Kecelakaan Kapal di Nigeria, 30 Mayat Berhasil Ditarik dari Sungai

-

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 30 mayat telah berhasil ditarik dari sungai setelah sebuah perahu yang membawa lebih dari 150 penumpang tenggelam di Nigeria.

Pihak berwenang mengatakan hanya 20 orang yang diselamatkan ketika feri yang melakukan perjalanan antara negara bagian Niger dan negara bagian Kebbi di barat laut putus menjadi dua.

Yusuf Birma, kepala National Inland Waterways Authority (Niwa) di negara bagian Kebbi mengatakan kepada BBC bahwa 30 jenazah ini telah ditemukan.

“Tidak ada harapan untuk menemukan korban selamat saat ini,” katanya.

Kemungkinan besar korban tewas sebenarnya tidak akan pernah diketahui. Beberapa laporan menyebutkan kapal itu membawa hingga 200 orang, kebanyakan perempuan dan anak-anak.

Berita Terkait :  Desainer Nigeria Buat Estetika Kontemporer dengan Kain Tradisional

Mr Birma mengatakan kapal itu tidak memuat di dermaga yang ditentukan sehingga tidak ada manifes untuk mengetahui jumlah pasti penumpang yang berada di atas kapal.

Berita Terkait :  Sekelompok Orang Bersenjata Menculik Ratusan Siswa Sekolah di Nigeria Tengah

“Itu dimaksudkan untuk membawa antara 131 dan 150 tapi tentu saja tidak sampai 180 yang dikutip,” katanya kepada BBC.

Mr Bima mengatakan, beberapa operator kapal yang tidak ingin membayar pajak tidak memuat di dermaga, tetapi lebih memilih untuk menjemput penumpang di sepanjang jalan jika tidak diatur.

Pejabat lain yang mengawasi operasi penyelamatan mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa sejauh ini 45 mayat telah ditemukan.

Gubernur negara bagian itu men-tweet bahwa mereka “sangat terkejut dan sedih, atas kecelakaan kapal yang menewaskan lebih dari 100 penumpang”.

Berita Terkait :  China dan Rusia Umumkan Rencana Kerja Sama Pembangunan Stasiun Luar Angkasa di Bulan

Otoritas saluran air yang mengatur transportasi air di Nigeria mengatakan kapal itu penuh sesak dan tenggelam satu jam dalam perjalanannya.

Pihak berwenang menyalahkan kecelakaan itu terjadi karena kelebihan muatan. Kapal juga dilaporkan membawa karung pasir dari tambang emas dan sepeda motor.

Insiden ini adalah kali kedua di wilayah perairan tersebut bulan ini. Dua minggu lalu, sedikitnya 28 orang tenggelam karena perahu terbalik, juga di negara bagian Niger.

Berita Terkait :  Desainer Nigeria Buat Estetika Kontemporer dengan Kain Tradisional

Presiden Muhammadu Buhari menyebut kecelakaan itu “memprihatinkan”, ia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban.

Qasimu Umar Wara, seorang penduduk kota terdekat Wara, mengatakan lebih banyak jenazah diperkirakan akan ditemukan di hari-hari mendatang.

“Kapal itu kelebihan muatan,” kata Qasimu: “Saudaraku termasuk di antara mereka yang hilang. Ini adalah kecelakaan kapal terburuk yang pernah terjadi di perairan ini.”

Berita Terkait :  Nigeria Sahkan Hukuman Kebiri bagi Pelaku Pemerkosaan

Kecelakaan perahu di sepanjang Sungai Niger sering terjadi dengan kepadatan yang berlebihan sebagai penyebab utama, serta tabrakan dengan batang pohon di bawah air.

Berlayar di malam hari, tidak mengenakan jaket pelampung dan kapal yang kelebihan muatan adalah pelanggaran pidana di Nigeria, tetapi operator feri sering mengabaikan peraturan tersebut.

Nakhoda kapal dan pemilik kapal feri jarang dituntut atas kematian akibat tindakan mereka seperti kelebihan muatan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments