Penyakit Difteri dapat Menjadi Ancaman Kesehatan Global Kembali

Difteri
Dengan kasus melonjak, difteri berada di jalur untuk kembali sebagai ancaman global utama karena mengembangkan resistensi terhadap sejumlah kelas antibiotik, sebuah penelitian memperingatkan. Foto: Corynebacterium diphtheriae, bakteri yang bertanggung jawab atas infeksi difteri, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian memperingatkan, dengan kasus melonjak, difteri berada di jalur untuk kembali sebagai ancaman kesehatan global utama karena mengembangkan resistensi terhadap sejumlah kelas antibiotik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli dari Inggris dan India menganalisis data pada 512 sampel Corynebacterium diphtheria – bakteri di balik penyakit tersebut yang diambil dari tahun 1896-2018.

Bersamaan dengan peningkatan prevalensi gen yang memberikan resistensi antibiotik, tim menemukan bukti bahwa suatu hari nanti hal itu dapat berkembang melampaui vaksin kita saat ini.

Infeksi yang sangat menular dan berpotensi fatal, difteri mempengaruhi hidung, tenggorokan dan kadang-kadang kulit dan menyebar melalui batuk, bersin dan kontak langsung.

Penyakit ini biasanya disebabkan oleh toksin yang dihasilkan oleh bakteri C. diphtheriae, meskipun infeksi sistemik dapat disebabkan oleh C. diphtheria yang tidak beracun.

Sementara bayi di Inggris dan negara berpenghasilan tinggi lainnya biasanya divaksinasi untuk melawan penyakit tersebut, wabah sporadis masih terjadi di bagian lain dunia.

Dan jumlah kasus yang dilaporkan meningkat, lebih dari dua kali lipat dari rata-rata tahunan 8.105 kasus dari tahun 1996–2017 menjadi 16.651 kasus pada tahun 2019.

Permulaan krisis COVID-19, sementara itu, telah memundurkan jadwal vaksinasi difteri pada masa kanak-kanak di seluruh dunia, menambah masalah, kata tim tersebut.

Dalam studi mereka, para peneliti mengurutkan genom dari 61 bakteri yang diisolasi dari pasien dan menggabungkannya dengan data yang tersedia untuk umum pada 411 varian C. diphtheriae lainnya untuk memetakan bagaimana berbagai wabah terkait dan telah menyebar.

Analisis tim mengungkapkan kelompok C. diphtheriae yang mirip secara genetik dari berbagai benua – terutama Asia dan Eropa – yang menunjukkan bahwa bakteri tersebut telah berkembang biak dan bermigrasi dengan populasi manusia selama setidaknya satu abad.

Data genom juga mengungkapkan adanya gen yang memberikan resistensi antimikroba dan variasi toksin.

Toksin difteri adalah komponen utama bakteri penyebab penyakit, dan dikodekan oleh apa yang disebut gen toksik, di mana tim menemukan 18 varian berbeda, beberapa di antaranya berpotensi mengubah struktur toksin.

“Vaksin difteri dirancang untuk menetralkan toksin, sehingga varian genetik apa pun yang mengubah struktur toksin dapat berdampak pada seberapa efektif vaksin tersebut,” kata penulis makalah Gordon Dougan dari University of Cambridge. Pada Selasa (16/03).

“Data kami tidak menunjukkan bahwa vaksin yang digunakan saat ini tidak akan efektif.”

Namun, dia menambahkan bahwa “fakta bahwa kita melihat keragaman varian racun yang terus meningkat menunjukkan bahwa vaksin, dan perawatan yang menargetkan toksin, perlu dinilai secara teratur.”

Sementara bayi di Inggris dan negara berpenghasilan tinggi lainnya biasanya divaksinasi untuk melawan penyakit tersebut, wabah sporadis masih terjadi di bagian lain dunia. Dan jumlah kasus yang dilaporkan meningkat, dari rata-rata tahunan 8.105 kasus dari tahun 1996–2017 menjadi 16.651 kasus pada tahun 2019

Melihat resistensi antimikroba, sementara itu, tim menemukan bahwa jumlah gen resistensi pra genom telah meningkat dengan bakteri dari dekade terakhir memiliki empat kali lebih banyak dari pada tahun 1990-an.

“Genom C. diphtheriae sangat kompleks dan sangat beragam. Ini memperoleh resistensi terhadap antibiotik yang bahkan tidak digunakan secara klinis dalam pengobatan difteri, “jelas penulis makalah Robert Will dari University of Cambridge.

“Harus ada faktor lain yang berperan, seperti infeksi tanpa gejala dan paparan antibiotik dalam jumlah besar yang dimaksudkan untuk mengobati penyakit lain,” tambahnya.

“Lebih penting dari sebelumnya kita memahami bagaimana difteri berkembang dan menyebar,” tambah penulis makalah dan peneliti penyakit menular Ankur Mutreja.

“Pengurutan genom memberi kami alat yang ampuh untuk mengamati ini secara real time, memungkinkan badan kesehatan masyarakat untuk mengambil tindakan sebelum terlambat,” kata ahli Cambridge itu.

“Kita tidak boleh mengalihkan pandangan kita dari bola dengan difteri, jika tidak kita mengambil risiko itu menjadi ancaman global utama lagi, berpotensi dalam bentuk yang dimodifikasi, lebih baik beradaptasi.”

Temuan lengkap studi ini dipublikasikan di jurnal Nature Communications.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini