Karam dan Menghambat Jalur Perdagangan Utama Dunia, Kapal Raksasa Ever Given Berhasil Diselamatkan

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Pada hari Senin (29/3), tim penyelamat berhasil menyelamatkan Ever Given, kapal kontainer besar yang karam dan mengakibatkan kemacetan salah satu arteri perdagangan utama dunia di Terusan Suez, dalam tujuh hari terakhir.

Belasan armada kapal tunda mengerahkan seluruh kekuatan untuk membebaskan kapal Ever Given seberat 220.000 ton dan mengangkutnya menuju danau antara ujung utara dan selatan kanal, di mana kapal bisa menjalani pemeriksaan teknis, kata otoritas kanal.

“Laksamana Osama Rabie, kepala Otoritas Terusan Suez (SCA), telah mengumumkan dimulainya kembali lalu lintas pengiriman di terusan Suez,” kata SCA dalam sebuah pernyataan.

Seperti dilansir dari The Guardian, rekaman televisi menunjukkan awak kapal penarik membunyikan peluit kabut mereka setelah Ever Given berhasil diselamatkan.

“Kami berhasil!” kata Peter Berdowski, kepala eksekutif perusahaan penyelamat Belanda Boskalis, yang dipekerjakan untuk membantu dalam proses tersebut.

“Saya sangat senang mengumumkan bahwa tim ahli kami, bekerja sama erat dengan Otoritas Terusan Suez. Berhasil mengapungkan kembali Ever Given pada 29 Maret pukul 15:05 waktu setempat, sehingga memungkinkan jalan bebas hambatan melalui terusan Suez dapat dilakukan lagi.”

Dia mengatakan, 30.000 meter kubik pasir telah dikeruk untuk mengurangi beban kapal dalam proses pembebasan. Sebanyak 13 kapal tunda bekerja sama menarik Ever Given agar mengapung kembali.

Data satelit dari MarineTraffic.com mengkonfirmasi kapal itu bergerak menjauh dari garis pantai menuju pusat kanal.

Hambatan tersebut telah menciptakan kemacetan besar-besaran di bagian vital, merugikan perdagangan global antara $ 6-10 miliar per hari menurut satu perkiraan dan rantai pasokan yang sudah macet akibat pandemi virus corona.

Masih belum jelas kapan lalu lintas melalui kanal akan kembali normal. Setidaknya 367 kapal, yang membawa berbagai macam barang mulai dari minyak mentah hingga ternak, telah terparkir di kedua ujung kanal, menunggu untuk lewat.

Sore hari, presiden Mesir, Abdel Fatah al-Sisi, merilis pernyataan yang menyatakan kapal itu gratis dan menyatakan operasi itu sebagai kemenangan nasional. “Hari ini, orang Mesir telah berhasil mengakhiri krisis kapal yang terdampar di terusan Suez, terlepas dari kompleksitas proses yang sangat besar,” cuitnya.

Terusan Suez, merupakan simbol kemerdekaan dan kebanggaan sejak keberadaannya dinasionalisasi pada 1956, kata Sisi. “Orang Mesir telah membuktikan hari ini bahwa mereka masih mampu melaksanakan tugas itu.”

Perusahaan data keuangan Refinitiv mengatakan pada hari Senin bahwa insiden kapal karam merugikan Otoritas Terusan Suez milik negara sekitar $ 16 juta sehari karena kehilangan pendapatan.

Pada Jumat malam, para penyelamat telah berhasil membebaskan kemudi kapal, merupakan sebuah harapan bagi selamatnya kapal. Pada hari Minggu, Sisi berbicara tentang perlunya meringankan kapal, proses yang rumit dan memakan waktu, bahkan dianggap sebagai salah satu ide terburuk.

Sementara itu, tim Mesir yang bekerja dengan konsultan Jepang dan Belanda, mengeruk, menggali, dan bekerja sepanjang waktu. Berharap terjadi kemajuan yang cukup signifikan untuk mendorong kapal agar mengapung kembali.

Kemacetan jalur maritim ini telah merugikan perdagangan global sekitar $ 6-10 miliar, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Jumat oleh perusahaan asuransi Jerman Allianz.

Terungkap pada hari Senin bahwa Ever Given dilaporkan terlibat dalam insiden maritim serius lainnya di Jerman pada tahun 2019. Kapal itu menabrak feri kecil, lapor Wall Street Journal, memicu penyelidikan kriminal yang pada akhirnya tidak menemukan kesalahan pihak Ever.

Meski telah bebas dan dilepaskan, masih perlu beberapa hari agar kapal lain dapat berlayar melalui kanal, kata seorang kapten laut Yunani yang kapal tanker minyaknya terjebak di belakang Ever Given.

Konstantinos Arletis mengatakan kepada Mega TV pada hari Senin, ketika ditanya apakah kapal lain akan dapat berlayar melewati kapal: “Kapal lain tidak diizinkan berlayar di sebelahnya . Kami diberitahu bahwa inspeksi harus dilakukan terlebih dahulu untuk melihat apa kerusakan kanal telah terjadi. Jika ada, maka perbaikan diperlukan,” katanya, menjelaskan bahwa jika kapal lain melintasi jalur air, mereka dapat merusak daerah yang terkena dampak lebih lanjut.

 “Saat mereka menarik kapal, cukup banyak pasir yang lepas, yang mengubah kedalaman kanal.”

Ever Given macet secara diagonal di bagian selatan kanal akibat angin kencang pada awal tanggal 23 Maret, menghentikan lalu lintas di rute pengiriman terpendek antara Eropa dan Asia.

Setidaknya 369 kapal menunggu untuk transit di kanal, kata Rabie, termasuk puluhan kapal kontainer, kapal curah, kapal tanker minyak dan kapal gas alam cair atau gas minyak cair.

Banyak kapal lain telah dirutekan ulang di sekitar Cape of Good Hope Afrika Selatan untuk menghindari penyumbatan Suez, meskipun pengalihan 5.500 mil (9.000 km) memakan waktu tujuh hingga 10 hari lebih lama dan menambah tagihan bahan bakar yang besar untuk perjalanan antara Asia dan Eropa.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini