Kekurangan Vitamin D Manusia Akibat Migrasi Ke Daerah Dingin

Vitamin D
Migrasi manusia di 500 tahun terakhir dari tempat yang lebih cerah ke tempat dingin dan gelap mengakibatkan kekurangan vitamin D yang meluas , Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Denmark – Migrasi manusia selama 500 tahun terakhir dari tempat-tempat yang cerah ke tempat yang lebih dingin dan lebih gelap didaerah utara telah menyebabkan lonjakan jumlah orang yang menderita kekurangan vitamin D.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Akademisi membuat model komputer untuk menghitung perbedaan paparan sinar UV dari matahari di lokasi leluhur dan saat ini.

Peneliti menemukan, dengan pergi ke tempat-tempat dengan tingkat sinar matahari yang lebih rendah dapat mengakibatkan kekurangan vitamin D. Dimana secara langsung terkait dengan risiko kematian yang lebih tinggi dari penyakit termasuk penyakit kardiovaskular, diabetes, hipertensi, dan kanker tertentu.

Penelitian terbaru bahkan menemukan bahwa vitamin D juga memengaruhi keparahan gejala COVID-19.

“Hasil kami menunjukkan bahwa wilayah UV rendah yang telah menerima imigrasi substansial dari wilayah UV-R tinggi mengalami harapan hidup yang lebih rendah daripada jika tidak ada aliran migrasi seperti itu, ” tulis para peneliti dalam penelitian mereka, yang diterbitkan di Oxford Economics Papers. Pada Sabtu (20/02).

“Jika pergerakan orang saat ini masih berlanjut, yang sebagian besar mewakili pergerakan dari “Selatan ke Utara”, lebih banyak variasi dalam harapan hidup kemungkinan akan terlihat selama abad ke-21,” para peneliti dari University of Southern Denmark dan kata Universitas Kopenhagen.

Studi tersebut difokuskan pada kelompok orang yang bermigrasi dari daerah yang diterangi matahari ke daerah dengan sinar matahari rendah dalam 500 tahun terakhir.

Salah satu contohnya adalah Migrasi Besar-besaran di AS pada awal abad ke-20 ketika orang-orang Afrika-Amerika berkumpul dari negara bagian selatan yang terpisah ke utara hingga timur laut AS untuk menghindari penganiayaan rasial dan kemiskinan.

“Penelitian menemukan bahwa Migrasi Hebat di AS mengurangi kesehatan orang Afrika-Amerika secara signifikan,” kata penulis studi Dr Thomas Barnebeck Anderson kepada MailOnline.

Meskipun penelitian ini menunjukkan bahwa beberapa dampak mungkin terkait dengan perubahan dalam asupan alkohol dan merokok, perlu dicatat bahwa para migran juga mengalami perubahan lingkungan.

Misalnya, individu yang pindah dari Georgia ke New York akan menyiratkan penurunan paparan UV-R (sinar matahari) sekitar 43 persen, yang pada gilirannya menyiratkan peningkatan yang cukup besar dalam risiko kekurangan vitamin D untuk orang Afrika-Amerika.

“Apakah mekanisme vitamin D dapat berkontribusi pada penurunan hasil kesehatan setelah Migrasi Hebat tampaknya menjadi topik yang menarik untuk penelitian di masa depan.”

Para peneliti membuat algoritma yang membandingkan intensitas sinar matahari di tempat tinggal leluhur penduduk dengan tingkat sinar matahari yang sebenarnya di rumah mereka saat ini.

Risiko kekurangan vitamin D didefinisikan sebagai perbedaan antara keduanya, dan para peneliti menggunakan ini untuk menyelidiki bagaimana angka yang lebih besar memengaruhi harapan hidup.

Mereka menemukan bahwa risiko defisiensi vitamin D yang lebih besar berkorelasi negatif dengan harapan hidup ketika memperhitungkan semua faktor lainnya.

Vitamin D secara alami diproduksi dalam tubuh ketika kulit terkena sinar matahari, tetapi mengingat bulan-bulan musim dingin yang panjang, orang tidak menghabiskan cukup waktu di luar ruangan.

Selain sinar matahari, vitamin D juga secara alami ditemukan pada ikan berminyak seperti salmon, kuning telur, jamur, dan daging merah. NHS mengatakan orang dewasa harus memiliki sekitar 10 mikrogram vitamin D setiap hari.

Para pejabat memperkirakan satu dari lima warga Inggris kekurangan vitamin D ini setara dengan 13 juta warga Inggris.

Vitamin baru-baru ini dikaitkan dengan Covid-19, dengan beberapa penelitian menemukan bahwa vitamin D ini menawarkan perlindungan terhadap virus.

Dari studi, 72% sampel populasi yang kekurangan vitamin D tercatat positif Covid-19

Salah satu penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa suplementasi diet dengan pil vitamin D mengurangi risiko terkena infeksi.

Pada bulan Oktober, Matt Hancock mendesak orang-orang untuk mengonsumsi vitamin D untuk membantu meningkatkan kesehatan mereka secara keseluruhan dan mengatakan bahwa Pemerintah akan meningkatkan pesan kesehatan masyarakat untuk mendorong penggunaan suplemen tersebut.

Tetapi pada bulan Desember, pejabat kesehatan Inggris menemukan tidak cukup bukti bahwa mengonsumsi vitamin D dapat mencegah atau mengobati Covid-19.

Sebuah analisis dari peneliti Swiss terhadap 2.157 pria dan wanita sehat berusia 70 tahun ke atas menemukan pengguna omega-3 11 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita infeksi.

Penelitian berlangsung antara 2012 dan 2014, jauh sebelum pandemi virus corona meledak pada November 2019.

Oleh karena itu, temuan ini tidak memberikan bukti langsung bahwa suplemen tersebut dapat melindungi lansia dari virus corona, namun tetap dapat diterapkan, kata para ahli.

Orang dengan kulit gelap sangat rentan terhadap kekurangan vitamin D karena kadar melanin tinggi yang menghambat produksi.

Ini karena pertukaran evolusioner, tulis para peneliti Denmark dalam penelitian mereka.

Kulit manusia mengubah sinar matahari menjadi vitamin tetapi tingkat melanin yang tinggi berevolusi untuk melindungi kulit agar tidak rusak oleh sinar UV matahari berenergi tinggi, yang dapat menyebabkan kanker.

Akibatnya, orang dengan tingkat melanin tinggi, yang membuat kulit lebih gelap, lebih berisiko kekurangan vitamin tetapi lebih sedikit terkena kanker kulit.

Namun, ketika orang bermigrasi dari daerah dengan sinar UV tinggi ke tempat dengan tingkat sinar matahari yang lebih rendah, seperti lebih jauh ke utara, pertukaran ini menjadi tidak menguntungkan.

Akibatnya, kekurangan vitamin D lebih banyak terjadi pada orang dengan kulit lebih gelap.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa di AS, 97 persen dari semua orang kulit hitam mengalami kekurangan vitamin D. Angka ini turun drastis menjadi 70 persen untuk orang kulit putih.

“Studi lain menemukan orang kulit hitam di AS memiliki tingkat vitamin D setengah dari apa yang saya lihat pada orang kulit putih.” Ungkap peneliti.

Dampak jangka panjang dari kekurangan vitamin D adalah peningkatan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes dan beberapa jenis kanker.

Kekurangan vitamin D dapat menjadi masalah kesehatan masyarakat yang meningkat di tahun-tahun mendatang, setidaknya dengan tidak adanya tindakan pencegahan kesehatan masyarakat, tambah para peneliti.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini