Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ledakan Besar di Nashville Saat Perayaan Natal, Diduga Terorisme

Ledakan Besar di Nashville Saat Perayaan Natal, Diduga Terorisme

Berita Baru, Internasional – Tepat pada perayaan Natal 2020, pusat kota Nashville ditutup setelah ledakan besar yang  menghancurkan beberapa bangunan pada pagi hari Natal, yang menurut polisi setempat adalah “tindakan yang disengaja”.

Walikota Nashville, John Cooper, mengatakan: “Bukti awal memang menunjukkan bahwa itu adalah bom yang sengaja diledakkan di komunitas kami.”

Saat briefing di pagi hari, sebagaimana dilansir dari The Guardian, (26/12), FBI mengumumkan bahwa badan tersebut, bersama dengan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak, akan memimpin penyelidikan terhadap ledakan yang menyebabkan tiga orang dengan luka tidak kritis.

Petugas penegak hukum di kota terbesar Tennessee mengatakan kepada beberapa media bahwa pihak berwenang juga menemukan adanya jenazah di sekitar ledakan. Belum jelas, apakah jenazah tersebut terkait dengan insiden atau mungkin milik seseorang yang bertanggung jawab.

Pihak berwenang mengatakan mereka telah menerima panggilan telepon yang memperingatkan bahwa kendaraan rekreasi yang diparkir (RV) akan meledak dalam 15 menit. RV itu sendiri mulai menyiarkan pesan berulang yang tampaknya direkam agar siapa pun di dekatnya menjauh.

Saat petugas polisi Nashville membersihkan area penduduk, kendaraan itu meledak, menyebabkan kerusakan struktural pada beberapa bangunan, merobohkan pohon, dan memecahkan jendela sejauh ratusan meter.

“Kami memiliki satu petugas yang terlempar ke tanah … dan kami saat ini sedang menyapu daerah itu untuk memastikan semua orang aman,” kata juru bicara kepolisian Nashville, Don Aaron.

Don Cochran, pengacara AS untuk Nashville, mengatakan Departemen Kehakiman telah mengarahkan seluruh kekuatan untuk penyelidikan. Agen khusus asisten FBI, Matt Foster, mengimbau publik untuk meminta tip. “Kami membutuhkan petunjuk Anda dan kami membutuhkan bantuan Anda,” katanya.

Polisi Nashville, melalui Twitter, memposting gambar kendaraan model lama dengan warna cat pucat yang dicurigai terlibat dalam insiden tersebut.

Agen khusus ATF yang bertanggung jawab, Mickey French, mengatakan bahwa badan tersebut telah mengaktifkan tim respons nasional, termasuk para ahli bahan peledak untuk membantu menyelidiki insiden tersebut. “Prioritas utama kami jelas untuk menjaga warga kami aman dan terjamin,” katanya.

Menurut laporan di Tennessean, ledakan itu dirasakan hingga radius bermil-mil dan memicu tanggapan dari regu bom polisi serta petugas pemadam kebakaran dan pejabat penegak hukum negara bagian dan federal lainnya.

“Ledakan itu signifikan, seperti yang Anda lihat, departemen kepolisian, mitra federal – FBI dan ATF – sedang melakukan penyelidikan skala besar hingga saat ini,” kata juru bicara kepolisian Nashville. “Kami yakin ledakan itu adalah tindakan yang disengaja.”

Pemilik hostel Pusat Kota Nashville di dekatnya mengatakan, bahwa para tamu dievakuasi ke Stadion Nissan untuk berlindung.

Walikota Nashville, John Cooper, mendesak orang-orang untuk menjauh dari pusat kota, saat polisi dan otoritas federal meluncurkan penyelidikan. Cooper mengatakan kota itu beruntung karena jumlah korban luka terbatas.

Gubernur Bill Lee dari Tennessee mengatakan di Twitter bahwa negara bagian akan menyediakan sebanyak mungkin tenaga penyelidik untuk mencari tahu apa yang terjadi dan siapa yang bertanggung jawab dalam insiden tersebut.

Andrew McCabe, mantan wakil direktur FBI, mengatakan kepada CNN bahwa ledakan sebesar ini akan diselidiki sebagai kemungkinan tindakan terorisme.