Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Para Ilmuwan akan Mengungkap Mumi Anak Berusia 200 Tahun di Sisilia

Para Ilmuwan akan Mengungkap Mumi Anak Berusia 200 Tahun di Sisilia

Berita Baru, Internasional – Rahasia berusia 200 tahun dari mumi anak Katakombe Capuchin di Palermo di Sisilia utara akan diungkap oleh tim ilmuwan yang dipimpin Inggris menggunakan teknologi sinar-X.

Dr Kirsty Squires, dari Staffordshire University, akan memimpin upaya pertama untuk menceritakan kisah-kisah dari 163 anak-anak yang jenazahnya terletak di dalam koridor dan ruang bawah tanah yang terkenal itu.

Katakombe berisi 1.284 mumi dan kerangka tubuh, koleksi mumi terbesar di Eropa. Sementara banyak dari anak-anak yang ada di sana sekarang menjadi kerangka, yang lain digambarkan tampak seolah-olah mereka sedang tidur.

Seperti dilansir dari The Guardian, penyelidikan dua tahun akan fokus pada anak-anak yang meninggal antara tahun 1787 dan 1880 dan, awalnya, pada 41 mayat yang berada di dalam “kapel anak” yang dipesan lebih dahulu.

Tak satu pun dari identitas anak-anak, penyebab kematian dan riwayat medis diketahui, dan label deskriptif yang melekat pada mereka telah lama terkikis.

Diharapkan gambaran yang lebih baik tentang kehidupan dan kematian anak-anak akan terungkap dengan referensi silang temuan anatomi dengan catatan arsip, termasuk dua buku yang berisi nama dan tahun kematian.

“Kami akan pergi pada bulan Januari untuk melakukan kerja lapangan kami,” kata Squires. “Kami akan mengambil unit X-ray portabel dan mengambil ratusan gambar anak-anak dari berbagai sudut. Kami berharap untuk lebih memahami perkembangan, kesehatan, dan identitas mereka, membandingkan pendanaan biologis dengan hal-hal yang lebih bersifat budaya: cara individu dimumikan dan pakaian yang mereka kenakan juga.”

Katakombe, yang dulunya hanya untuk para biarawan ordo Kapusin yang telah meninggal, telah menjadi objek wisata yang populer, dengan setiap ceruk dan celah-celah yang memuat tubuh-tubuh yang dipajang secara terbuka. Mayat yang diawetkan sering mengenakan pakaian mereka dan akan dikunjungi oleh kerabat mereka.

Para biarawan pertama kali mendirikan gereja Santa Maria della Pace pada tahun 1534. Mereka membuat kuburan massal untuk orang mati mereka yang terbuka seperti tangki di bawah altar tetapi, ketika ruang itu telah penuh, mayat-mayat diletakkan di lemari besi, atau rumah pemakaman, sementara ruang bawah tanah baru digali.

Saat pemindahan mayat-mayat dari lemari besi yang sudah penuh, 45 dari para biarawan yang telah digali ditemukan telah dimumikan secara alami, di mana wajah mereka dapat dikenali, suatu perkembangan yang dianggap sebagai tindakan Tuhan.

Alih-alih mengubur sisa-sisanya, mayat-mayat itu dipajang sebagai relik, disangga di ceruk-ceruk di sepanjang dinding koridor pertama pemakaman baru. Pada tahun 1787, sebuah surat diterbitkan yang menyatakan bahwa setiap orang, termasuk anak-anak, di wilayah tersebut berhak untuk ditampung di katakombe setelah kematian.

Hampir semua penelitian sampai hari ini dilakukan pada mumi dewasa, kecuali pemeriksaan utama Rosalia Lombardo, yang meninggal karena pneumonia seminggu sebelum ulang tahunnya yang kedua pada 6 Desember 1920.

Pelestarian lengkapnya yang mengejutkan diselidiki satu dekade lalu oleh Dr Dario Piombino-Mascali, yang bekerja dengan Squires pada proyek terbaru di katakombe.

Dia berkata: “Banyak mumi adalah hasil dari dehidrasi alami. Mumi lainnya diperlakukan secara kimia. Mereka yang dirawat secara kimia biasanya lebih awet. Beberapa di antaranya terpelihara dengan luar biasa. Beberapa benar-benar terlihat seperti anak-anak yang sedang tidur. Mereka digelapkan oleh waktu tetapi beberapa dari mereka bahkan memiliki mata palsu sehingga mereka sepertinya melihat Anda. Mereka terlihat seperti boneka kecil mungil.”

“Tentu saja Anda ingin melakukan sesuatu untuk melestarikan mereka dan memastikan cerita mereka diceritakan dan memberi kesan bahwa mereka adalah anak-anak. Sangat menjengkelkan ketika Anda berurusan dengan anak-anak dalam antropologi.”

Gambar radiografi – 14 per mumi, dari ujung kepala hingga ujung kaki – akan diambil dan diperiksa oleh Dr Robert Loynes, pensiunan ahli bedah ortopedi yang sebelumnya telah menyelidiki mumi Mesir kuno. Piombino-Mascali mengatakan sangat penting bahwa pekerjaan pada mayat-mayat rapuh itu “non-invasif”.

Gambar akan digambar oleh seorang seniman dari Los Angeles, Eduardo Hernandez, yang akan menghasilkan ilustrasi dalam selebaran pendidikan untuk dibagikan di katakombe dan di tempat lain. Proyek ini telah menerima dana lebih dari £70.000 dari Dewan Penelitian Seni dan Kemanusiaan Inggris. Mayat terakhir yang diinternir di katakombe meninggal pada awal abad ke-20.

Template Ads