Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jumlah Orang dan Negara yang Menampung Pengungsi Afghanistan
(Foto: The Guardian)

Jumlah Orang dan Negara yang Menampung Pengungsi Afghanistan

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 12.000 orang telah dievakuasi melalui bandara Kabul sejak Minggu, setelah gerilyawan mengambil alih Afghanistan. Mereka termasuk campuran staf pemerintah barat dan pekerja lembaga bantuan, serta penduduk Afghanistan yang bekerja dengan pemerintah atau lembaga barat, atau yang dianggap sangat berisiko karena pekerjaan mereka, seperti jurnalis, penerjemah atau aktivis hak asasi manusia.

Seperti dilansir dari The Guardian, Sabtu (21/8), sekitar 7.000 orang diterbangkan keluar dari Kabul dengan pesawat kargo oleh militer AS. Inggris mengatakan telah membawa sekitar 1.200 orang ke luar negeri pada Rabu pagi, sementara pada Jumat sore menteri pertahanan Jerman mengatakan telah membawa sekitar 1.700 orang ke tempat yang aman.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan, mengatakan negaranya telah menerbangkan 550 orang, sementara Prancis dan Italia mengatakan mereka masing-masing telah mengevakuasi sekitar 500 orang. Negara-negara bangsa lain yang termasuk dalam upaya evakuasi termasuk Australia, Kanada, Republik Ceko, Denmark, Polandia dan Swiss.

Ke mana mereka dievakuasi?

Sebagian besar pesawat militer yang terbang dari Kabul mendarat di ibukota Uzbekistan, Tashkent, Doha di Qatar atau Islamabad di Pakistan, di mana para pengungsi telah ditempatkan pada penerbangan reguler ke negara penerima.

Beberapa warga Afghanistan, sebagian besar warga sipil yang telah bekerja dengan misi AS atau internasional di negara itu, akan ditampung sementara di Albania, Kosovo atau Makedonia utara sementara visa Amerika mereka sedang diproses. Tiga negara Balkan, yang akan menerima jumlah pengungsi Afghanistan yang disepakati mulai akhir pekan ini, adalah negara Eropa pertama yang berkomitmen pada pengaturan negara transit dengan AS. Skema transit serupa direncanakan untuk Kolombia, Uganda dan Qatar.

AS telah berjanji untuk menyambut 10.000 orang dari Afghanistan, sementara Australia akan menerima 3.000 di bawah program yang ada.

Bulan lalu, Tajikistan mengatakan pihaknya siap untuk menampung 100.000 orang terlantar dari negara tetangganya.

Sebagian besar negara Eropa enggan berkomitmen untuk menerima pengungsi Afghanistan dalam jumlah tertentu selain mereka yang telah bekerja sama dengan lembaga mereka sendiri, di tengah kekhawatiran terulangnya krisis pengungsi 2015.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, mengatakan kepada rekan-rekan partai bahwa negaranya perlu menerima sekitar 10.000 orang berisiko dari Afghanistan, sambil menekankan bahwa mayoritas pengungsi harus berlindung di negara-negara tetangga.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah mengatakan kepada Uni Eropa untuk tetap berpegang pada kesepakatan masa lalu tentang migran dan pengungsi dan membantu negara-negara tetangga. Mengacu pada kesepakatan 2016 di mana migran “tidak teratur” yang mendarat di UE dapat dikirim kembali ke Turki dengan imbalan bantuan, Erdogan mendesak negara tetangganya itu untuk “dengan tulus memenuhi komitmen mereka”.

Inggris telah mengumumkan skema pemukiman yang dapat menawarkan perlindungan bagi 20.000 pengungsi Afghanistan selama beberapa tahun mendatang, dengan fokus pada wanita, anak-anak dan minoritas agama. Sementara Kanada telah berjanji untuk memukimkan kembali jumlah yang sama.

Badan pengungsi PBB mengatakan lebih dari 550.000 warga Afghanistan telah mengungsi sejak Januari, di atas 3 juta orang yang sudah tercerabut pada awal tahun. Sebagian besar dari orang-orang ini, sekitar 300.000 telah meninggalkan rumah mereka sebagai akibat dari situasi keamanan yang memburuk selama seminggu terakhir.

Namun sejauh ini belum ada eksodus yang nyata dari warga negara Afghanistan karena Taliban telah menutup titik-titik perbatasan utama, Pakistan yang baru-baru ini memperkuat perbatasannya dengan Afghanistan dan Turki – yang sudah menjadi rumah bagi komunitas besar pengungsi – akan sulit bagi banyak warga Afghanistan untuk menemukan jalan keluar.

Tindakan keras Taliban lebih lanjut, kekeringan, dan perkembangan pandemi Covid-19 dapat mengubah situasi dalam beberapa bulan mendatang.

Template Ads