Berita

 Network

 Partner

Ketika Nazi Mengirim Peneliti ke Tibet untuk Mencari Asal-usul Ras Arya
(Foto: BBC)

Ketika Nazi Mengirim Peneliti ke Tibet untuk Mencari Asal-usul Ras Arya

Berita Baru, Internasional – Pada tahun 1938, Heinrich Himmler, seorang anggota terkemuka partai Nazi Jerman dan seorang arsitek utama Holocaust, mengirim tim beranggotakan lima orang ke Tibet untuk mencari asal-usul ras Arya.

Kisah menarik dari ekspedisi ini ditulis oleh Vaibhav Purandare, yang melewati India. Vaibhav Purandare adalah penulis buku berjudul Hitler And India: The Untold Story of His Hatred For the Country And Its People, diterbitkan Westland Books.

Lebih dari setahun sebelum Perang Dunia Kedua dimulai, sekelompok orang Jerman mendarat diam-diam di sepanjang perbatasan timur India. Mereka sedang dalam misi penting untuk menemukan “sumber asal ras Arya”.

Pimpinan Nazi, Adolf Hitler, percaya bahwa orang-orang Nordik “Arya” telah memasuki India dari utara sekitar 1.500 tahun sebelumnya, dan bahwa orang-orang Arya telah melakukan “kejahatan” dengan berbaur dengan orang-orang lokal “non-Arya” yang membuat mereka kehilangan atribut rasnya.

Ras Arya dipercaya sebagai ras paling unggul dari semua ras di seluruh bumi.

Hitler menyatakan antipatinya terhadap rakyat India terkait perjuangan mereka untuk kebebasan, yang diartikulasikan lewat sentimennya dalam pidato, tulisan, dan debat.

Namun, menurut Himmler, salah satu letnan utama Hitler dan kepala SS, anak benua India masih layak untuk dicermati.

Mereka yang bersumpah dengan gagasan ras superior kulit putih Nordik adalah orang-orang yang percaya pada kisah hilangnya kota Atlantis, di mana orang-orang dari “darah paling murni” dipercayai pernah hidup di sana. Terletak di suatu tempat antara Inggris dan Portugal, di Samudra Atlantik, pulau mitos ini diduga tenggelam setelah disambar petir ilahi.

Berita Terkait :  China Meminta Inggris Meninggalkan Pola Pikir Kolonial

Ketika Nazi Mengirim Peneliti ke Tibet untuk Mencari Asal-usul Ras Arya
Adolf Hitler, kanan, dan kepala polisi Nazi Heinrich Himmler – keduanya percaya pada mitos Arya (Foto: GETTY IMAGES)

Semua orang Arya yang selamat seharusnya pindah ke tempat yang lebih aman. Wilayah Himalaya diyakini sebagai salah satu tempat perlindungan mereka, khususnya Tibet karena terkenal sebagai “atap dunia”.

Pada tahun 1935, Himmler mendirikan sebuah unit di dalam SS yang disebut Ahnenerbe – atau Biro Warisan Leluhur – untuk mencari tahu ke mana orang-orang dari Atlantis pergi dari kejaran petir dan banjir, dan di mana jejak ras besar masih tersisa dan bisa ditemukan.

Pada tahun 1938, ia mengirim tim yang terdiri dari lima orang Jerman ke Tibet dalam “operasi pencarian” ini. Salah satu dari dua anggota tim paling menonjol adalah Ernst Schafer, seorang ahli zoologi berusia 28 tahun dan telah dua kali mendatangi perbatasan India-China-Tibet. Schafer telah bergabung dengan SS segera setelah kemenangan Nazi tahun 1933, jauh sebelum Himmler menjadi pelindungnya untuk ekspedisi Tibet.

Orang menonjol kedua adalah Bruno Beger, seorang antropolog muda yang bergabung dengan SS pada tahun 1935. Beger bertugas mengukur tengkorak dan detail wajah orang Tibet. “Terutama untuk mengumpulkan materi tentang proporsi, asal, signifikansi dan perkembangan ras Nordik di wilayah ini,” kata Beger.

