Berita

 Network

 Partner

Lintasi Laut China Selatan, China Sebut Tindakan Inggris Provokatif
(Foto: The Guardian)

Lintasi Laut China Selatan, China Sebut Tindakan Inggris Provokatif

Berita Baru, Internasional – Inggris menyatakan tidak memiliki rencana konfrontasi angkatan laut dengan China di Laut China Selatan dan menegaskan bahwa mereka hanya bertujuan mengirim kelompok kapal induknya ke rute paling langsung, melintasi perairan itu.

Ungkapan tersebut muncul beberapa jam setelah peringatan dari militer China dan media pemerintah bahwa kelompok tersebut, yang dipimpin oleh kapal induk Angkatan Laut Kerajaan Ratu Elizabeth, melakukan tindakan yang memicu provkasi.

Sumber pertahanan Inggris mengatakan bahwa HMS Ratu Elizabeth akan berlayar puluhan mil jauhnya dari Kepulauan Spratly dan Paracel yang disengketakan, yang diklaim oleh China. Kapal induk dan kapal sekutu memasuki Laut China Selatan awal pekan ini dan diperkirakan akan berangkat pada akhir Sabtu.

Sekali lagi, Inggris menyatakan bahwa pihaknya tidak ada niat untuk mengulangi kesalahan yang pernah dilakukan oleh HMS Defender pada bulan Juni, di mana kapal itu berlayar melalui  perairan yang disengketakan di lepas pantai Krimea, yang menyebabkan kapal perang itu diintai oleh penjaga pantai Rusia dan diikuti oleh pesawat-pesawat yang terbang rendah.

Berita Terkait :  Versi PS4 dan PS5 Game Mafia Among Us Diumumkan

Sebaliknya, Ratu Elizabeth dan kapal-kapal pendukungnya akan melanjutkan perjalanan untuk mengambil bagian dalam latihan dengan AS, Australia, Prancis, Jepang di Laut Filipina, dalam unjuk kekuatan multinasional yang ditujukan ke Beijing.

Namun demikian, sebuah sumber mengatakan latihan itu mencakup kapal perang Inggris yang mengunjungi Kepulauan Senkaku Jepang, yang juga diklaim oleh China, di Laut China Timur, sebagai bagian dari upaya Inggris untuk meningkatkan hubungan pasca-Brexit dengan Tokyo.

Harapan telah meningkat bahwa Inggris dapat berlayar lebih dekat ke pulau-pulau yang disengketakan di Laut China Selatan, yang dituduh militerisasi oleh China, setelah episode Laut Hitam dan sejarah ketegangan yang lebih panjang antara kedua negara terkait masalah tersebut.

Pada Agustus 2018, kapal perang Inggris lainnya, HMS Albion, diperintahkan oleh menteri pertahanan saat itu, Gavin Williamson, untuk berlayar dekat dengan Kepulauan Paracel, yang memicu pertikaian diplomatik. Pembicaraan bahwa Ratu Elizabeth mungkin pergi ke Laut China Selatan pada 2019 menyebabkan China membatalkan putaran pembicaraan perdagangan dengan Inggris.

Berita Terkait :  Aktivis Iklim Greta Thunberg Serukan Warga AS untuk Memilih Joe Biden

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional China, Wu Qian, mengatakan pihaknya menghormati kebebasan navigasi tetapi dengan tegas menentang setiap kegiatan angkatan laut yang bertujuan untuk memicu kontroversi.

“Tindakan itu seharusnya jangan sampai mengganggu stabilitas perdamaian regional, termasuk kolaborasi militer terbaru antara Inggris dan Jepang,” katanya. “Angkatan Laut China akan mengambil tindakan apa pun yang diperlukan untuk mengatasi perilaku seperti itu.”

Lintasan tersebut menandai pertama kalinya kelompok penyerang baru Inggris, yang mencakup dua kapal perusak dan dua fregat, telah dikerahkan ke kawasan Asia-Pasifik.

Misi itu juga telah memicu banyak laporan dan komentar di tabloid media pemerintah China, Global Times, yang mengatakan “gagasan tentang kehadiran Inggris di Laut China Selatan itu berbahaya”.

“Jika London mencoba untuk membangun kehadiran militer di kawasan dengan signifikansi geopolitik, itu hanya akan mengganggu status quo di kawasan itu … Dan jika ada tindakan nyata terhadap China, itu mencari kekalahan.”

Berita Terkait :  Semakin Panas, Taiwan Latihan Militer di Laut China Selatan

Akhir tahun ini, Inggris juga akan secara permanen menugaskan dua kapal perang ke wilayah tersebut. “Kami tidak akan pergi ke sisi lain dunia untuk menjadi provokatif. Kami akan percaya diri, tetapi tidak konfrontatif, ”kata menteri pertahanan, Ben Wallace, kepada parlemen pada bulan April.

Meningkatnya militerisasi dan ekspansionisme China di kawasan itu, khususnya terhadap Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai provinsi China yang akan direbut kembali, telah memperburuk ketegangan antara China dan banyak negara tetangga.

Tetapi bahkan beberapa sekutu Inggris mempertanyakan apakah kehadiran Inggris efektif di kawasan itu. Pada hari Selasa menteri pertahanan AS, Lloyd Austin, memperingatkan bahwa sumber daya militer langka dan Inggris mungkin bisa “lebih membantu di bagian lain dunia”.