Berita

 Network

 Partner

Kiamat Serangga: 'Dunia Kita akan Terhenti Tanpa Mereka'
(Foto: The Guardian)

Kiamat Serangga: ‘Dunia Kita akan Terhenti Tanpa Mereka’

Berita Baru, Internasional – Dalam 50 tahun terakhir, keberadaan serangga telah menurun sebesar 75%, dan konsekuensinya adalah bencana besar. Ahli biologi Dave Goulson mengungkapkan layanan vital yang mereka lakukan

Sepanjang hidup saya, kata Goulson, serangga telah membuat saya terpesona. Salah satu ingatan saya yang paling awal adalah ketika berusia lima tahun, menemukan beberapa ulat kuning-hitam bergaris-garis sedang memakan rumput liar di taman bermain sekolah. Saya menaruhnya di kotak makan siang saya yang kosong, dan membawanya pulang. Akhirnya mereka berubah menjadi magenta tampan dan ngengat hitam. Ini tampak seperti keajaiban bagi saya – dan masih terjadi. “Saya terpikat,” katanya.

Untuk mengejar serangga, saya telah berkeliling dunia, dari gurun Patagonia hingga puncak es Fjordland di Selandia Baru dan pegunungan berhutan Bhutan. Saya menyaksikan awan yang dipenuhi kupu-kupu, sayap burung menghirup mineral dari tepi sungai di Kalimantan, dan ribuan kunang-kunang berkedip sinkron di malam hari di rawa-rawa Thailand. Di rumah, di kebun saya di Sussex, saya telah menghabiskan waktu berjam-jam menonton belalang mencari pasangan dan melihat earwigs merawat anak-anak mereka, semut susu madu dari kutu daun, dan lebah pemotong daun menggerogoti daun untuk melapisi sarang mereka.

Tetapi saya dihantui oleh pengetahuan bahwa makhluk-makhluk ini sedang mengalami kemunduran. Sudah 50 tahun sejak saya pertama kali mengumpulkan ulat-ulat itu di taman bermain sekolah, dan setiap tahun yang telah berlalu ada sedikit kupu-kupu, lebih sedikit lebah – lebih sedikit dari hampir semua binatang kecil yang membuat dunia berputar. Makhluk-makhluk yang mempesona dan indah ini menghilang, semut demi semut, lebah demi lebah, hari demi hari. Perkiraan bervariasi dan tidak tepat, tetapi tampaknya jumlah serangga telah berkurang sebanyak 75% atau lebih sejak saya berusia lima tahun. Bukti ilmiah terkait ini semakin kuat setiap tahun, karena banyaknya penelitian yang diterbitkan yang menggambarkan runtuhnya populasi kupu-kupu raja di Amerika Utara, kematian serangga hutan dan padang rumput di Jerman, atau kontraksi yang tampaknya tak terhindarkan dari kisaran lebah dan lalat di Inggris.

Pada tahun 1963, dua tahun sebelum saya lahir, Rachel Carson memperingatkan kita dalam bukunya berjudul Silent Spring bahwa kita sedang melakukan kerusakan parah pada planet kita. Dia akan menangis untuk melihat seberapa parah keadaannya. Habitat satwa liar yang kaya serangga, seperti padang rumput jerami, rawa-rawa, padang rumput dan hutan hujan tropis, telah dibuldoser, dibakar atau dibajak hingga hancur dalam skala besar, juga masalah dengan pestisida dan pupuk. Dia menyoroti fenomena tersebut telah menjadi jauh lebih akut, dengan perkiraan 3m ton pestisida sekarang masuk ke lingkungan global setiap tahun. Beberapa dari pestisida baru ini ribuan kali lebih beracun bagi serangga daripada yang ada di zaman Carson. Tanah telah terdegradasi, sungai tersumbat oleh lumpur dan tercemar bahan kimia. Perubahan iklim, sebuah fenomena yang tidak dikenali pada masanya, sekarang mengancam planet kita. Semua perubahan ini telah terjadi dalam hidup kita, dalam pengawasan kita, dan mereka terus berakselerasi.

Tampaknya hanya sedikit orang yang menyadari betapa merusaknya hal ini, tidak hanya untuk kesejahteraan manusia – kita membutuhkan serangga untuk menyerbuki tanaman kita, mendaur ulang kotoran, daun dan bangkai, menjaga tanah tetap sehat, mengendalikan hama, dan banyak lagi – tetapi untuk hewan yang lebih besar, seperti burung, ikan dan katak, bergantung pada serangga untuk makanan. Bunga liar mengandalkan mereka untuk penyerbukan. Ketika serangga menjadi lebih langka, dunia kita perlahan-lahan akan terhenti, karena tidak dapat berfungsi tanpa mereka.

Semakin banyak, kebanyakan dari kita tinggal di kota, dan tumbuh melihat beberapa serangga selain lalat rumah, nyamuk dan kecoa, sehingga sebagian besar dari kita tidak begitu menyukai serangga. Banyak orang takut pada mereka. Mereka sering disebut sebagai “perayapan menyeramkan” atau “bug”; makhluk yang tidak menyenangkan, jorok, kotor, hidup dalam kotoran dan menyebarkan penyakit. Oleh karena itu, hanya sedikit yang menghargai betapa pentingnya serangga bagi kelangsungan hidup kita sendiri, dan lebih sedikit lagi betapa indah, pintar, mempesona, misterius, dan menakjubkannya serangga.

Serangga telah ada sejak lama. Nenek moyang mereka berevolusi dalam cairan primordial dasar laut, setengah miliar tahun yang lalu. Mereka membentuk sebagian besar spesies yang dikenal di planet kita – semut saja melebihi jumlah manusia dengan satu juta banding satu – jadi jika kita kehilangan banyak serangga kita, keanekaragaman hayati secara keseluruhan tentu saja akan berkurang secara signifikan. Selain itu, mengingat keragaman dan kelimpahannya, tidak dapat dihindari bahwa serangga terlibat erat dalam semua rantai makanan dan jaring makanan darat dan air tawar. Ulat, kutu daun, larva caddisfly dan belalang adalah herbivora, misalnya, mengubah bahan tanaman menjadi protein serangga lezat yang jauh lebih mudah dicerna oleh hewan yang lebih besar. Lainnya, seperti tawon, kumbang tanah dan belalang, menempati tingkat berikutnya dalam rantai makanan, sebagai predator herbivora. Semuanya adalah mangsa bagi banyak burung, kelelawar, laba-laba, reptil, amfibi, mamalia kecil, dan ikan, yang hanya akan makan sedikit atau tidak sama sekali jika bukan karena serangga. Pada gilirannya, pemangsa teratas seperti burung pipit, bangau, dan osprey yang memangsa jalak, katak, celurut, atau salmon pemakan serangga akan sendiri kelaparan tanpa serangga.

Berita Terkait :  China Tegas Dukung Pemimpin Hong Kong

Hilangnya kehidupan serangga dari rantai makanan tidak hanya menjadi bencana bagi satwa liar. Ini juga akan memiliki konsekuensi langsung bagi pasokan makanan manusia. Kebanyakan orang Eropa dan Amerika Utara merasa jijik dengan kemungkinan memakan serangga, yang aneh, karena kami dengan senang hati mengonsumsi udang (yang secara umum mirip, tersegmentasi, dan dengan kerangka luar). Nenek moyang kita pasti pernah memakan serangga dan, secara global, memakan serangga adalah hal yang biasa. Sekitar 80% populasi dunia secara teratur mengkonsumsinya, dengan praktik yang sangat umum di Amerika Selatan, Afrika dan Asia, dan di antara masyarakat adat Oseania.

Argumen yang kuat dapat dibuat bahwa manusia harus membudidayakan lebih banyak serangga sebagai alternatif dari babi, sapi, atau ayam. Budidaya serangga lebih hemat energi dan membutuhkan lebih sedikit ruang dan air. Mereka adalah sumber protein yang lebih sehat, tinggi asam amino esensial dan lebih rendah lemak jenuh daripada daging sapi, dan kita jauh lebih kecil kemungkinannya terkena penyakit dari memakan serangga (pikirkan flu burung atau Covid-19). Jadi jika kita ingin memberi makan 10-12 miliar orang yang diproyeksikan akan hidup di planet kita pada tahun 2050, maka kita harus menganggap serius peternakan serangga sebagai sumber protein yang lebih sehat dan pilihan yang lebih berkelanjutan daripada peternakan konvensional.

Sementara masyarakat barat mungkin tidak memakan serangga, kami secara teratur mengkonsumsinya pada satu langkah yang dihilangkan dalam rantai makanan. Ikan air tawar seperti trout dan salmon memakan serangga, seperti halnya burung buruan seperti ayam hutan, burung pegar, dan kalkun.

Selain peran mereka sebagai makanan, serangga melakukan sejumlah besar layanan penting lainnya dalam ekosistem. Misalnya, 87% dari semua spesies tanaman membutuhkan penyerbukan hewan, sebagian besar dilakukan oleh serangga. Kelopak warna-warni, aroma dan nektar bunga berevolusi untuk menarik penyerbuk. Tanpa penyerbukan, bunga liar tidak akan menghasilkan benih, dan sebagian besar akhirnya akan menghilang. Tidak akan ada bunga jagung atau bunga poppy, foxgloves atau forget-me-nots. Tetapi tidak adanya penyerbuk akan memiliki dampak ekologis yang jauh lebih menghancurkan daripada hanya hilangnya bunga liar. Kira-kira tiga perempat dari jenis tanaman yang kita tanam juga membutuhkan penyerbukan oleh serangga, dan jika sebagian besar spesies tanaman tidak dapat lagi berbiji dan mati, maka setiap komunitas di darat akan sangat berubah dan miskin, mengingat tanaman adalah dasarnya dari setiap rantai makanan.

Pentingnya serangga sering dibenarkan dalam hal jasa ekosistem yang mereka berikan, yang dapat dianggap berasal dari nilai moneter. Penyerbukan saja diperkirakan bernilai antara $ 235 miliar dan $ 577 miliar per tahun di seluruh dunia (perhitungan ini tidak terlalu akurat, oleh karena itu perbedaan besar antara kedua angka tersebut). Selain aspek keuangan, kita tidak mungkin memberi makan populasi manusia global yang terus bertambah tanpa penyerbuk. Kita dapat menghasilkan kalori yang cukup untuk membuat kita semua tetap hidup, karena tanaman yang diserbuki angin seperti gandum, barley, beras, dan jagung merupakan bagian terbesar dari makanan kita, tetapi hidup secara eksklusif dengan diet roti, nasi, dan bubur akan segera membuat kita menyerah, kekurangan vitamin dan mineral esensial. Bayangkan diet tanpa stroberi, cabai, apel, mentimun, ceri, blackcurrant, labu, tomat, kopi, raspberry, cukini, kacang runner dan blueberry, untuk menyebutkan beberapa saja. Dunia sudah menghasilkan lebih sedikit buah dan sayuran daripada yang dibutuhkan jika semua orang di planet ini memiliki pola makan yang sehat. Tanpa penyerbuk, tidak mungkin menghasilkan buah dan sayuran “lima sempurna” yang kita semua butuhkan.

Berita Terkait :  Seorang Wanita Migran di Italia Melahirkan di Helikopter

Serangga juga sangat terlibat dalam penguraian bahan organik, seperti daun yang jatuh, kayu, dan kotoran hewan. Ini adalah pekerjaan yang sangat penting, karena mendaur ulang nutrisi, membuatnya tersedia sekali lagi untuk pertumbuhan tanaman. Kebanyakan pengurai tidak pernah diperhatikan. Misalnya, tanah kebun Anda – dan terutama tumpukan kompos Anda, jika Anda memilikinya – hampir pasti mengandung jutaan ekor pegas (Collembola) yang tak terhitung jumlahnya. Keturunan serangga primitif yang sangat kecil ini, sering kali panjangnya kurang dari 1 mm, dinamai karena trik cerdik mereka menembakkan diri mereka sendiri setinggi 100 mm ke udara untuk menghindari pemangsa. Pasukan pelompat tinggi yang sangat kecil ini melakukan pekerjaan penting, menggigit bagian-bagian kecil bahan organik dan membantu memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil yang kemudian diurai lebih lanjut oleh bakteri, melepaskan nutrisi untuk digunakan tanaman.

Serangga lain, pengurus alam, sama-sama efisien dalam membuang mayat. Dengan kecepatan luar biasa, lalat seperti bluebottles dan greenbottles menemukan mayat dalam beberapa menit setelah kematian, bertelur banyak yang menetas dalam beberapa jam menjadi belatung yang berlomba memakan bangkai sebelum serangga lain tiba. Kerabat mereka, lalat daging, memiliki keunggulan dalam perlombaan ini, karena mereka melahirkan langsung belatung, melewatkan tahap telur sepenuhnya. Kumbang penguburan dan bangkai tiba berikutnya dan memakan mayat dan belatung yang sedang berkembang. Kumbang penguburan menyeret mayat hewan kecil ke bawah tanah, bertelur di atasnya, lalu tetap merawat keturunannya. Urutan kejadian ini cukup dapat diprediksi bahkan untuk digunakan oleh ahli entomologi forensik untuk menilai perkiraan waktu kematian mayat manusia ketika keadaan kematiannya mencurigakan.

Di atas semua ini, penggali, serangga yang tinggal di tanah membantu menganginkan tanah. Semut menyebarkan benih, membawanya kembali ke sarangnya untuk dimakan, tetapi sering kali kehilangan sedikit, yang kemudian dapat berkecambah. Ngengat sutra memberi kita sutra, dan lebah madu memberi kita madu. Secara total, jasa ekosistem yang disediakan oleh serangga diperkirakan bernilai setidaknya $57 miliar per tahun di AS saja, meskipun ini adalah perhitungan yang tidak berarti karena, seperti yang pernah dikatakan EO Wilson, tanpa serangga “lingkungan akan runtuh ke dalam kekacauan” dan miliaran orang akan kelaparan.

Ahli biologi Amerika, Paul Ehrlich, menyamakan hilangnya spesies dari komunitas ekologis dengan secara acak muncul paku keling dari sayap pesawat terbang. Hapus satu atau dua dan pesawat mungkin akan baik-baik saja. Hapus 10, atau 20 atau 50, dan pada titik tertentu yang sama sekali tidak dapat kita prediksi, akan ada kegagalan bencana, dan pesawat akan jatuh dari langit. Serangga adalah paku keling yang menjaga ekosistem berfungsi.

Terlepas dari peringatan mengerikan seperti ini, serangga jauh lebih sedikit dipelajari daripada vertebrata, dan pada dasarnya kita tidak tahu apa-apa tentang mayoritas spesies 1m yang sejauh ini telah diberi nama: biologi, distribusi, dan kelimpahannya sama sekali tidak diketahui. Seringkali yang kita miliki hanyalah “spesimen tipe” pada pin di museum, dengan tanggal dan tempat pengambilan. Diperkirakan ada setidaknya 4m spesies lain yang belum kita temukan. Sungguh ironi yang kejam bahwa, sementara kita masih beberapa dekade lagi untuk membuat katalog keanekaragaman serangga yang mengejutkan di planet kita, makhluk-makhluk ini menghilang dengan cepat.

Angka-angka yang mencolok. Pada tahun 2015 saya dihubungi oleh Krefeld Society, sekelompok ahli entomologi yang sejak akhir 1980-an telah menjebak serangga terbang di cagar alam yang tersebar di seluruh Jerman. Mereka telah mengumpulkan serangga dari hampir 17.000 hari menjebak di 63 lokasi dan 27 tahun, total 53kg serangga. Mereka mengirimi saya data mereka untuk meminta bantuan saya dalam mempersiapkannya untuk publikasi di jurnal ilmiah. Dalam 27 tahun dari tahun 1989 hingga 2016 biomassa keseluruhan (yaitu berat) serangga yang tertangkap dalam perangkap mereka turun sebesar 75%. Pada pertengahan musim panas, ketika di Eropa kita melihat puncak aktivitas serangga, penurunannya bahkan lebih nyata, yaitu 82%. Saya awalnya berpikir bahwa pasti ada semacam kesalahan, karena ini tampaknya penurunan yang terlalu dramatis untuk dapat dipercaya. Kami tahu bahwa satwa liar secara umum mengalami penurunan, tetapi hilangnya tiga perempat serangga dengan begitu cepat menunjukkan kecepatan dan skala penurunan yang sebelumnya tidak pernah dibayangkan.

Berita Terkait :  Inovasi AI Bisa Mendeteksi Selera Individu pada Otak Anda

Pada Oktober 2019, sekelompok ilmuwan Jerman yang berbeda menerbitkan temuan mereka dari studi populasi serangga di hutan dan padang rumput Jerman selama 10 tahun dari 2008 hingga 2017. Hasil studi ini sangat meresahkan. Padang rumput bernasib terburuk, kehilangan rata-rata dua pertiga dari biomassa arthropoda mereka (serangga, laba-laba, kutu kayu, dan banyak lagi). Di hutan, biomassa turun 40%.

