Berita

 Network

 Partner

PC PMII Bangkalan Gelar Pelatihan MAPABA dan Launching Buku Panduan Kaderisasi

PC PMII Bangkalan Gelar Pelatihan MAPABA dan Launching Buku Panduan Kaderisasi

Berita Baru, Jakarta – Pengurus Cabang (PC) Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kabupaten Bangkalan gelar Pelatihan Instruktur Masa Penerimaan Anggota Baru (MAPABA) dan sekaligus Launching Buku Panduan Kaderisasi.

Acara MAPABA tersebut dilaksanakan pada hari Sabtu (1/10) bertajuk ‘Penguatan Internal Organisasi Menuju Kaderisasi PC PMII Bangkalan yang Membumi’. Bertempat di Yayasan As-Salam, Kabupaten Bangkalan.

Syaiful Bahri, selaku Ketua Panitia MAPABA menyampaikan bahwa pelatihan tersebut selain untuk menyelaraskan pola kaderisasi, juga untuk penguatan, dan regenerasi PMII Bangkalan untuk masa depan.

“Kader PMII harus siap dalam menghadapi perkembangan dan segala tantangan dan problem yang muncul sebagai konsekuensi kemajuan zaman,” katanya, dikutip dari penanews.di, Minggu (10/10).

Berita Terkait :  PMII Bandar Lampung Imbau Masyarakat Tak Gunakan Kantong Plastik

Sementara Syamsul Hadi, Wakil Ketua I PC PMII Bangkalan dalam sambutannya mengatakan, pada kepengurusan PC PMII Bangkalan 2021-2022 mennyepakati adanya gran desain penguatan intlektual kader.

“Kami sepakat untuk mengambil Gran Desain penguatan intlektual kader yang diharapkan melahirkan kader yang mempunyai nilai tawar,” papar Syamsul.

PC PMII Bangkalan, menurutnya, juga menyusun Panduan Kaderisasi sebagai acuan secara tertulis. “Panduan kaderiasasi ini sebagai acuan secara tertulis yang mengatur secara sistemik pola kaderisasi sesuai gran desain yang telah disepakati,” tambah Syamsul.

Ia menyebutkan, salah satu yang diatur dalam buku pedoman tersebut adalah terkait bedah tema antara panitia dan pihak pengurus cabang. “Kalau sudah ada bedah tema, secara otomatis panitia tidak serampangan dalam pengambilan tema,” ujarnya.

Berita Terkait :  Soal Alih Jabatan, PC PMII Kendari Nilai Kapolri Tidak Tegas

“Akan tetapi harus betul-betul melalui tahap pengkajian yang serius dan inten, serta berdasarkan dengan refrensi yang jelas sehingga dapat dipertahankan dihadapan pengurus cabang,” imbuhnya.

Selain, tuturnya, juga mengatur terkait rekomendasi bacaan pasca MAPABA, yaitu tentang ke-PMII-an seperti buku PMII dalam Simpul-Simpul Sejarah, PMII di Simpang Jalan, Cintra Diri PMII, Menjadi Kader PMII dan seterusnya.

“Hal ini bertujuan untuk membangun keyakinan anggota PMII pasca mengikuti MAPABA sehingga betul-betul menjadi kader Muktakid yang seutuhnya” paparnya.

Sementara Kholil, Ketua Umum PC PMII Bangkalan mengamini hal tersebut.
“Pasalnya, problem secara umum kader PMII Bangkalan lemah aspek intlektualitasnya sehingga perlu untuk menggalakkan penguatan intlektual kader tersebut,” katanya.

Berita Terkait :  PMII Raden Fatah Galang Donasi Untuk Korban Kebakaran

“Diakui atau tidak, kader PMII lemah dalam kemampuan intlektualnya. Bahkan cakupan besarnya Bangkalan sendiri IPM-nya sampai saat ini sangat rendah,” ungkapnya Kholil

Maka, kata Kholil, diawali dari tubuh PMII dapat memperbaiki kualitas kader serta dapat meningkatkan minat pendidikan dan literasi masyarakat kabupaten Bangkalan.

“Kita awali dari tubuh PMII. Membuat perubahan yang pertama harus diawali dari diri sendiri. Syukur-syukur bisa menyadarkan masyarakat Bangkalan akan pentingnya hal tersebut,” pungkasnya.