Berita

 Network

 Partner

Demensia

Kurang Tidur dapat Meningkatkan Risiko Pelupa atau Demensia

Berita Baru, Paris – Kurang tidur dapat meningkatkan risiko terkena demensia di kemudian hari, menurut sebuah penelitian baru yang menemukan bahwa mereka yang tidur di bawah enam jam adalah yang paling berisiko.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti dari University of Paris menganalisis data survei tentang kesehatan 7.959 orang Inggris sejak 1985, termasuk durasi tidur yang dilaporkan secara sendiri.

Tim yang dipimpin oleh Severine Sabia menemukan bahwa mereka yang berusia 50 hingga 70 tahun yang tidur kurang dari enam jam semalam di usia paruh baya memiliki risiko 30 persen lebih tinggi terkena demensia secara lambat.

Secara global, sekitar 50 juta orang menderita demensia, dan ada hampir 10 juta kasus baru setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Sabia mengatakan tidur mungkin penting untuk kesehatan otak di usia paruh baya, dan penelitian di masa depan dapat menentukan apakah memperbaiki kebiasaan tidur dapat mencegah demensia.

Gejala umum demensia adalah tidur yang berubah, tetapi para peneliti mengatakan ada bukti pola tidur sebelum timbulnya demensia dapat berkontribusi pada penyakit ini.

Untuk studi ini, penulis memeriksa data yang dikumpulkan selama 36 tahun terakhir sejak 1985 pada ribuan orang yang melaporkan sendiri kebiasaan dan durasi tidur mereka, dengan beberapa memakai akselerometer arloji dalam semalaman untuk mengonfirmasi bahwa ini adalah perkiraan yang akurat.

Berita Terkait :  Turki Mulai Pakai Mata Uang Yuan China

“Apakah parameter tidur juga mempengaruhi demensia di usia lanjut tetap menjadi bahan perdebatan,” menurut Sabia dan rekannya. Pada Selasa (20/04)

Mereka menemukan bahwa demensia diketahui memengaruhi siklus tidur dan bangun pada individu, tetapi sejauh mana durasi tidur sebagai orang dewasa dikaitkan dengan demensia yang tidak jelas.

Ini karena sebagian besar penelitian belum secara eksplisit mempertimbangkan usia saat menilai durasi tidur atau lama tindak lanjut mereka terhadap masalah tersebut.

“Pendekatan kami memperhatikan kedua aspek ini bersama dengan dimasukkannya beragam kovariat untuk menunjukkan bahwa durasi tidur yang singkat di usia paruh baya dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia,” tim menjelaskan.

Diketahui bahwa selama tidur, racun dibersihkan dari otak dan bagian tubuh lainnya, ini melindungi dari berbagai penyakit termasuk penyakit jantung dan kanker.

Dr Sabia berkata: “Ada hipotesis biologis yang masuk akal untuk menjelaskan hubungan antara durasi tidur dan demensia.”

Salah satunya menyangkut peran tidur dalam pembersihan limbah protein di otak.

“Selama periode bangun, aktivitas saraf meningkatkan pelepasan protein beta amiloid, protein ini kemudian dicuci dari otak saat tidur.”

“Dalam kasus tidur singkat, pembersihan protein ini dapat diubah dan menyebabkan akumulasi beta Amiloid di otak.”

Berita Terkait :  Spesies Burung Langka ini Terlihat Lucu dan Serius Secara Bersamaan

Akumulasi protein ini diamati pada kasus Alzheimer. Mekanisme lain mungkin juga melibatkan peran tidur dalam peradangan saraf dan aterosklerosis (pengerasan arteri).

Researchers from the University of Paris analysed survey data that has examined the health of 7,959 British individuals since 1985 including self-reported sleep durations. Stock image
Peneliti dari University of Paris menganalisis data survei yang telah memeriksa kesehatan 7.959 orang Inggris sejak 1985 termasuk durasi tidur yang dilaporkan sendiri.

NHS mengatakan kebanyakan orang dewasa membutuhkan antara enam dan sembilan jam tidur setiap malam. The Sleep Foundation di AS menyarankan tujuh hingga delapan jam khusus untuk orang berusia di atas 65 tahun.

Lebih dari 920.000 orang di Inggris hidup dengan demensia, ini adalah angka yang diperkirakan akan melonjak menjadi dua juta pada tahun 2050 karena populasi yang menua.

Tanpa obat yang terlihat, ada peningkatan fokus pada perubahan gaya hidup yang dapat membantu mempertahankan hal buruk itu. Di Inggris, enam dari sepuluh orang dewasa mengakui bahwa mereka tidak cukup tidur.

Dr Sara Imarisio, kepala penelitian di Alzheimer’s Research UK, mengatakan: “Kami tahu bahwa penyakit yang menyebabkan demensia dimulai hingga dua dekade sebelum gejala seperti kehilangan ingatan mulai terlihat, jadi paruh baya adalah waktu yang penting untuk penelitian faktor risiko.”

“Dalam studi ini, durasi tidur sebagian besar diukur melalui relawan studi yang melaporkan sendiri durasi tidur mereka, ” jelas Imarisio.

“Dan sementara kelompok sukarelawan ini tidak mencerminkan populasi Inggris, hal itu menawarkan wawasan tentang hubungan dengan tidur dan demensia di pertengahan hingga kemudian hari.”

Berita Terkait :  Sistim Kekebalan Tubuh "Mengingat" Covid-19 Sekitar 6 Bulan Lamanya

Dia mengatakan penelitian itu tidak bisa memisahkan penyebab dan efek yang sebenarnya, tetapi menunjukkan durasi tidur yang lebih rendah terkait dengan peningkatan risiko demensia.

Dalam kontrak “tidak ditemukan hubungan antara durasi tidur yang lebih lama dari rata-rata dan risiko demensia,” katanya.

“Meskipun tidak ada cara pasti untuk mencegah demensia, ada hal-hal dalam kendali kami yang dapat mengurangi risiko kami.”

“Bukti terbaik menunjukkan bahwa tidak merokok, hanya minum secukupnya, tetap aktif secara mental dan fisik, makan makanan seimbang, dan menjaga kadar kolesterol dan tekanan darah dapat membantu menjaga otak kita tetap sehat seiring bertambahnya usia.”

Dr Elizabeth Coulthard, seorang ahli saraf demensia di Universitas Bristol, yang tidak terlibat dalam penelitian ini mengatakan tim tersebut menyajikan informasi baru tentang tidur dan demensia.

Ini berarti bahwa setidaknya beberapa orang yang kemudian mengembangkan demensia mungkin belum mengalaminya pada awal penelitian ketika tidur mereka pertama kali dinilai, berdasarkan data pelacakan selama 30 tahun, jelasnya.

“Jadi, ini memperkuat bukti bahwa kurang tidur di usia paruh baya dapat menyebabkan atau memperburuk demensia di kemudian hari.”