Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pimpinan Kelompok Pembangkang Kuba Akan Diadili Akhir Mei

Pimpinan Kelompok Pembangkang Kuba Akan Diadili Akhir Mei

Berita Baru Pemimpin pembangkang Kuba Luis Manuel Otero Alcantara dijadwalkan untuk diadili di pengadilan Kuba pada akhir Mei, kata seorang aktivis di media sosial minggu ini.

Dilansir dari Reuters, pihak berwenang Kuba sebelumnya diketahui telah menahan Otero Alcantara, pemimpin kelompok seniman dan kelompok pembangkang Gerakan San Isidro, di penjara pencegahan selama hampir satu tahun atas tuduhan termasuk pencemaran nama baik lembaga publik dan simbol nasional, penghinaan dan gangguan publik.

Aktivis Anamely Ramos mengatakan di media sosial bahwa Otero Alcantara dan sesama pembangkang Maykel Castillo masing-masing menghadapi tujuh dan 10 tahun penjara, dalam persidangan yang akan datang. Dia juga mengkonfirmasi tanggal pengadilan.

“Mereka telah menetapkan tanggal persidangan Luis dan Maykel, 30 dan 31 Mei. Pengacara menerima pemberitahuan itu,” kata Ramos di Facebook, dikutip Berita Baru, Selasa (24/5/22).

Otero Alcantara, dalam sebuah rekaman pesan suara yang diposting Senin malam di platform media sosial oleh aktivis Kuba Claudia Genlui, mengatakan dia akan terus “mempertaruhkan taruhannya pada kebebasan.”

“Selama bulan-bulan ini, rezim telah menawari saya pengasingan di luar Kuba sebagai satu-satunya jalan keluar dari penjara, jika tidak saya harus menjalani hukuman tujuh tahun penjara,” kata Otero Alcantara dalam pesan tersebut.

Pemerintah Kuba tidak segera menjawab permintaan komentar atas persidangan atau pernyataan Otero Alcantara.

Media pemerintah Kuba, termasuk surat kabar Partai Komunis yang berkuasa, Granma, menyebut Gerakan San Isidro Castillo dan Otero Alcantara sebagai bagian dari upaya “kudeta lunak” yang diarahkan AS, tuduhan yang mereka bantah.

Kasus kedua pria itu telah menjadi seruan bagi para aktivis dan kelompok hak asasi manusia, yang menuduh pemerintah komunis telah meningkatkan penindasan setelah protes yang meluas pada 11 Juli tahun lalu, yang diyakini sebagai demonstrasi anti-pemerintah terbesar sejak revolusi 1959 oleh Fidel Castro.

Otero Alcantara ditahan pada pagi hari 11 Juli, sementara Castillo ditahan dua bulan sebelumnya, pada Mei 2021.

Pemerintah mengatakan mereka yang ditahan sebelum dan sesudah protes 11 Juli telah menerima pengadilan yang adil, sesuai dengan hukum Kuba. Human Rights Watch menyebut persidangan mendatang atas Otero Alcantara dan Castillo sebagai “lelucon” di media sosial, sementara Amnesty International menyebutnya sebagai “sirkus.”

“Sirkus yudisial terhadap tahanan hati nurani Maykel ‘Osorbo’ dan Luis Manuel Otero Alcantara diumumkan pada 30 Mei,” kata Erika Guevara, direktur Amnesti Internasional Amerika, di Twitter.

“Kami menuntut pembebasan mereka segera.”