatan secara anonim dan lebih dari 7.000 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit antara Maret dan Mei 2020, 75 di antaranya telah didiagnosis secara medis ada gejala skizofrenia.

Kematian didefinisikan sebagai kematian pasien atau dipulangkan ke rumah sakit dalam waktu 45 hari setelah hasil tes positif untuk virus corona.

“Temuan kami menggambarkan bahwa orang dengan skizofrenia sangat rentan terhadap efek COVID-19,” kata penulis utama studi, Dr Katlyn Nemani, Pada Jumat (30/01).

“Dengan pemahaman yang baru ditemukan ini, penyedia layanan kesehatan dapat memprioritaskan distribusi vaksin, pengujian, dan perawatan medis untuk kelompok ini dengan lebih baik.”

Profesor Shon Lewis dari Universitas Manchester, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan: “Ini adalah studi yang bagus dan kuat dengan temuan-temuan penting.”

Kami telah mengetahui untuk beberapa waktu bahwa orang dengan skizofrenia di Inggris memiliki harapan hidup yang lebih rendah sebanyak 18-20 tahun dibandingkan dengan populasi umum.

Statistik yang mengerikan ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan tingkat penyakit kardiovaskular, pernapasan, dan metabolisme yang disebabkan oleh kurang olahraga, obesitas, merokok, dan efek samping beberapa obat pada orang dengan skizofrenia.

Penemuan terbaru ini menyoroti betapa perawatan pencegahan yang baik sekarang harus segera difokuskan pada populasi yang sangat rentan dan kurang beruntung ini. Dimana mereka harus segera diprioritaskan untuk vaksinasi.

Saat ini, Komite Bersama Vaksinasi dan Imunisasi Inggris telah memprioritaskan semua orang yang berusia di atas 50 tahun untuk di vaksin. Serta petugas perawatan kesehatan dan mereka yang secara klinis sangat rentan. Dimana mereka berada di urutan prioritas keempat sebelum mereka yang berusia di atas 65 tahun.

Kelompok ini termasuk orang-orang dengan penyakit mental parah, yang saat ini tidak terdaftar sebagai sangat rentan secara klinis, dengan orang-orang yang menderita kondisi ini tidak memprioritaskan untuk menerima vaksin.

Kelompok yang secara klinis sangat rentan termasuk penyakit ginjal kronis dan diabetes, yang meningkatkan risiko kematian akibat Covid masing-masing 1,23 dan 1,27 kali lipat. Angka tersebut terlihat sangat kecil jika dibandingkan oleh angka 2,67 untuk skizofrenia.

Seorang juru bicara Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial mengatakan: “Daftar kondisi yang digunakan untuk mengidentifikasi individu yang mungkin secara klinis sangat rentan disepakati oleh empat Kepala Petugas Medis Inggris dan mencerminkan bukti terbaru yang tersedia.”

“Dokter di NHS dapat menambahkan pasien mana pun ke daftar pasien terlindung, berdasarkan penilaian klinis mereka sendiri dan penilaian yang tidak memihak atas kebutuhan mereka.”

Dr Adrian James, presiden Royal College of Psychiatrists, mengatakan: “Konsekuensi mematikan Covid-19 pada orang yang hidup dengan skizofrenia sangat mengkhawatirkan dan harus berfungsi sebagai katalis untuk memastikan kelompok orang yang berisiko ini ditawarkan vaksin di kesempatan paling awal.”

“Mereka yang tinggal di komunitas harus didukung selama proses vaksinasi, sementara mereka yang berada di bangsal kesehatan mental atau pengaturan perumahan tidak boleh dilupakan atau ditinggalkan.”

Orang yang hidup dengan penyakit mental yang parah sudah meninggal rata-rata 20 tahun lebih awal dari populasi umum. Pemerintah harus melakukan semua yang mereka bisa untuk melindungi orang-orang yang hidup dengan penyakit mental parah, cacat intelektual, dan demensia dari Covid-19.

Sementara orang dengan skizofrenia ditemukan memiliki risiko kematian yang jauh lebih tinggi, orang dengan gangguan kecemasan dan mood tidak begitu besar.

Kata para peneliti, mengindikasikan mungkin ada mekanisme mendasar yang tidak diketahui yang menempatkan orang dengan skizofrenia pada risiko tinggi.

Dr Nemani mengatakan ini mungkin terkait dengan gangguan sistem kekebalan, Seperti mungkin terkait dengan kelainan genetika tersebut.

“Sekarang kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang penyakit ini, kami dapat lebih dalam memeriksa apa, jika ada, masalah sistem kekebalan yang mungkin berkontribusi pada tingkat kematian yang tinggi yang terlihat pada pasien skizofrenia ini, ‘kata penulis senior studi Dr Donald Goff di NYU Langone.”

Stephen Buckley, Kepala Informasi di Mind, mengatakan: “Meskipun kami menyambut baik penelitian tentang hubungan antara masalah kesehatan mental yang serius dan Covid19, penelitian yang jauh lebih kuat diperlukan di seluruh dunia, termasuk di Inggris.”

“Penelitian yang mengarah pada hasil kesehatan yang lebih baik dan kualitas hidup orang-orang dengan masalah kesehatan mental harusnya disambut baik.”

“Tidak pernah lebih penting bagi orang-orang dengan masalah kesehatan mental untuk mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan dan pantas mereka dapatkan.”

Siapa pun dengan diagnosis skizofrenia yang khawatir tentang dampak virus covid-19 terhadap kesehatan mereka harus berbicara dengan dokter mereka untuk meninjau situasi mereka.

“Di Inggris, penelitian telah menunjukkan hubungan antara covid19 dan faktor-faktor seperti kemiskinan dan etnis, jadi sangat penting bahwa semua tautan ini lebih dipahami.”

“Di Inggris, orang yang hidup dengan penyakit mental parah 4,5 kali lebih mungkin meninggal sebelum mereka mencapai usia 75 tahun di Inggris, jika mereka tidak mendapatkan dukungan yang tepat, jadi sangat penting bagi kami untuk mencoba memahami alasannya. di balik hasil kesehatan yang buruk ini.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments