Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Negara-negara non-Barat Mulai Mengalihkan Perhatian dari Konflik Ukraina ke Masalah Regional dan Internasional Mendesak

Negara-negara non-Barat Mulai Mengalihkan Perhatian dari Konflik Ukraina ke Masalah Regional dan Internasional Mendesak

Berita Baru, Internasional – Awal pekan ini, para pemimpin sejumlah negara non-Barat mulai menarik diri dari perhatian mereka terhadap konflik Ukraina yang dibawa Barat pada sesi ke-77 Majelis Umum PBB (UNGA). Seperti dilansir dari Sputnik News, mereka, mengalihkan perhatian pada masalah-masalah regional dan internasional lainnya yang mendesak.

Selama pidato di UNGA, Raja Abdullah II dari Yordania dan Emir Tamim bin Hamad Al Thani dari Qatar mengalihkan fokus utama ke konflik Israel-Palestina, krisis iklim, pengungsi, dan krisis energi.

Presiden Macky Sall dari Senegal, yang memimpin Uni Afrika (AU), memperingatkan agar tidak menjadikan Afrika menjadi drama “Perang Dingin baru” antara kekuatan besar. Hal tersebut mengacu pada tekanan yang diberikan oleh Barat pada para pemimpin di Afrika untuk memihak Ukraina.

“Saya pikir mayoritas dunia menyadari bahwa ada konflik antara Barat (NATO/AS) dan Rusia, ini bukan tentang Ukraina,” kata Earl Rasmussen, wakil presiden eksekutif Eurasia Center. ” Selain itu, banyak negara Afrika dan Timur Tengah telah menjadi korban sanksi, konflik, dan pelecehan Barat. Oleh karena itu keinginan untuk tetap netral dan, mungkin, diam-diam mendukung seseorang berdiri untuk hegemoni AS.”

Saat menyampaikan pidatonya pada hari Selasa, Sheikh Al Thani menyerukan solusi damai dari krisis Ukraina, menempatkan penekanan yang lebih besar pada isu-isu mendesak lainnya, seperti kebuntuan Israel-Palestina, konflik di Suriah, Libya dan Yaman, isolasi Afghanistan, dan masalah krisis energi.

Sementara itu, Presiden Senegal dan Ketua AU, Macky Sall, mengangkat masalah kurangnya perwakilan Afrika di panggung dunia: “Saya ingin mengingatkan Anda tentang permintaan kami agar Uni Afrika diberikan kursi dalam G20, jadi bahwa Afrika akhirnya dapat diwakili di mana keputusan yang diambil dapat berimbas pada 1.400.000.000 orang Afrika.” Sall juga mengingatkan hadirin bahwa penyebaran terorisme di Afrika bukan hanya masalah Afrika, tetapi ancaman global yang berada di bawah lingkup utama Dewan Keamanan (PBB).

Demikian juga, Presiden Faustin-Archange Touadéra dari Republik Afrika Tengah (CAR) menyoroti krisis keamanan, pangan, dan kesehatan masyarakat yang serius yang dihadapi oleh CAR dan negara-negara Afrika lainnya, yang telah diperburuk oleh kurangnya dukungan keuangan internasional yang terus-menerus.

“Sebagai Negara rapuh yang menghadapi kerawanan pangan dan kekurangan bahan dan sumber daya manusia yang mencolok, Republik Afrika Tengah terus membuat pengorbanan besar untuk meningkatkan manajemen ekonomi makro dan tata kelola fiskalnya,” tegas Touadéra.

Ketika datang ke negara-negara Afrika, banyak dari mereka tidak ingin bergabung dengan kubu anti-Rusia Barat, mengingat Rusia – serta China – “sangat proaktif dalam membantu benua itu,” menurut Rasmussen.

“Sebaliknya, negara-negara Barat sering terlibat dalam konflik, pencurian sumber daya, dan membatasi pertumbuhan ekonomi bagi banyak negara,” cendekiawan itu menunjukkan. “Uni Afrika sedang berusaha untuk mengarahkan jalur independen yang mendukung kedaulatan negara individu dan pertumbuhan ekonomi. Masalahnya, ketika AS mengancam sanksi sekunder atau menggunakan badan-badan internasional untuk menerapkan tekanan eksternal atau mencampuri urusan dalam negeri negara. Secara umum, saya percaya Afrika melihat bahwa dunia bergeser lebih ke timur dan bermigrasi ke dunia multipolar; itulah masa depan.”

Namun, tambah Rasmussen, Barat tidak puas dengan netralitas Global Selatan dan sepertinya tidak akan mengurangi tekanannya. Dia memproyeksikan bahwa Barat akan mencoba untuk melanjutkan dukungan untuk Kiev”daripada mencari perdamaian atau mengakui masalah keamanan yang sah dari Rusia. Rasmussen juga memperkirakan meningkatnya ketegangan di seluruh dunia, yang dapat mencakup kebangkitan Daesh, meningkatnya kekerasan di Suriah dan Libya, ketegangan di Taiwan, Kosovo, Nagorno-Karabakh, dan lainnya.

 “Selain itu, kita akan melihat ancaman penggunaan sanksi sekunder di negara-negara netral, seperti yang baru-baru ini kita lihat terkait penggunaan kartu Mir di Turki, Vietnam, dan Kazakhstan,” catat para sarjana. “Selain itu, kami mungkin melakukan upaya putus asa pada lebih banyak revolusi warna.”

Pada saat yang sama, Rasmussen mengakui bahwa sanksi kejam dan pemikiran buruk terhadap Rusia telah menjadi bumerang, di mana Uni Eropa dan Inggris dirugikan secara ekonomi jauh lebih serius daripada AS.

“Sebagai akibat langsung dari kepemimpinan AS, kita telah melihat retaknya sistem keuangan dunia; pasar energi dan pangan global; dan rantai pasokan global,” kata Rasmussen. “Dunia – terutama negara-negara Barat – sedang menghadapi deindustrialisasi dan resesi yang sangat dalam di tahun-tahun mendatang. Pemerintah Barat kemungkinan akan terus jatuh.”