Kapal yang membawa lima orang Jerman itu berlabuh di Kolombo di Sri Lanka pada awal Mei 1938. Dari sana, mereka mengambil satu lagi ke Madras (sekarang Chennai) dan yang ketiga ke Calcutta (sekarang Kolkata).

Berita Terkait :  Dubes Rusia: Polisi Amerika Serikat Tidak Etis

Otoritas Inggris di India mewaspadai orang-orang Jerman yang datang karena mengira mereka sebagai mata-mata. Mereka awalnya enggan mengizinkannya melewati India dan Times of India yang saat itu dikelola Inggris bahkan memuat judul yang menuduh: “Agen Gestapo di India”.

Pejabat politik Inggris di Gangtok, di negara bagian Sikkim, India timur laut, yang merupakan kerajaan pegunungan yang merdeka pada saat itu, juga tidak antusias mengizinkan orang-orang itu masuk ke Tibet melalui Sikkim.

Namun akhirnya, tekad tim Nazi menang. Pada akhir tahun, lima orang Jerman, dengan bendera swastika diikatkan pada bagal dan bagasi mereka, telah memasuki Tibet.

Swastika adalah simbol yang akan ditemui di seluruh sudut Tibet, yang dikenal secara lokal sebagai “yungdrung”. Schafer dan tim akan melihat banyak hal selama mereka di India, di antara umat Hindu, di mana yungdrung telah lama menjadi simbol keberuntungan. Bahkan sampai sekarang, simbol itu terlihat di luar rumah, di dalam kuil, di sudut-sudut jalan dan di belakang tempo dan truk.

Pada tahun 1933, Dalai Lama ke-13 yang baru berusia tiga tahun telah meninggal, sehingga kerajaan Buddha Tibet dikendalikan oleh seorang bupati. Orang Jerman diperlakukan dengan sangat baik oleh bupati maupun oleh orang Tibet biasa, dan Beger, yang mengenakan masker wajah, bahkan bertindak sebagai semacam dokter pengganti untuk penduduk setempat sementara waktu.

Berita Terkait :  Artefak Nazi yang Dipajang di Argentina Kebanyakan Palsu

Apa yang tidak diketahui oleh umat Buddha Tibet adalah bahwa dalam imajinasi jahat Nazi, agama Buddha, seperti halnya Hinduisme, adalah agama yang telah melemahkan bangsa Arya yang datang ke Tibet – dan telah mengakibatkan hilangnya semangat dan kekuatan mereka.

Tepat ketika Schafer dan kelompoknya telah menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengeksplorasi objek penelitian mereka yang sebenarnya dengan kedok melakukan penyelidikan ilmiah di bidang-bidang seperti zoologi dan antropologi, ekspedisi Jerman tiba-tiba dihentikan pada Agustus 1939 oleh keniscayaan perang.

Beger, pada saat itu, telah mengukur tengkorak dan ciri-ciri 376 orang Tibet, mengambil 2.000 foto, membuat cetakan kepala, wajah, tangan dan telinga dari 17 orang dan mengumpulkan sidik jari dan tangan dari 350 orang lainnya.

Dia juga telah mengumpulkan 2.000 “artefak etnografi”, dan anggota kontingen lainnya telah mengambil 18.000 meter film hitam-putih dan 40.000 foto.

Karena perjalanan mereka dipersingkat, Himmler mengatur agar tim tersebut terbang keluar dari Calcutta pada saat-saat terakhir dan dirinya sendiri hadir untuk menyambut mereka ketika pesawat mereka mendarat di Munich.

Schafer membawa sebagian besar “harta karun” Tibetnya ke sebuah kastil di Salzburg tempat dia pindah selama perang. Tapi begitu Pasukan Sekutu datang pada tahun 1945, tempat itu digerebek dan sebagian besar gambar Tibet dan materi lainnya hancur.

Apa yang disebut “hasil ilmiah” ekspedisi lainnya mengalami nasib yang sama dalam perang: mereka hilang atau hancur, dan rasa malu masa lalu Nazi berarti tidak ada seorang pun setelah perang yang mencoba melacak materi tersebut.

Diterjemahkan dari laporan BBC.