Menderita Cedera Kepala Meningkatkan Risko Demensia Hampir 25%

Kepala
Studi yang diterbitkan hari ini di Alzheimer's & Dementia: The Journal of Alzheimer's Association, muncul ketika seorang ahli menemukan satu pemain di setiap pertandingan rugby internasional menderita cedera otak, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menemukan, Menderita cedera kepala hanya sekali dalam hidup Anda meningkatkan risiko terkena demensia sebesar 25 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Individu dengan riwayat lebih banyak pukulan ke tengkorak memiliki risiko lebih besar, dengan dua atau lebih cedera kepala lebih dari dua kali lipat risiko demensia dalam 25 tahun mendatang.

Data menunjukkan, wanita juga lebih rentan daripada pria untuk mengembangkan Alzheimer setelah cedera otak, dan orang kulit putih lebih berisiko daripada orang kulit hitam.

Peneliti yang berbasis di AS mempelajari hampir 15.000 orang selama seperempat abad dan memperoleh data tentang cedera kepala dari catatan rumah sakit, dan informasi apa pun yang ditawarkan secara sukarela oleh para peserta.

Mereka menemukan risiko rata-rata terkena demensia meningkat 44 persen jika seseorang menderita beberapa bentuk cedera kepala.

Secara khusus, risikonya 25 persen lebih tinggi setelah satu pukulan dan 2,14 kali lebih mungkin jika mereka menderita dua atau lebih.

Bukti menunjukkan wanita yang terbentur kepala setidaknya sekali selama rentang waktu 25 tahun, 69 persen lebih mungkin terkena demensia dibandingkan mereka yang tidak mengalami cedera otak, sedangkan untuk pria, angkanya hanya 15 persen.

Orang kulit hitam yang menderita cedera kepala 22 persen lebih mungkin terkena demensia daripada seseorang yang menghindari pukulan pada tengkorak. Namun untuk orang kulit putih, angkanya 55 persen.

Para penulis tidak dapat menjelaskan perbedaan antara ras dan jenis kelamin dan mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan adanya hubungan sebab akibat.

“Cedera kepala merupakan faktor risiko yang signifikan untuk demensia, tetapi itu salah satu yang dapat dicegah,” kata ketua peneliti, Dr Andrea Schneider dari University of Pennsylvania. Pada Selasa (16/03).

Temuan kami menunjukkan bahwa jumlah cedera kepala penting lebih banyak cedera kepala dikaitkan dengan risiko demensia yang lebih besar.

Dalam foto, Jack Charlton (kiri) dan saudaranya, Sir Bobby (kanan). Kedua legenda sepak bola Inggris mengembangkan demensia. Jack meninggal pada Juli tahun lalu dan Sir Bobby didiagnosis tiga bulan kemudian

Ketergantungan dosis dari hubungan ini menunjukkan bahwa pencegahan cedera kepala dapat mengurangi beberapa risiko demensia di kemudian hari.

“Sementara cedera kepala bukan satu-satunya faktor risiko demensia, itu adalah salah satu faktor risiko demensia yang dapat dimodifikasi dengan perubahan perilaku seperti memakai helm dan sabuk pengaman.”

Studi yang diterbitkan hari ini di Alzheimer’s & Dementia: The Journal of Alzheimer’s Association, muncul ketika seorang ahli mengungkapkan satu pemain di setiap pertandingan rugby internasional menderita cedera otak.

Dr Willie Stewart, seorang ahli saraf di Universitas Glasgow, membuat pernyataan pada penyelidikan parlemen tentang gegar otak dan olahraga dan menggambarkan tingkat cedera sebagai tidak dapat diterima.

Dr Stewart memberikan bukti kepada komite Departemen Media dan Olahraga Budaya, yang mewawancarai para ahli dan kepala badan pengatur olahraga untuk mengetahui hubungan dengan penyakit neurodegeneratif, seperti demensia.

Akademisi telah melakukan pekerjaan perintis untuk membangun hubungan antara sepak bola dan penyakit otak. Dalam permainan bola bundar, menyundul bola berarti mantan pemain 3,5 kali lebih mungkin meninggal karena penyakit neurodegeneratif daripada masyarakat umum.

Kampanye Daily Mail yang dimulai tahun lalu telah menarik perhatian pada penderitaan demensia dalam sepak bola.

Dalam beberapa bulan terakhir, menyusul meninggalnya Nobby Stiles akibat demensia, didiagnosis Bobby Charlton dan kematian kakaknya, Jack.

Di AS, cedera kepala berulang telah dikaitkan dengan ensefalopati traumatis kronis (CTE), kondisi otak yang telah merenggut nyawa banyak mantan pemain, termasuk Junior Seau, Mike Webster, dan Ken Stabler.

Tabrakan berdampak tinggi yang umum terjadi di bagian dukungan menyebabkan serangan subkonkusif berulang yang seiring waktu menyebabkan pemadatan beberapa jaringan otak.

Ini memanifestasikan dirinya sebagai gangguan kognitif, depresi, kehilangan ingatan dan seringkali perilaku impulsif. Ini hanya dapat didiagnosis setelah kematian dan melalui analisis otak almarhum.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini