Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Panglima TNI Jendral Andika
Foto: Antara

Jendral Andika Pastikan TNI Kawal Pembangunan Papua

Berita Baru, Jakarta – Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa memastikan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan pemerintah terkait untuk melakukan pengawalan pembangunan Papua secara berkelanjutan.

Hal itu ia ungkap saat menerima audiensi aktivis Papua Frans Maniagasi dan Philip Jusario Vermonte. Beberapa hal yang dibahas terkait pembangunan, ekonomi, dan keamanan di Bumi Cenderawasih secara berkelanjutan.

“Tentara Nasional Indonesia akan bekerja sama dengan pemerintah dalam mengawal pembangunan Papua secara berkelanjutan,” kata Andika dalam audiensi yang disiarkan melalui kanal YouTube Jenderal Andika Perkasa, Sabtu (15/1).

Dari audiensi yang berlangsung di Ruang Kerja Panglima TNI Jenderal Andika dan didampingi sejumlah staf TNI mendapat banyak masukan dan informasi terkait hal yang sudah terjadi di wilayah Papua, terutama sebagai wilayah Otonomi Khusus (Otsus).

Andika menuturkan permasalahan pemerintahan Papua merupakan tanggung jawab banyak departemen/lembaga. Selain itu, diperlukan pula bantuan aktivis Papua untuk memberikan informasi.

Namun, Andika memastikan dirinya akan disiplin dalam menjalankan tugas pokok TNI dan mengawal pembangunan berkelanjutan di Papua.

“Memang masalah governance ini adalah tanggung jawab banyak departemen/lembaga, ya bantuan dari Mas Frans dan Philip-lah untuk berusaha untuk ‘sounding’. Tapi yang jelas saya akan disiplin menangani hanya tugas pokok TNI, dan ini kami hadirkan (jajaran TNI, red.), karena habis selesai (audiensi) ini kami terus kawal proses yang menjadi tanggung jawab kami,” ujar Andika.

Sementara perwakilan aktivis organisasi Papua Philip Jusario Vermonte dari Perkumpulan Masyarakat Jakarta Peduli Papua menyampaikan, di samping melakukan pembangunan di Papua, maka perlu ada pendekatan perspektif pemerintahan di Bumi Cenderawasih.

“Mungkin yang harus kita kerjakan mendekati Papua dalam perspektif governance, pembangunan, dan lain-lain. Kalau ada indikasi pembangunannya meningkat, indeks pembangunan sumber daya manusia meningkat, dan lain-lain, lalu ada pilkada langsung lagi misalnya, itu salah satu cara membangun governance,”  jelas Philip.

Adapun Ketua Forum Diskusi Sabang-Merauke Frans Maniagasi menyingung soal perlunya pengawasan tata dan alokasi dana Otsus Papua agar tepat sasaran untuk pendidikan, kesehatan, dan ekonomi.

Ia menyebutkan sumber dana otsus Papua ada tiga, yakni 2,25 persen dengan mekanisme 1,25 persen turun ke kabupaten/kota, sedangkan satu persen turun ke provinsi dalam bentuk block grant dengan catatan harus ada pertanggungjawaban.

“Filosofi dari Dana Otsus Papua yang 2,25 persen itu kontribusi rakyat dari Aceh sampai Maluku untuk mempercepat Papua,” ungkap Frans.