Mengonsumsi Cokelat Ternyata dapat Menurunkan Berat Badan

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Mengganti camilan dengan secangkir coklat setiap hari dapat membantu orang yang gemuk menurunkan berat badan, bahkan jika mereka menjalani diet tinggi lemak, klaim sebuah studi baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam percobaan laboratorium, peneliti AS memberi tikus gemuk dengan penyakit hati dengan suplemen makanan berupa bubuk kakao, selama delapan minggu lamanya.

Meskipun tikus sedang menjalani diet tinggi lemak, para ahli menemukan suplemen tersebut mengurangi kerusakan DNA dan jumlah lemak di hati mereka.

Meskipun masih banyak yang harus dipelajari tentang manfaat kesehatan dari kakao, para peneliti percaya bahwa hal itu dapat menghalangi pencernaan lemak dan karbohidrat makanan, sehingga menghindari penambahan berat badan.

Bubuk kakao, bahan makanan populer yang paling umum digunakan dalam produksi cokelat, juga kaya serat, zat besi, dan zat fitokimia.

Fitokimia adalah senyawa kimia kuat yang terkandung dalam tumbuhan yang dikenal dapat mendukung sistem kekebalan tubuh dan mengurangi risiko penyakit seperti kanker, demensia, artritis, penyakit jantung, dan stroke.

“Studi menunjukkan bahwa konsumsi cokelat dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kardiovaskular termasuk stroke, penyakit jantung koroner, dan diabetes tipe 2, ” kata penulis studi Profesor Joshua Lambert di Pennsylvania State University, Pada Selasa (20/04).

Berita Terkait :  Dampak Bahan Kimia Plastik Pada Wanita Hamil

Jadi, masuk akal untuk menyelidiki apakah konsumsi kakao berdampak pada penyakit hati berlemak yang tidak terkait alkohol, yang umumnya dikaitkan dengan obesitas manusia.

Berita Terkait :  Penulis Inggris, John Gimlette Optimis dengan Masa Depan Madagaskar

Cokelat biasanya dianggap sebagai favorit banyak orang karena kandungan gula dan lemaknya yang tinggi, yang sangat tinggi dalam cokelat susu populer.

Tapi coklat polos dan hitam serta coklat minum rendah gula cenderung mengandung lebih sedikit gula dan lemak dan lebih banyak massa kakao didalamnya.

Studi tersebut menggunakan produk kakao yang tersedia secara komersial dengan dosis yang dapat dicapai secara fisiologis yang berarti padanannya dapat diduplikasi oleh manusia.

Bagi manusia, ini menghasilkan sekitar 10 sendok makan bubuk kakao sehari atau sekitar lima cangkir kakao panas sehari.

Profesor Lambert tidak merekomendasikan orang gemuk atau siapa pun menambahkan lima cangkir coklat panas ke dalam rutinitas harian mereka namun tidak mengubah apapun dalam makanan mereka.

Tetapi dia menyarankan orang untuk mempertimbangkan mengganti kakao dengan makanan lain sesering mungkin, terutama pada makanan ringan berkalori tinggi seperti keripik, permen, dan kue.

“Pertukaran ini berpotensi menguntungkan, terutama dalam kombinasi dengan pola makan sehat secara keseluruhan dan peningkatan aktivitas fisik,” katanya.

Berita Terkait :  Kondisi Jantung ini Bisa Jadi Pertanda Jangka Panjang Covid-19

“Jika Anda pergi ke gym dan berolahraga, dan imbalan Anda adalah pulang ke rumah dan minum secangkir coklat, itu mungkin sesuatu yang membantu Anda bangkit dari sofa dan bergerak.”

“Kuncinya adalah bahwa kakao dan cokelat mungkin memiliki efek menguntungkan, tetapi penting untuk mengkonsumsinya sebagai bagian dari pola makan yang sehat.”

Consider substituting cocoa, found in solid bars and drinking powder, for other foods, particularly high-calorie snack foods like crisps, sweets and cake
Pertimbangkan untuk mengganti kakao, yang ditemukan dalam batangan padat dan bubuk minuman, untuk makanan lain, terutama makanan ringan berkalori tinggi seperti keripik, permen, dan kue.

Untuk penelitian ini, tikus gemuk dengan penyakit hati diobati dengan diet tinggi lemak yang dilengkapi dengan 80 miligram (mg) bubuk kakao per gram makanan kira-kira setara dengan sejumput per seperempat sendok teh.

Berita Terkait :  Kesepakatan Nuklir Iran Akan Bubar Jika AS Terus Menekan Iran

Para peneliti memeriksa perubahan pada penyakit hati berlemak, penanda stres oksidatif, respons antioksidan, dan kerusakan sel pada tikus gemuk yang diberi makan berlemak tinggi yang diobati dengan suplemen tersebut.

Para ahli menemukan, Tikus yang diberi kakao mengalami kenaikan berat badan pada tingkat 21 persen lebih rendah dan memiliki bobot limpa yang lebih kecil, hal ini menunjukkan lebih sedikit peradangan dibandingkan tikus kontrol yang diberi makan tinggi lemak yang tidak menerima suplemen kakao.

Pada akhir masa studi delapan minggu, tikus yang diberi makan kakao memiliki lemak 28 persen lebih sedikit di hati mereka daripada tikus yang kontrol.

Berita Terkait :  China Panas, AS Perintahkan Tutup Dubes China di Houston dalam 72 Jam

Tikus yang diberi kakao juga memiliki tingkat stres oksidatif 56 persen lebih rendah dan tingkat kerusakan DNA 75 persen lebih rendah di hati dibandingkan dengan tikus kontrol yang diberi makan tinggi lemak.

Studi sebelumnya di lab Profesor Lambert telah menunjukkan bahwa ekstrak dari kakao dan beberapa bahan kimia dalam bubuk kakao dapat menghambat enzim yang bertanggung jawab untuk mencerna lemak dan karbohidrat makanan.

Jadi kemungkinan besar ketika tikus menerima kakao sebagai bagian dari makanan mereka, senyawa dalam bubuk kakao mencegah pencernaan lemak makanan, yang berarti lemak tersebut baru saja melewati sistem pencernaan mereka.

Berita Terkait :  50 Orang Tewas dalam Protes Penembakan Musisi Haacaaluu Hundeessaa di Ethiopia

Meskipun percobaan menggunakan tikus, proses serupa dapat terjadi dengan kakao pada manusia, Profesor Lambert percaya.

Tikus obesitas memberikan model laboratorium orang yang terkena penyakit hati berlemak terkait non-alkohol (NAFLD), yang memengaruhi sebagian besar populasi dunia.

NAFLD dapat menyebabkan jaringan parut dan kerusakan permanen pada hati, dan dapat berkembang menjadi sirosis (jaringan parut hati) dan kegagalan organ.

“Mengingat proporsi yang tinggi dari orang-orang di Amerika Serikat dan bagian lain dunia dengan obesitas, ada kebutuhan untuk mengembangkan intervensi diet yang berpotensi efektif daripada hanya agen pencegahan, ” kata Profesor Lambert.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU