Berita

 Network

 Partner

Australia: Penduduk Sydney Merayakan Hari Terakhir Lockdown
(Foto: BBC)

Australia: Penduduk Sydney Merayakan Hari Terakhir Lockdown

Berita Baru, Internasional – Tuntas menjalani 107 hari atau hampir empat bulan lockdown, penduduk kota Sydney, Australia, merayakan hari kebebasan mereka dari penguncian Covid-19.

Seperti dilansir dari BBC, penduduk mengantri untuk pub dan toko-toko telah kembali dibuka pada tengah malam hari Senin (11/10).

Sementara penduduk lainnya merayakan masa berakhir lockdown dengan reuni dan kunjungan ke rumah rumah kerabat dan teman-teman mereka.

Kebijakan penanggulangan Covid telah melarang berbagai pertemuan dan perjalanan melampaui zona 5 km (3,1 mil). Hal tersebut telah menciptakan jarak antar individu yang dulu tidak ada. Sebagian besar pembatasan juga telah dibuka untuk orang-orang  yang telah divaksinasi.

Masa berakhirnya lockdown membuat penduduk dapat berkumpul kembali, berbagi makanan bersama, membuka kembali kafe dan restoran, dan mengunjungi pusat wisata, perpustakaan, dan kolam renang. Fenomena tersebut menciptakan antrian panjang di salon tukang cukur dan kuku pada hari Senin.

Berita Terkait :  Menko Polhukam : PP Karantina Wilayah Bukan Lockdown

Australia: Penduduk Sydney Merayakan Hari Terakhir Lockdown
Orang-orang mengantri di depan salon. (Foto: BBC)
Australia: Penduduk Sydney Merayakan Hari Terakhir Lockdown
Orang-orang berkumpul di kafe. (Foto: BBC)

Sidney, kota terbesar di Australia itu telah diizinkan untuk membuka penguncian setelah negara bagian New South Wales (NSW) mencapai target vaksinasi dosis dosis 70% .

Pembatasan wilayah akan semakin fleksibel jika angka vaksinasi mencapai 80% dari over-16, atau jika sepenuhnya telah divaksinasi. Saat ini, lebih dari 90% telah menerima dosis pertama.

“Sudah sulit 100 hari,” kata Premier Premier Dominic Perrottet, Senin.

“Tetapi upaya yang telah dilakukan orang-orang di seberang negara, untuk pergi keluar dan divaksinasi, telah memungkinkan hari yang menyenangkan ini.”

Perrottet memperingatkan bahwa NSW sedang menguatkan lonjakan kasus-kasus Covid, tetapi sistem perawatan kesehatan telah mengantisipasi, katanya.

Berita Terkait :  Ditempel di Dada, Perangkat ini Dapat Mendeteksi Covid-19

“Kita akan melihat rawat inap meningkat … tapi kita perlu belajar hidup bersama virus,” katanya.

Lockdown Sydney dimulai pada akhir Juni setelah wabah varian delta merebak, menginfeksi lebih dari 50.000 orang dan menyebabkan 439 kematian. Varian ini kemudian menyebar ke Melbourne dan Canberra yang mendorong ibukota itu menjalani penguncian serupa, serta ke Selandia Baru.

Canberra akan keluar dari penguncian pada hari Jumat, sementara Melbourne diprediksi akan dibuka kembali pada akhir Oktober.

Sementara Queensland, Australia Barat, Australia Selatan, Tasmania dan wilayah utara tetap bebas virus setelah menutup perbatasan mereka ke negara-negara yang terinfeksi.

Pihak berwenang telah mengumumkan bahwa orang Australia yang tinggal di luar negeri dapat melakukan perjalanan kembali ke Sydney bulan depan, karena perbatasan Bangsa dibuka kembali.

Berita Terkait :  Putra Mahkota Al-Qaeda, Hamza Bin Laden Meninggal