Berita

 Network

 Partner

Perdana Menteri Abdalla Hamdok diangkat kembali setelah menandatangani perjanjian politik dengan kepala dewan militer yang berkuasa di Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan. Foto: Anadolu Agency.
Perdana Menteri Abdalla Hamdok diangkat kembali setelah menandatangani perjanjian politik dengan kepala dewan militer yang berkuasa di Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan. Foto: Anadolu Agency.

Belasan Menteri Sudan Mengundurkan Diri Sebagai Bentuk Protes

Berita Baru, Khartum – Pada Senin (22/11), belasan menteri Sudan mengundurkan diri sebagai bentuk protes atas kesepakatan Perdana Menteri Sudan yang baru diangkat, Abdalla Hamdok, dengan kepala dewan militer Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan.

Dalam sebuah pernyataan yang diumumkan melalui Facebook, Kementerian Budaya dan Media Sudan mengumumkan bahwa ada 12 menteri kabinet yang telah mengajukan pengunduran diri mereka kepada Hamdok.

Padahal, sehari sebelumnya, Minggu (21/11), Hamdok baru saja dipulihkan menjadi Perdana Menteri Sudan setelah menandatangani perjanjian politik dengan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan untuk mengakhiri krisis selama berminggu-minggu yang mengancam akan merusak transisi politik negara itu.

Para menteri Sudan yang mengundurkan diri adalah:

Berita Terkait :  Mantan Diktator Sudan Diduga Terpapar COVID-19

-Dr Maryam Mansoura, Sadiq Al Mahdi, Sekretaris Luar Negeri

-Dr Nasruddin Abdul Bari, Menteri Kehakiman

-Dr Al-Tahir adalah perangbi, Menteri Pertanian

-Dr Yasir Abbas, Menteri irigasi

-Dr Al Hadi Muhammad Ibrahim, Menteri Investasi

– M. Jaden Ali budak, Menteri Energi

-Dr Kemenangan kecil, Menteri Pendidikan Tinggi

– A. Taisir Al-Nurani, Menteri Kerja

– M. Merghney Musa, Menteri Perhubungan

-Dr Zaman Najib, Menteri Kesehatan

-Dr Yusuf Al-Dhaey, Menteri Pemuda dan Olahraga

– A. Nasrudin senang, Menteri Urusan Agama

Sementara itu, lima menteri lainnya yang merupakan anggota koalisi Pasukan Kebebasan dan Perubahan (FFC), yang telah berbagi kekuasaan dengan militer sebelum pengambilalihan militer bulan lalu, tidak dapat menghadiri rapat kabinet hari Senin (22/11).

Berita Terkait :  Ilmuwan Menciptakan Rutinitas Waktu Istirahat Terbaik untuk Anak Kecil

Dalam laporan Al Jazeera, masyarakat dunia dan aktivis pro-demokrasi Sudan juga menolak kesepakatan itu dan menilai bahwa kesepakatan itu merupakan sebuah “upaya untuk melegitimasi kudeta”. Mereka juga agar militer tidak menjadi bagian dari pemerintahan Sudan di masa depan.

Al-Burhan mengumumkan keadaan darurat dan membubarkan pemerintah transisi pada 25 Oktober, di tengah protes dan tuduhan yang saling bersaing antara militer dan politisi.

Pemerintah transisi yang terdiri dari warga sipil dan tokoh militer dibentuk setelah kesepakatan pembagian kekuasaan disepakati setelah penggulingan populer penguasa lama Omar al-Bashir pada 2019.

Kesepakatan 14 poin antara Hamdok dan militer juga memberikan pembebasan semua tahanan politik yang ditahan selama kudeta dan menetapkan bahwa deklarasi konstitusional 2019 menjadi dasar untuk transisi politik, menurut rincian yang dibacakan di televisi pemerintah.

Berita Terkait :  Polemik Bendungan GERD: Mesir Tuntut Klarifikasi dari Ethiopia

Hamdok, yang berada di bawah tahanan rumah sejak kudeta bulan lalu, mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Al Jazeera bahwa dia menandatangani perjanjian karena dia didorong oleh “tanggung jawab” yang ada di pundaknya.

“Saya telah mengambil keputusan dan menandatangani perjanjian politik ini, meskipun saya tahu banyak yang mungkin tidak setuju, keberatan, atau menolaknya hanya karena ambisi dan aspirasi rakyat jauh lebih tinggi,” katanya.