Perbaiki Citra di Negara Asing, Militer Myanmar Sewa Pelobi

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Dituduh melakukan kejahatan kemanusiaan, pengambilalihan pemerintah secara ilegal dan penembakan kepada pengunjuk rasa, militer Myanmar berusaha mengubah citra dirinya di ibu kota asing dengan merekrut mantan pejabat intelijen militer Israel yang akan menjadi pelobi.

Ari Ben-Menashe, pelobi Israel-Kanada kelahiran Teheran, dipekerjakan oleh Tatmadaw minggu ini untuk “membantu menjelaskan situasi nyata di negara itu”, menurut perjanjian konsultasi yang dilaporkan oleh Foreign Lobby, outlet yang melacak orang asing.

Karirnya yang jarang diberitakan, Ben-Menashe, mantan pedagang senjata, telah bekerja antara lain untuk penguasa lama Zimbabwe, Robert Mugabe, junta militer Sudan dan calon presiden di Venezuela, Tunisia, dan Kirgistan, antara lain.

Dalam sebuah wawancara media, Ari Ben-Menashe mengaku dibayar dalam jumlah besar dan akan menerima bonus jika sanksi militer terhadap pemimpin militer Myanmar dicabut.

Ben-Menashe mengatakan perusahaan konsultan politiknya, Dickens & Madson Canada, telah disewa oleh para jenderal Myanmar untuk membantu mereka berkomunikasi dengan AS dan negara lain yang menurutnya “salah paham” terhadap mereka.

Pesan yang ingin disampaikan antara lain bahwa pemimpin sipil tertinggi negara itu, Aung San Suu Kyi, yang ditangkap militer dalam kudeta 1 Februari, memainkan peran yang lebih besar daripada yang diketahui sebelumnya dalam kampanye kekerasan penindasan terhadap orang-orang Rohingya.

Kesepakatan itu muncul setelah ledakan protes anti kudeta yang bergulir di banyak kota di Myanmar pada hari Minggu (7/3). Setelah malam penggerebekan terhadap tersangka pembangkang dan pemimpin gerakan pembangkangan sipil yang mencakup beberapa diplomat top negara dan lainnya.

Polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut ke pengunjuk rasa di kota utama negara, di Yangon dan di Lashio, sebuah kota di wilayah utara Shan. Seorang saksi mata mengatakan, polisi melepaskan tembakan untuk membubarkan protes di kota kuil bersejarah Bagan, dan beberapa penduduk mengatakan di postingan media sosial bahwa peluru tajam telah digunakan.

Salah seorang anggota partai NLD, Khin Maung Latt, tewas semalam saat berada dalam tahanan polisi pada hari Minggu, menurut rekan-rekannya. Penyebab kematian Maung Latt tidak diketahui, tetapi Reuters melihat foto tubuhnya dibalut dengan kain berlumuran darah di sekeliling kepalanya.

Sithu Maung, seorang anggota parlemen yang dibubarkan, mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa Khin Maung Latt adalah manajer kampanyenya dan ditangkap pada Sabtu malam di distrik Pabedan di Yangon.

Ben-Menashe (69), pertama kali terkenal di AS karena menuduh bahwa calon presiden Ronald Reagan telah bersekongkol dengan kaum revolusioner Iran untuk tidak membebaskan sandera Amerika selama kampanye pemilu 1980 melawan Jimmy Carter.

Ben-Menashe, dalam sebuah laporan diklaim telah membantu perantara penjualan senjata yang kemudian dikenal sebagai urusan Iran-Contra, di mana pejabat senior AS menjual senjata ke Republik Islam Iran untuk mendanai perang rahasia melawan kelompok sayap kiri di Amerika Latin.

Di Inggris, dia adalah sumber klaim bahwa penerbit Robert Maxwell adalah agen Mossad. Robert Maxwell membantah klaim tersebut dan menggugat, tetapi ia kemudian meninggal sebelum kasus itu bisa disidangkan.

Pada tahun 2002, Ben-Menashe adalah bagian dari serangan yang mengklaim telah menangkap pemimpin oposisi Zimbabwe saat itu, Morgan Tsvangirai, yang membahas potensi pembunuhan Mugabe.

Dia memberikan gambaran sekilas tentang upaya lobinya dalam wawancara akhir pekan ini, di mana dia mengklaim tentara melancarkan kudeta 1 Februari untuk mencegah pemerintah yang dipimpin sipil agar tidak semakin jauh ke orbit China.

“Ada dorongan nyata untuk bergerak ke arah barat dan Amerika Serikat daripada mencoba lebih dekat dengan China,” kata Ben-Menashe kepada Reuters. “Mereka tidak ingin menjadi boneka Tionghoa.”

Klaim tersebut tidak dapat diverifikasi – Aung San Suu Kyi sedang menjalani tahanan rumah, menghadapi dakwaan termasuk hasutan, dan belum dapat memberikan wawancara – tetapi tampaknya itu merupakan upaya untuk memposisikan junta di samping pemerintah yang represif di tempat lain di dunia, seperti seperti di Mesir, yang menikmati perlindungan pemerintah barat sebagai benteng pertahanan yang ditunjuk sendiri untuk melawan ekstremisme atau sekutu yang dapat diandalkan melawan pengaruh China yang tumbuh.

Ben-Menashe mengatakan kepada Foreign Lobby bahwa Aung San Suu Kyi juga memainkan peran penting dalam marjinalisasi orang-orang Rohingya, minoritas Muslim yang melarikan diri dari tindakan keras berturut-turut yang disamakan dengan genosida.

“Aung San Suu Kyi sebagai pemimpin adalah yang melakukannya di Rohingya, bukan tentara,” katanya.

Aung San Suu Kyi berulang kali membela kekerasan militer termasuk di Den Haag pada tahun 2019, yang mengarah pada seruan agar dia dicabut dari penghargaan yang didapatnya, termasuk hadiah Nobel perdamaian.

Ben-Menashe mengatakan kepada Reuters bahwa junta dapat membuktikan bahwa pemungutan suara itu telah dicurangi, dan bahwa etnis minoritas diblokir dari pemungutan suara, tetapi tidak memberikan bukti. Pengamat pemilu mengatakan tidak ada penyimpangan besar.

Dia mengatakan, polisi menangani protes, bukan militer, meskipun ada foto dan rekaman video tentara bersenjata di demonstrasi tersebut. Dia berargumen bahwa militer ditempatkan paling baik untuk mengawasi kembalinya demokrasi setelah kudeta yang dilancarkannya.

“Mereka ingin sepenuhnya keluar dari politik,” katanya, “tetapi ini adalah proses.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini