Berita

 Network

 Partner

Pidato Hari Nasional Taiwan, Presiden Tsai Ing-wen: Taiwan Tidak Akan Tunduk Pada Tekanan China
(Foto: Chiang Ying-ying/AP)

Pidato Hari Nasional Taiwan, Presiden Tsai Ing-wen: Taiwan Tidak Akan Tunduk Pada Tekanan China

Berita Baru, Internasional – “Tidak ada yang bisa memaksa Taiwan untuk mengambil jalan yang ditetapkan oleh Beijing,” kata Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, pada hari nasional Taiwan. Ia berjanji untuk terus memperkuat pertahanan militer pulau itu, menyebut bahwa Taiwan tidak akan tunduk pada tekanan China.

Menanggapi ancaman berulang dari para pemimpin China bahwa suatu hari Beijing akan secara penuh melakukan eskalasi ke Taiwan dan menggulingkan pemerintah terpilih, Tsai mengatakan bahwa Taiwan memiliki tekad untuk mempertahankan diri dan masa depannya, yang “harus diputuskan sesuai dengan kehendak rakyat Taiwan”.

Tsai, seperti dilansir dari The Guardian, menyampaikan pidatonya pada perayaan formal di Taipei pada Minggu (10/10), di akhir pekan paling tegang antara China dan Taiwan selama beberapa dekade.

Selama seminggu terakhir, militer China meluncurkan penerbangan ke zona pertahanan Taiwan dengan jumlah rekor, Xi Jinping bersumpah akan melakukan reunifikasi dengan Taiwan.

Berita Terkait :  Tahun 2027, Militer China akan Menjadi 'Kekuatan Modern Terkemuka' di Dunia

“Kami akan terus meningkatkan pertahanan nasional kami dan menunjukkan tekad kami untuk membela diri, memastikan bahwa tidak ada yang bisa memaksa Taiwan untuk mengambil jalan yang telah ditetapkan China untuk kami,” katanya. “Ini karena jalan yang telah ditetapkan China tidak menawarkan cara hidup yang bebas dan demokratis bagi Taiwan, atau kedaulatan bagi 23 juta orang kami.”

Pidato Tsai menandai acara puncak hari Sepuluh Ganda, hari nasional Taiwan yang secara resmi diperingati sebagai pemberontakan Wuchang 1911 dan penggulingan dinasti Qing yang berkuasa, yang mengarah pada pembentukan Republik Tiongkok.

Pada akhir perang saudara Tiongkok tahun 1949 pemerintah Kuomintang yang kalah melarikan diri ke Taiwan, mendirikan Republik Tiongkok (Taiwan), sedangkan Partai Komunis mendirikan Republik Rakyat Tiongkok di daratan.

Partai Komunis tidak pernah memerintah Taiwan tetapi mengklaimnya sebagai provinsi yang memisahkan diri. Xi Jinping mengklaim bahwa pemerintah Taiwan separatis, ia berjanji untuk mengambil pulau itu, bahkan dengan cara paksa jika perlu.

Berita Terkait :  Ratusan Pemain Sepak bola Afghanistan dan Keluarganya Diterbangkan ke Qatar

Sementara itu, Tsai mengatakan bahwa Taiwan sudah menjadi negara berdaulat tanpa perlu mendeklarasikan kemerdekaan. Dalam pidatonya Tsai mengatakan 72 tahun pembangunan telah mengubah wajah bangsa, tetapi tekad untuk menegakkan kedaulatan tidak berubah dan dibagi lintas partai.

“Taiwan tidak lagi dilihat sebagai anak yatim dari Asia tetapi sebagai pulau ketahanan,” katanya. “Dedikasi militer kami untuk melindungi bangsa kami dan pemahaman kami tentang mengapa kami berperang berakar pada keyakinan itu, diturunkan dari generasi ke generasi.”

Menjelang peringatan hari nasional Taiwan, pengamanan diperketat dengan penutupan jalan-jalan utama di sekitar gedung kantor kepresidenan, distrik Zhongzheng Taipei, sejak tengah malam, sebagian karena kehati-hatian terkait pandemi.

Perayaan berakhir dengan demonstrasi udara angkatan udara dan pertunjukan perangkat keras militer Taiwan. Pawai dipimpin oleh tim Olimpiade Taiwan, termasuk layanan sipil, militer, dan penanggap pandemi.

Berita Terkait :  Pasien Covid-19 Paling Menular Satu Hari Sebelum Gejala Muncul

 “Kami di sini untuk merayakan ulang tahun nasional kami,” kata perawat Taiwan Shalley, di acara tersebut.

Saat ditanya bagaimana perasaannya tentang serangan minggu lalu, Shalley mengatakan itu adalah pertanyaan politik, tetapi menambahkan: “Bagi saya, saya tidak merasakan krisis atau ketakutan terhadap pesawat. Saya hanya melakukan pekerjaan sehari-hari saya.”

“Saya sangat bangga menjadi orang Taiwan. Kami menginginkan kedamaian dan keamanan untuk hidup kami. Ini sangat penting. Tidak ada masalah politik bagi kami, kami hanya menginginkan kedamaian dan keamanan dan kebahagiaan setiap hari.”

Akhir pekan lalu, selama akhir pekan hari nasional China, PLA menerbangkan sekitar 150 pesawat ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan – area besar yang menyangga wilayah udara kedaulatan Taiwan. AS menyebut tindakan tersebut sebagai intimidasi yang “provokatif.”