Bagaimana dengan di tempat lain? Apakah ada sesuatu yang aneh terjadi di Jerman? Tampaknya sangat tidak mungkin. Mungkin populasi serangga yang paling banyak dipelajari di dunia adalah kupu-kupu Inggris. Mereka dicatat oleh para sukarelawan sebagai bagian dari Butterfly Monitoring Scheme, skema terbesar dan terlama dari jenisnya di dunia. Tren yang diungkapkannya mengkhawatirkan. Kupu-kupu dari “pedesaan yang lebih luas” – spesies umum yang ditemukan di lahan pertanian, kebun, dan sebagainya, seperti padang rumput coklat dan burung merak – menurun jumlahnya sebesar 46% antara tahun 1976 dan 2017. Sementara itu, spesialis habitat, spesies yang lebih rewel yang cenderung jauh lebih langka , seperti fritillaries dan hairstreaks, turun 77%, meskipun upaya konservasi terpadu diarahkan pada banyak dari mereka.

Di seluruh dunia, meskipun sebagian besar spesies serangga – lalat, kumbang, belalang, tawon, lalat capung, wereng, dan sebagainya – tidak dipantau secara sistematis, kita sering memiliki data yang baik tentang tren populasi burung yang bergantung pada serangga untuk makanannya, dan ini sebagian besar telah mengalami penurunan. Misalnya, populasi burung pemakan serangga yang berburu mangsanya di udara (yaitu serangga terbang yang biomassanya telah berkurang begitu banyak di Jerman) telah turun lebih dari kelompok burung lainnya di Amerika Utara, sekitar 40% antara tahun 1966 dan 2013 Burung layang-layang, burung layang-layang biasa (nightjars), burung walet cerobong asap dan burung walet gudang semuanya telah turun jumlahnya lebih dari 70% dalam 20 tahun terakhir.

Di Inggris, populasi flycatcher berbintik turun 93% antara tahun 1967 dan 2016. Insektivora lain yang pernah umum menderita serupa, termasuk ayam hutan abu-abu (-92%), burung bulbul (-93%) dan kukuk (-77%). Ular punggung merah, predator spesialis serangga besar, punah di Inggris pada 1990-an. Secara keseluruhan, British Trust for Ornithology memperkirakan bahwa Inggris memiliki 44 juta lebih sedikit burung liar pada tahun 2012 dibandingkan dengan tahun 1970.

Semua bukti di atas berkaitan dengan populasi serangga dan pemangsanya di negara-negara industri maju dan sangat maju. Informasi tentang populasi serangga di daerah tropis, tempat sebagian besar serangga hidup, sangat jarang. Kita hanya bisa menebak apa dampak penggundulan hutan Amazon, Kongo, atau hutan hujan Asia Tenggara terhadap kehidupan serangga di wilayah tersebut. Kita tidak akan pernah tahu berapa banyak spesies yang punah sebelum kita bisa menemukannya.

Untuk menyelamatkan mereka, kita perlu bertindak. Kita dapat melakukan ini dengan beberapa cara; beberapa sederhana, yang lain lebih sulit untuk dicapai. Pertama, kita perlu melahirkan masyarakat yang menghargai alam, baik untuk apa yang dilakukannya untuk kita maupun untuk kepentingannya sendiri. Tempat yang jelas untuk memulai adalah dengan anak-anak kita, mendorong kesadaran lingkungan sejak usia dini. Kita perlu menghijaukan daerah perkotaan kita. Bayangkan kota-kota hijau yang dipenuhi pepohonan, kebun sayur, kolam, dan bunga liar yang terhimpit di setiap ruang yang tersedia – di kebun kami, taman kota, peruntukan, kuburan, di tepi jalan, rel kereta api dan bundaran – dan semuanya bebas dari pestisida.

Kita harus mengubah sistem pangan kita. Menanam dan mengangkut makanan sehingga kita semua memiliki sesuatu untuk dimakan adalah kegiatan manusia yang paling mendasar. Cara kita melakukannya memiliki dampak besar pada kesejahteraan kita sendiri, dan pada lingkungan, jadi pastilah berharga untuk berinvestasi untuk memperbaikinya. Ada kebutuhan mendesak untuk merombak sistem saat ini, yang mengecewakan kita dalam berbagai cara. Kita dapat memiliki sektor pertanian yang dinamis, mempekerjakan lebih banyak orang, dan berfokus pada produksi makanan sehat yang berkelanjutan, menjaga kesehatan tanah, dan mendukung keanekaragaman hayati.